Make your own free website on Tripod.com
Dari hati ke hati

Home

Pengajaran | Kreatif Warga | Pertobatan | Puisi Kita | sakrament | Short Messages | Kasih Natal | Album | Arti SM | Doa | Sapaan Kasih | Dari hati ke hati | Welcome to SM | Sharing Retret | Gebyar SM | Cerita Kita | Pengalaman Kasih | Sharing Jodoh | Meditasi | Sejarah SM | Quiz | Old and New
Saling Mengasihi

 

PENGALAMAN DOWN

 

Mohon maaf sebelumnya karena dgn status warga baru di SM, saya bukan cerita

yg bagus2, malah minta komentar spt ini : )

 Saya mau tanya, apakah ada di antara warga SM yg pernah mengalami perasaan downnnn banget (bukan sekedar down lohh.. tapi downnnn banget) sampai rasanya kita itu menjadi orang yg ter-helpless dan ter-hopeless?! Kemudian, bahwa apa yg kita lakukan selama ini adalah "sia2". (Memang saya tahu tidak ada sesuatupun di dunia ini yg sia2 yah) Kalau ada, apa yg bruder/rekan2/bapak/ibu lakukan? Boleh ga saya minta komentar/sarannya?

Sebelumnya, saya ucapkan terima kasih.

 

Salam,

KG

 

Apakah aku pernah mengalami itu ?jawabnya pernah malahan, sangking hopelessnya aku meminta Tuhan mengambil aku, karena segala cara yang sudah aku jalankan tidak ada hasilnya sama sekali, tetapi Puji Tuhan,  Tuhan memberikan suatu kekuatan buat aku, saat aku mengalami hopeless yang parah itu Tuhan berikan jalan aku pergi dengan ziarah ke rowoseneng, disana  aku bener2 mendekatkan diri dengan Tuhan.  Saat itu aku mengadukan dan bermanja ria dengan Tuhan dan Puji Tuhan setelah satu minggu disana rasa hopelessku mulai berkurang, makanya saat itu aku bener menyandarkan semuanya pada Tuhan, dari sanalah aku mempunyai ayat2 yang  sangat menguatkan buat aku bilang aku merasa down. Ayatnya ada pengkobtah 3, saat membaca ayat ini hatiku menangis dan akan semakin berpasrah saja kepada Tuhan.

 

Aku juga semakin di sadari oleh Tuhan bahwa jika kita berlarut2 dalam kesedihan maka Tuhan pun akan menjadi sedih, karena Tuhan sangat mengasihi kita maka Tuhan akan

merasakan kesedihan yang kita rasakan.

 So KG, semua orang bisa mengalami masa2 down tetapi

bagaimana mengatasinya kembali kepada diri kita masing2

apakah kita mau berpasrah ?

apakah kita mau mengandalkan Tuhan ?

atau kita hanya mengandalkan diri kita sendiri?

 

Tuhan bisa membuka hati kita bila Tuhan mau, tetapi

Tuhan sangat menghargai kita, jadi bukalah hatimu

dan serahkanlah semuanya di dalam tangan Tuhan dan

percayalah bahwa Tuhan akan menyertai setiap langkahmu.

 God Bless You

 

Love and Peace

 Vera

 

 Selamat sore KG & sodara2 sekalian :)

 Mau ikutan nimbrung di email KG neh. Ummm Nobel bingung juga... apakah Nobel  pernah mengalami down bangettt. Kayaknya seh pernah, tapi kalopun pernah  pasti udah lama tuh & Nobel pasti udah lupa tuh kapan dan apa kejadiannya :P Satu hal yaitu bahwa kita musti berpegang pada TUHAN. Nobel percaya bahwa di  dalam TUHAN segala sesuatunya gak ada yg kebetulan. Kalopun kita bisa sampe  ngalamain perasaan down banget gitu... coba dikaji kembali. Bisa saja kita  yg salah, bisa saja kita kurang mengandalkan TUHAN, mungkin kita tidak  pasrah (berserah) penuh kepadaNYA. Barangkali kita udah punya "target" bahwa  sesuatu yg kita rencanain kudu dipenuhi. Lha trus ternyata pada kenyataanya  gak demikian (meleset atau bahkan jauh dari perkiraan)... maka kita jadi  down banget.

Tapi... jangan pernah merasa segala sesuatu menjadi sia2 dong! Toh selalu  ada pelajaran / hikmah yg bisa kita dapat dari kejadian tsb. Juga jgn merasa  hopeless & helpless. Ngapain musti helpless? TUHAN pasti akan tolong kok.  Ngapain musti ngerasa hopeless? Selalu ada pengharapan di dalam DIA kan?! :)  Bukankah kamu sendiri juga bilang bahwa tidak ada sesuatupun di dunia ini yg  sia2?! Nikmati aja setiap pengalaman hidup kita. Life is learning :)  Emangnya apa yg bikin kamu down sampe segitu parahnya? Atau... maybe ini  bukan pengalaman pribadi kamu? Syukur2 deh kalo bukan pengalaman kamu. Maybe  untuk next time-nya supaya gak ngalamin down banget lagi... kita kudu  mengandalkan TUHAN sepenuhnya. Juga berserah & memasrahkan seluruh rencana  kita (termasuk hasilnya) pada kehendak TUHAN. Trus juga tingkatkan  kepercayaan diri. Biar kita gak memandang kekurangan & kegagalan kita. Biar  kita gak nyalahin diri sendiri.

 

Apapun hal/masalah yg bikin kamu down... serahkan pada DIA. Ceritakan  semuanya, mohon ampun kalo kita melanggar kehendakNYA, mohon petunjuk &  tuntunanNYA untuk bisa mengatasi perasaan down tersebut. Bila perlu nangis  sampe puas (seperti yg Cisca alami). Dan sesudahnya??? ...Harus bangkit  dong! Jgn helpless & hopeless. Ok?! :)

Sekian sharing Nobel. Ini yg dapat Nobel berikan. Semoga aja berguna. Dan  buat KG... kalo emang ini masalah kamu... moga cepet bangkit & dapet  kekuatan baru dari TUHAN ya :) Amin! Moga selanjutnya kamu gak pernah  ngalamin down banget lagi kayak gini. Oya KG, kita di milis ini ok2 aja kok  kalo kamu nanya2 pendapat. Malahan kayaknya udah lama tuh gak ada yg membuka  "forum" lagi :D  Good afternoon & GOD bless u all. Nobel mau pulang. Udah hampir pk 4.

Horeeee :)

 

- Lucy N.S.

 

 

Dear King Gie..... syalooommm....

Wah, saya yang terakhir nich yang memberi ucapan buat kamu..... Sorry ya Gie...

Kita udah kenal ya sebelumnya ...... malah buat kejutan untuk Nobel sampe bisa ketemu dgn. Nobel.... Sampai Lucia teriak kuennceng ..... wooouuww ada King Gie... huahahaha... Mams koq bisa bawa King Gie.... Ok.... itu hanya intermezo aja....

King Gie.... Mams ucapkan "selamat datang & bergabung" di perkampungan SM..... silahkan mau cerita, mau tanya...... tapi kayaknya King Gie udah kirim cerita dan pertanyaan yaaa.....  woooww bagus3.... Dan sudah ada yang jawab juga...... Thanks untuk yang sudah menjawab masalah King Gie.....

Mams mau kasih pesen aja.... kalau KG "down buangeet" ......  Tolong kata2 itu dibalik menjadi positif : "cool down" pls...... tenang, berdoa... minta petunjukNya.....  Down bisa karena sesuatu sebab begini dan akkhirnya menjadi akibatnya jadi begini.....  Yah gak mungkin tahu2 down..... jalan satu2nya adalah pasrah total.

Down yang KG alami mungkin tidak separah yang mams alami......  sampai kejadian ini mams tutup rapet2 tidak perlu orang lain tahu .... hanya kami berdua saja ... paps & mams tok..... tidak ada gunanya down terus-menerus......down terlalu lama..... rugi sendiri..... wong pepes ayam masih ueeenakk lohhh apalagi sambelnya.... ayo KG majulah bersama Tuhan..... Dia sangat mengasihimu dibalik semua kekecewaan KG.

 Ok gitu dulu ya Gie....  Tuhan memberkati.....

 Salam dalam kasih Tuhan,

 

 Mams

 Yang gak lupa ama KG cuma sorry masih sibuk nich.

 

 Met siang King Gie,

 Cisca pribadi pernah koq ngerasain down spt yang kamu bilang.Kalo aku biasanyabuntut2nya nangis semaleman... sambil bilang ke Tuhan

mengenai apa yang aku rasain dan bertanya koq bisa terjadi hal spt ini?

 Saranku, kalo kamu mengalami hal spt ini, jangan larut terlalu lama....

cukup kamu tumpahkan perasaan kamu saat itu saja..... abis itu.... lupain

aja sedihnya dan cari penyelesaiannya.

Kamu harus yakin bahwa semua yang kamu alami saat ini ada hikmahnya dan ada

rencana Tuhan yang lain yang indah buat kita....

Percaya dech Gie..... aku sendiri pernah mengalami dan merasakannya.

 Jangan kamu terlarut dalam kesedihanmu,

Tuhan yang melihatmu akan sedih melihatnya.

Cheers up !

 

Salam kasih dan salam SM,

Francisca

 

King dan rekan SM yang terkasih.

 Terima kasih atas keterbukaanya untuk mengungkapkan hal yang secara manusiawi tidak  kita kehendaki. Bahkan seringkali kita berharap agar dijauhkan dari segala hal tersebut. Suka dan duka, sedih dan senang, gagal dan sukses adalah pengalam manusia yang seringkali slih berganti menerpa hidup kita.Siapakah yang mengatakan bahwa dalam hidupnya tidak pernah mengalami kegagalan? Saya yakin setiap manusia pasti mengalami kegagalan dalam hidup. Bagaimana kadar dari sebuah kegagalan itu tergantung dari masing-masing pribadi yang mengalami dan menghadapinya. Bisa jadi terhadap peristiwa yang sama, yang satu mengataskan itu beat tetapi yang lain juga mengatakan tidak. Sekali lagi tergantung pribadi yang menghadapi.

 Kalau mengenai down ini juga saya kira kita pernah mengalaminya walau kadarnya yang berbeda tetapi kalau down buanget..wuah yang ini sulit memang dijelaskan hanya bisa dialami oleh pribadi. Gitu khan King...

 

Saya merasa bersyukur sekali pada panggilan saya sebagai Bruder Karitas karena begitu banyak hal yang saya hadapi dan alami. Terutama saya selalu ada waktu untuk refleksi dan renungan serta doa dalam kehidupan harian saya ditengah berbagai rutinitas saya sehari-hari. Bagi saya sendiri kalau menghadapi hal yang luar biasa dalam hidup saya sampai ada rasa kecewa, tidak gairah lagi dalam hidup ini bahka merasa hidup ini sudah tidak ada artinya lagi, maka dalam situasi ini menyadarkan saya kembali atas ketidak berdayaan saya sebagai pribadi dan sebagai manusia. Pengalaman ini adalah pengalaman manusia yang sesewaktu akan muncul dan hadir dalam kehidupan saya.Pertama saya sadari akan situasi saya saat ini. Menyadari bahwa saya memang mempunyai keterbatasan dalam hidup ini. Lalu saya berusaha untuk mengambil waktu pagi, malam atau sore beberapa menit saja untuk berusaha tenang dalam segala keadaan ini. Ini tidak mudah bagi saya dan saya karena ada semacam pertentangan yang luar biasa antara hati dan rasio saya. tetapi dalam waktu yang hening untuk refleksikan ini maka ada semacam kekuatan dalam hati yang mengalahkan segala pikiran yang aneh-aneh muncul. Hal ini adalah merupakan latihan terus menerus yang tidak dapat kita batasi dengan waktu. Saya baru merasakan ada makna akan cara ini bagi kehidupan saya setelah 10 tahun. Tentu didalam refleksi tersebut juga ada Doa yang dapat kit ungkapkan. Kalau kita bisa menempatkan pada diri kita situasi hening dalam hati..saya yakin disana doa kita akan muncul secara sepontan yang lahir dari realita kehidupan kita yang paling dalam. Mohon Terang dari roh Kudus sehingga menjernihkan hati dan pikiran kita untuk bisa menghadapi tantngan ini. Berdoa supaya kuat dalam menghadapi permasalahan yang ada.

 

Mencoba menemukan permasalah apa yang terjadi. Diterima dan diakui akan hal ini. Seringkali saya menolak dan menolah karena saya tidak ingin peristiwa itu terjadi pada diri saya, tetapi sesungguhnya bahwa peristiwa itu sudah terjadi pada diri saya. Maka bersikaplah untuk menerima kenyataan dan itu terjadi pada saya dan berusaha untuk menemukan jalan keluar.

 

Yakinlah melalui doa kita akan menemukan setetes penghiburan dan kedamaian atau setidaknya bahwa kita akan kuat menghadapi segala yang terjadi dan mampu memberikan makna yang paling dalam terhadap segala peristiwa yang terjadi bahkan sejelek apapun yang terjadi.Kekuatan doa sering kali sulit dilihat hasilnya seara serentak tetapi kuasa Doa akan mampu mengubah segala hal dalam diri kita.

 

Demikain sharing saya King semoga dapat bermanfaat.

 Br.Elias FC

 

Dear all,

Banyak terima kasih utk semua masukan dari warga SM. Roh memang penurut, tapi daging lemah!! Itu yang mungkin banyak orang merasakan? ....atau hanya saya sendiri? ;) Maunya sih berucap syukur terus dalam segala hal, tapi kalau si daging ini udah merasakan sakit, "berteriaklah" dia... bahkan sampai muncul perasaan hopeless dan helpless itu.

Aduhhh... betapa berdosanya!!! ...sudah diberi berkat, masih mengeluh terus...

 

Sekali lagi terima kasih kepada Bruder/Bapak/Ibu/Sdr/i ;) Semoga dengan dukungan/komentar dari warga SM boleh menguatkan saya utk BETUL2

memasrahkan semua kepadaNya sambil melakukan yg terbaik utk mengevaluasi diri dan berbuat sesuatu. Amin....

 

Have a nice day!

KG

 

Dear KG... maaf saya baru ikutan jawaban, semoga gak telat....:)

mengalami yg namanya "down" pastilah setiap orang pernah ngalamin...

aku juga pernah ngalamin ketika aku di sydney ini...

ketika itu, aku gagal masuk ke universitas karena test ku gagal...( pernah saya sharingkan di SM ini). ketika itu saya bingung memilih untuk kembali ke indo atau tetap disini dengan belajar lagi... dan disaat yg sama saya juga udah down dengan pelayanan saya disini, dimana setiap "rencana" yg saya buat atau pikirkan, tidak pernah bisa berjalan... saya harus "ribut" dengan beberapa anggota team laennya....

disini saya tidak memiliki teman baik sama sekali.... karena pelayanan saya memang diantara para ibu2x rumah tangga dan bapak2x.... saya gak bisa curhat ttg kegagalan saya... gak ada teman unt diajak cerita ataupun minta pendapatnya... tetapi kalo saya pulang, saya pun takut unt mengecewakan orang tua saya... juga ketika itu saya masih terbeban dengan pelayanan saya disini, yg waktu itu sedang terjadi banyak masalah...

 

tiap hari kerja saya cuma pergi ke beach... melamun disana sampai sunset... ketika itu kalo gak salah waktunya sekitar winter atau autumn, yg dimana beach pasti dingin bangetttt dengan angin kencang.... tapi saya betah duduk disana dan selalu pulang kalo sudah gelap...

 

sempat terbesit pikiran unt mengakhiri hidup.... saya sudah berdiri dipinggir batu karang.. kalo saya loncat, tentu tidak akan ada yg menemukan saya.... saya merasa menjadi orang yg gagal, baik dalam study maupun pelayanan....semua rasa minder, takut, dan bersalah berputar dikepala saya....

tetapi ketika itu ada satu lagu yg tiba2x mengalir didalam kepala saya... dari lagu ini, saya mendapatkan kekuatan... dimana saya harus belajar mengerti akan rencanaNya..... dan saya mulai pasrah dan mulai mensharingkan perasaan saya ke milist SM ini... sungguh luar biasa tanggapan yg masuk pada saat itu... saya ingat sekali bagaimana sdri lucia dan siwi yg memberikan kesaksian hidupnya, yg akhirnya membuat saya merasakan bahwa saya TIDAK SENDIRI.... masih banyak orang yg menghadapi masalah yg lebih berat dari saya... jangan karena 1 masalah, kita putus asa.... liatlah, banyak orang yg sdg berjuang unt tetap hidup dan memiliki masalah yg lebih besar....

 

akhirnya, walau dengan kegagalan saya disini, saya masih bisa tetap disini... dan saat ini saya masih belajar unt mengerti, mengapa Tuhan memberikan kegagalan itu... walaupun masih sedikit, tetapi saya sudah mengerti "alur" yg mengijinkan mengapa Tuhan membiarkan saya gagal... tetapi DIA tidak pernah meninggalkan saya...

satu hal yg dapat saya bagikan, ingatlah ketika semua Pintu tertutup untuk kamu, maka pasti ada 1 Pintu lain yg akan terbuka untuk kamu, dan itulah pintu yg Tuhan berikan unt kita jalani....  saya bagikan dibawah ini teks lagu yg membuat saya tidak melakukan hal bodoh

 

 AJarku tuk mengerti jalan jalanMu Tuhan

Ajarku tuk mengerti rencanaMu dihidupku

sekalipun ku berjalan dilembah yang kelam

Ku tau pasti Engkau besertaku

Ajarku tuk bersyukur dalam segala keadaan

Ajarku merasakan kasihMu yg sempurna

sekalipun banyak hal yang takkan ku pahami

Namun kutetap percaya Kau setia

JalanMu adil dan benar

RencanaMu sungguh sempurna

gunung batuku yang takkan goyah

 

Kau memegang hari esokku

dan menuntun setiap jalanku

bersamaMu ku tak akan goyah

Album : Morning Song

 

Salam Kasih Kristus

Visi Misi

 

 Dear VM,

 Terima kasih banget buat sharing kamu!! ga terlambat sama sekali koq!! ;) Memang, kamu benar.., kita PASTI TIDAK SENDIRI dalam menjalani hidup sehari-hari, walau mungkin bentuk tantangan yg dihadapi tidak sama "pribadi lepas pribadi" ;))

 

Entah kenapa pas hari itu saya bisa berada dalam pemikiran spt itu... Makanya karena KEBETULAN saya baru join SM, saya coba sharing beban itu ke kampung... dan tanggapannya ternyata sangat positif. Dan inilah... kembali ke kegunaan fasilitas internet ;)))... begitu siang nulis, tau-tau sorenya udah banyak tanggapan. Jadi, pas pulang pun pikiran sudah agak lumayan. Terus di tempat kos dicerna lagi satu per satu komentar/saran warga (aku cetak dan 'tak bawa pulang lohh komen2 itu).

 

VM, syukur kamu tidak mengambil "jalan pintas" yg satu itu.... ternyata bebanku tidak seberat kamu yah? Sejak mendapat masukan dari warga, aku berusaha utk LEBIH memasrahkan semuanya itu kepada Nya... Dan hasilnya.?!  ;)) sekarang udah banyak

mendingan... cuma harus lebih keras berdaya upaya juga...

 Sekali lagi, terima kasih VM dan juga buat semua warga SM, mams, paps n ketua RT-nya ;))))

 

Salam,

KG



CEMBURU ITU CINTA ??

 

mau tanya iseng nih, menurut kalian apakah cemburu itu merupakan tanda cinta?? Apakah itu bukannya posesif?? Apa cinta itu beda ama kasih?

Oke deh.... gitu aja yaaa....

 

Salam,

fera

yang lagi iseng

 

asik ada topic ada topic... abis topic lele berat banget dan masih mikir sampe sekrang koq kayanya bingung juga..:p unt lele, sabar2x yach.. warga kampung sedang musyawarah unt topic dikau....

wah pertanyaan isengg.. berarti jawaban iseng gak neh ?? :p

kalo menurutku seh tergantung cemburunya.. kalo "cemburu buta" itu tanda orang possesif.. kalo cemburu yg dapat dipertanggungjawabkan itu tanda cinta.... kalo bentar2x cemburu dan cemburu tanpa alasan, itu seh minta dijitak... tapi kalo cemburu karena emang pasangannya selingkuh atau terlalu nempel, itu seh baru sayangg....

yah kira2x gitu dech pendapatku... untuk prakteknyaa tergantung pengalaman masing2x orangnya yeeee....... ayo yg mau cerita pengalaman, diperbolehkan nehhh....;p

salam Anget...

 

Visi Misi

 

Fera, saya coba jawab yang saya tau ya.

Apakah Cemburu tanda Cinta ? kalau menurut orang2 dan orang tua, kalau cemburu itu tandanya kita memang Cinta dan kita masih sayang (kata orang tua loh), tapi kalau membaca di KC bahwa ada tertulis Kasih itu tidak Cemburu, Panjang Sabar dan Murah hati, juga tidak sombong dst.  Apakah Cinta sama dengan Kasih ? Wuahhh kalau yang ini saya juga bingung, mungkin ada temen2 lain yang bisa bantu jawab ?

-Lisa-

 

Fera dan teman-teman SM yang terkasih.

Dari yang lagi iseng saat itu bertanya Apakah cemburu itu cinta dan apakah itu bukan posesif. Apakah cinta itu beda sama kasih?  Jawaban dari teman -teman sudah bagus dan sangat jelas untuk memberikan sedikit gambaran akan pertanyaan diatas. Saat ini saya sedikit bagi cerita.

Waktu saya sekolah dulu saya mendengar beberapa lagu dan juga dari sebutan teman-teman sebaya saya kata mereka ah..ada cinta monyet. katanya sih cinta monyet itu cinta anak - anak remaja yang sekali melihat aduhai..setelah itu bencinya minta ampun.  Tetapi ada cinta suami istri, hal ini sudah sedikit banyak dijelaskan oleh VM dan juga Lisa udah nulis sebagai masukan tentang pertanyaan tersebut. Cinta sebagai suami istri hendaknya selalu membiarkan tumbuh dan berkembang masing-masing pribadi untuk tumbuh dalam cinta itu sendiri sehingga selalu mengarah pada CINTA ILAHI.( Mams pasti ada pengalaman soal ini? )

Nah cinta Ilahi ini nilainya sangat tinggi sebagaimana Tuhan mengasihi semua orang bahkan mengasihi musuh. lihat dan baca dalam Lukas 6:27 atau Mat.5: 44. Kasihilah musuhmu.

Nah kalau kita berbicara soal kasih maka yang menjadi ukurannya adalah lihat

1 Kor.13:4. Dalam ayat ini mengatakan bawa kasih itu murah hati, KASIH ITU TIDAK CEMBURU dst. Nah kalau terjadi cemburu itu bukan namanya KASIH. Karena pada ayat tersebut dikatakan Kasih itu tidak cemburu.Bahkan pada I Yoh.7: 16 dikatakan Allah adalah Kasih.

Salam

Br.Elias FC

 

 Well..... thank you yaaaaaa semuanya buat jawabannya!!!

Lisa wrote: tapi kalau membaca di KC bahwa ada tertulis Kasih itu tidak Cemburu, Panjang Sabar dan Murah hati, juga tidak sombong dst.

Gimana nih Lis?? Aku jadi pusying deh...... hahahhahaaa..... Lha kata Masky kalo cemburunya bertanggungjawab itu tanda cinta......

Buat Masky, thanks ya penjelasannya..... cuma kalo misalnya ada ce dan co belum jadian tapi udah sering pergi bareng, tapi waktu si ce pergi ama co lain, co tsb menunjukkan sikap nggak suka.

Kalo begitu, apakah co tsb "cemburu yang bertanggungjawab"?? padahal kan mereka bukan apa2...... so sebenarnya co tsb nggak berhak dong bersikap seperti itu??

Hayooooo.......

Kenapa aku tanya2 gini?? Ya nggak apa2, cuma pengin tau aja...... siapa tau ada temen2 yang punya pengalaman serupa, bisa dong bagi2 ceritanya ^_^

Salam,

Fera

 

 

PERANAN WANITA...

 

USUL

Br. Elias & Netter terkasih, saat ini kan hampir memasuki bulan April.

Kita ingat setiap tgl. 21 April diperingati sebagai Hari Kartini, lahirnya sosok perempuan yang memperjuangkan emansipasi wanita. Bagaimana kalau kita ulas/diskusi tentang peranan perempuan di dalam keluarga, masyarakat dan peranan perempuan dalam karya Allah untuk menyelamatkan umat manusia.

Siapa tahu hasil diskusi ini bisa menjadi bekal bagi kaum perempuan (terutama kaum muda) dalam menapaki kehidupan dalam berkeluarga dan bermasyarakat dan juga bergereja.

Mengingat masih banyaknya kaum perempuan menjadi korban kekerasan, pelecehan sexual dll. Kita coba angkat siapa perempuan itu.

Oke ...

salam kasih,

 Siwi

 

JAWABAN MODERATOR

 

Siwi dan rekan-rekan SM yang terkasih

Ide yang sangat baik untuk kita wujudkan bersama dalam group ini. Jika ada tanggapan lain saya persilahkan tanggapan anda lewat group SM ini. Wadahnya bagi kita untuk berkreasi dan diskusi bersama. Nah mulai saat ini saya membuka kesempatan kepada teman-teman siapa ada cerita, siapa ada berita silahkan bagi-bagi di group ini dan juga saya buka kesempatan untuk sharing pengalaman meditasi sebagaimana yang pernah diungkapkan rekan kita penny di AS sana. Nah sekarang saya juga memberik kesempatan kepada rekan-rekan untuik mezujudkan apa yang diusulkan oleh Siwi. Terima kasih Siwi atas usulannya dan bisa sekarang dilaksnakan.

Salam

 

Bro. Elias FC

 

JAWABAN ANGGOTA

 

Saya sebagai salah satu netter, setuju dengan usulan Siwi untuk mengulas ttg peran wanita di dunia ini. Sayapun salah satu orang yang paling banyak berhutang budi dengan kaum wanita, pertama-tama dgn ibu yang dgn setia mendampingiku dari sebelum lahir hingga kini. Walaupun kini saya tinggal jauh dari Ibu, namun didalam doa ibu, namaku disebut seperti apa yg diungkapkan oleh Nikita dalam album perdananya.

Tentunya Siwi punya article ttg kaum wanita yg mungkin bisa membantu kita dalam mengulas dan membahas lebih lanjut.

Salam

Br. Honorius

 

PEMBUKAAN DISKUSI

 

Apa benar wanita itu dianggap sebagai makhluk yang lemah ? Mengapa demikian

Siwi

 

TANGGAPAN REKAN-REKAN SM

 

1. Kelihatannya saja, kenyataan lebih kuat, kuat hamil, kuat melahirkan ndak serewel cowok kalau sakit, kuat angkat air ngisi bak mandi, kuat ngepel dan nyikat, kuat angkat belanjaan yang berat2, kuat  dorong mobil kalo mogok sementara suami dibelakang setir.- Kuat semuanya makanya umurnya panjang, lihat aja lebih banyak nenek dan kakek, ingetannyapun lebih kuat wanita, lebih cepat pikut kake.- .- Kuat menderita, tahan banting. Sering wanita Pura2 lemah  supaya laki2 dianggap hero dan supaya dikasihani.heeheeeheeee.- Kuat kerja gendong bakul jamu, sayur, sambil gendong anak, urus rumah, masak, plus urus suami, mertua, keluarga.- Pokoknya byonic woman deh.-  Sering liat ndak nenek2 angkat kayu bakar setumpuk di Jawa, perempuan  perempuan kerja angkutin batu, terutama di Bali, dan si cowok ngapain  hayo? Terima omprengan alias ngojek..diatas motor keren atau bawa angkot/microlet.- Cewek juga kerja di sawat, menanam dan menuai.- Bener nggak sih?

 Tabe-margot

 

 2. Attention : Sdri. Siwi & semua rekan salingmengasihi lainnya

 Salam damai dalam Kristus Yesus :)

 A Strong Woman Vs Woman Of Strength A strong woman works out every day to keep her body in shape ... but a woman of strength kneels in prayer to keep her soul in shape ...

A strong woman isn't afraid of anything ... but a woman of strength shows courage in the midst of her fear ...

A strong woman won't let anyone get the best of her ... but a woman of strength gives the best of her to everyone ...

A strong woman makes mistakes and avoids the same in the future ...a woman of strength realizes life's mistakes can also be God's blessings and capitalizes on them ...

A strong woman walks sure footedly ... but a woman of strength knows God will catch her when she falls...

A strong woman wears the look of confidence on her face...but a woman of strength wears grace...

A strong woman has faith that she is strong enough for the journey...but a woman of strength has faith that it is in the journey that she will become strong...Pass this on to every good woman

 

Lucy Noviana

 

3. Apa benar wanita itu dianggap sebagai makhluk yang lemah ? Mengapa demikian ?

Menurut saya anggapan itu sudah menjadi cerita clasik, sehingga pihak wanitanya sendiri kadang merasa diri lemah. Tapi secara fisik juga ada benarnya, contohnya kalo wanita harus mengangkat beras sekintal tentu tidak kuat. Memang ada yang kuat, namun itu ngga terlalu banyak. Hanya wanita yg udah latihan fisik cukup lama seperti atlet angkat berat/besi.

Ini dulu pendapat saya.

Salam

 Br. Honorius

 

4. Shalom,

Boleh ikut diskusikah? Pengalamanku punya ibu, punya kakak perempuan, punya istri, punya putri mendorong aku untuk mengatakan bahwa dalam banyak hal perempuan jauh lebih kuat daripada lelaki (aku ini lelaki beneran lho!).

(1) Saya melihat dan merenungkan seringkali bagaimana ibuku yang ditinggal pergi oleh suaminya (ayahku) pada waktu aku baru berusia 2 tahun (dari keadaan yang relatif berada menjadi harus numpang-numpang pada anggota keluarganya yang lain; dihina dll.) dapat bertahan secara luar biasa. Dia bekerja keras (bikin kue dst untuk menghidupi anak-anak yang ditinggalkan sang ayah), kehidupan doanya luar biasa meski dengan pengungkapan-pengungkapan iman yang sederhana saja tampaknya (misalnya doa rosario dan misa harian yang jarang absen). Eh ada anaknya yang menjadi sarjana ekonomi dari UI dan akhirnya beliaupun dapat menikmati juga artinya hidup di New York City dan berziarah ke Vatikan pada tahun suci 1975. Entahlah kalau ayahku yang ditinggal pergi oleh ibuku.

(2) Saya melihat bagaimana kakakku yang tertua berjuang bersama suaminya, mendorong suaminya dikala sang suami kehilangan pekerjaan. Setia, tidak minta yang "nggak-nggak" kepada suami, sederhana, terus mengasihi anak-anaknya termasuk yang sedikit terkebelakang. Dia seorang pendoa sederhana dan terus mewarisi spiritualitas "Kongregasi Maria" (pernah menjadi pemimpin gerakan itu). Dia sudah menjadi seorang kristen yang terbuka bagi para tetangga yang praktis hampir semuanya beriman kepercayaan Islam. Dia menginjil lewat hidupnya. Dengan segala kesederhanaannya yang "sering menyebalkanku" dia selalu mengambil peran sebagai pendamai kalau ada ribut-ribut di antara kita bersaudara. Kalau laki-laki? Belum tentu dapat.

(3) Saya melihat bagaimana istriku selama ini mendampingiku dalam mencoba hidup sebagai seorang istri yang baik. Dia bergaul dengan orang-orang dari segala lapisan tanpa harus minder atau kehilangan jati diri (terutama kalau bertemu dengan kalangan 'the haves'). Mungkin kalau dia tak kuat dan mulai demanding, akupun tak dapat bertahan sebagai seorang murid Kristus di tengah-tengah dunia bisnis ini. Oh, dia jauh lebih kuat dari aku. Juga ketika sadar bahwa salah seorang dari putriku menderita penyakit yang serius. Dia menunjukkan kesabaran (Kasih adalah sabar, bukan?) ketika melihat putriku "berteman" dengan seorang Muslim Pakistan yang cukup fanatik. Doa-doanya yang sederhana rasa-rasaku selalu didengarkan Tuhan. Pemahaman alkitabnya juga sederhana, tetapi memang mengagumkan, karena dia mempraktekkan apa yang dibacanya? Dia lebih kuat dari aku, ini harus kuakui.

(4) Saya melihat putriku, yang karena kesalahan dokter telah menderita suatu penyakit yang sebenarnya tak tersembuhkan. Sejak tahun 1996 dia sakit (ketika studi S2 di Texas A&M). Dalam sakitnya dia masih mampu meraih gelar MS dalam Construction Science (dia Ir arsitek), sejak 1998 bolak balik keluar-masuk rumah sakit, empedu sudah hilang, demikian juga dengan limpanya (karena dioperasi). Cepat lelah, tetapi dia masih bekerja keras penuh dedikasi pada sebuah perusahaan milik orang Inggris di Jakarta ini sebagai manager operasi/produksi. Dalam sakitnya dia dihianati oleh orang yang dicintainya dan tokh dia mengampuni laki-laki itu. Kalau aku menjadi dia, mungkin tak setegar/segigih dia menanggung salib.

Ini pengalamanku dengan para perempuan yang kutemui dalam hidupku. Aku dapat menuliskannya dengan lebih panjang lebar, tetapi memang menurutku dalam arti yang bukan fisik, para perempuan ini seringkali lebih kuat. Dari pengalaman juga aku melihat bahwa banyak suami yang ditinggalkan karena kematian istri dan sungguh mencintai istrinya menjadi tak tahan dan relatif cepat meninggal dunia juga. Lain halnya dengan para perempuan, lebih tahan banting.

 

Semoga sharing ini tak membosankan.

Frans Indrapradja, OFS

 

 

5. Dear all

Sebelum saya ikut sharing saya ingin memperkenalkan diri dulu. Saya Bro.Thomas, FC (Bruder Karitas), sekarang tinggal di Philadelphia, USA.

Membaca pancingan dari Sdri. Siwi tentang "

Apa benar wanita itu dianggap sebagai makhluk yang lemah ? Mengapa demikian ?

a.         Komentar saya adalah: Ada yg "menganggap" demikian dan ada yg tidak. Karena memang ada banyak orang yg sampai saat ini "menganggap", memperlakukan wanita sebagai ciptaan Tuhan yang lemah, atau mungkin "subordinate" dari laki-laki. Bisa saja anggapan itu didasari oleh budaya setempat, ajaran-ajaran dasar yang mereka terima, atau dari interaksi dengan wanita itu sendiri.

Akan tetapi, subject saya di atas adalah "anggapan", jadi tidak bukan sesuatu yg objective. Tidak berdasar pada eksistensi wanita sendiri.

 

b. Sekarang tentang anggapan saya terhadap wanita. Saya tidak pernah mempunyai anggapan bahwa wanita itu mahkluk yg lemah (lebih lemah dari laki-laki), tapi sekaligus juga tidak punya anggapan bahwa wanita lebih kuat dari lak-laki. Jadi, bagi saya kalau ada yang masih berpandangan bahwa wanita lebih lemah dari laki-laki (atau bahkan pandangan sebaliknya: wanita lebih kuat dari laki-laki) itu sangat tidak relevan. Dengan kata lain bahwa anggapan itu tidak perlu dipertahankan, apapun alasannya.

 

----------- bersambung, dan terbuka untuk ditanggapi ----------------

 Bro. Thomas, FC

 

6. (Bruder Karitas), sekarang tinggal di Philadelphia, USA.

 Membaca pancingan dari Sdri. Siwi tentang "

Siwi:Apa benar wanita itu dianggap sebagai makhluk yang lemah ? Mengapa demikian ?

fera: Wanita tidak lemah, tapi mungkin lemah lembut :-) walaupun nggak tertutup kemungkinan ada juga yang lemah kasar, hehehee...... :-D

 

Br. Thomas:

 

b. Sekarang tentang anggapan saya terhadap wanita. Saya tidak pernah mempunyai anggapan bahwa wanita itu mahkluk yg lemah (lebih lemah dari laki-laki), tapi sekaligus juga tidak punya anggapan bahwa wanita lebih kuat dari lak-laki. Jadi, bagi saya kalau ada yang masih berpandangan bahwa wanita lebih lemah dari laki-laki (atau bahkan pandangan sebaliknya: wanita lebih kuat dari laki-laki) itu sangat tidak relevan. Dengan kata lain bahwa anggapan itu tidak perlu dipertahankan, apapun alasannya.

fera: Benar, saya juga berpendapat wanita tidak lebih lemah juga tidak lebih kuat dari laki2. Sebab wanita dan pria diciptakan setara/sederajat, untuk saling membantu.

Oya saya ada sebuah syair lagu, judulnya WANITA, ......... (silakan dibaca:)

Wanita,

diciptakan dari rusuk lelaki  bukan dari kepalanya, untuk dapat mendudukinya

Wanita,  diciptakan dari rusuk lelaki  bukanlah dari kakinya, untuk dapat diinjaknya  Tetapi dari sampingnya, agar sejajar dengannya  Dekat dengan lengannya, agar dilindunginya Dekat dengan hatinya, agar tetap dicintainya

Salam,

 fera

"Segala perkara dapat kutanggung di dalam Dia yang memberi kekuatan kepadaku"

Filipi 4:13

 

7. Saya juga setuju dengan pendapat Bro.Thomas FC.

Wanita ada yang kuat tapi tak jarang banyak yang lemah.Wanita ada yang baik,tapi tak jarang yang menjadi penyulut pertengkaran.

Jadi menurut saya Wanita dan Pria itu sama saja,sama kuat & sama lemahnya.Punya keunikan masing masing dan yang penting mungkin untuk bisa saling melengkapi.

Tapi yang saya herankan,justru dari kalangan Hirarki Agama yang justru membuat perbedaan.

Contoh :

Di Islam seorang pemimpin wanita diharamkan,seperti kasus mbak Mega misalnya.PDI menang Pemilu,tapi mbak Mega disingkirkan jadi Presiden(Gusdur yang jadi) karena alasan itu tadi.

Di Katholik,tidak ada seorang Imam pemimpin Misa yang Wanita.

Di Budha dulunya juga demikian,baru sekarang muncul Bhikuni,itupun masih ada syarat tambahannya.

Nah mengapa demikian ???

Apa memang betul Tuhanlah yang sudah mengkodratkan hal tsb ???

Atau manusia itu sendiri yang tidak tahu dengan maksud Tuhan ???

 Salam : Agus Priyanto

 

 8. Saya kira wanita memang 'lemah" dan lelaki itu "kuat". Karena dengan demikian ada dinamikanisasi dalam relasi. Coba bayangkan kalau semua kuat kan malah wagu atau sebaliknya semuanya lemah kan mandul. Tentu saja pengertian lemah dan kuat bisa dibalik. Lelaki itu lemah dan wanita itu kuat. Yang jelas saya tidak bermaksud mengatakan lemah dalam arti tidak bisa apa-apa atau dibawah yang kuat, melainkan dalam perspektif harmonisasi. Dari kacamata ini menurut saya, kebaikan Tuhan terpancar. Maka yang penting menurut saya bukan soal lemah atau kuat melainkan emansipasi (emancipare), persamaan martabat dan bukan persamaan fisik atau psikis. Barangkali diskusi ke depan dapat dilihat sejauh mana hal itu bergulir, apa hambatannya, dari mana dimulai, etc. Demikian sumbangan saran saya. Dan... terima kasih WANITA.

 Selamat mengasihi

 Kadar

 

9. Diskusi tentang wanita semakin seru, kini agar lebih seru marilah kita renungkan beberapa peristiwa yang ada hubungannya dengan wanita. Dijaman Yesus masih hidup, para parisi membawa wanita yang kedapatan berbuat zina. Mengapa yang dihadapkan ke Yesus hanya wanitanya? Bukankah perzinahan itu juga melibatkan kaum pria?

Dalam dunia sex, mengapa WTS lebih terkenal dibanding PTS ( Pria Tuna Susila) ? Kalau mereka terpaksa hamil dan digugurkan, pasti yang mendapat hukuman si wanita, mengapa demikian?

Ini saja tambahan permenungan kita ttg wanita. Bila ada yang komentar, saya terima dengan gembira.

Salam

 Honorius,fc

 

 10. Karena dengan Kasih-Nya yang tak berkesudahan didalam diri saya, maka perkenalkan saya sebagai anggota baru dari Saling Mengasihi. Setelah saya mendengar dari teman-teman bahwa di Saling Mengasihi, itu ceritanya semakin seru dan heboh saja, maka ada teman yang baik hati memamerkan alamat saya ke Saling Mengasih ini. Kalau dipandang dari kata Saling Mengasihi berarti anggota-anggotanya pasti selalu mengasihi sesamanya, terlebih mengasihi yang dicintainya. Izikanlah saya untuk mensharingkan mengenai wanita, apakah dia itu lemah atau kuat.

Menurut hemat saya, kedua mahluk (pria dan wanita) ini sama kuat dan lemahnya tergantung jenis pekerjaan yang dikerjakannya. Contohnya saja wanita itu kuat sekali pada saat dia mau melahirkan anak, dia berusaha berani mempertaruhkan nyawanya. Juga pria yang memikul beras sampai 100kg contohnya, dan wanita tidak bisa angkat seberat itu. Kalau kita mengerti apa yang saya maksudkan diatas itu, bahwa antara pria dan wanita itu sama kuatnya, hanya tergantung jenis pekerjaan yang dibebaninya, ini saya lihat dari phisiknya saja.

Kalau saya mau menanggapi tulisan dari Bruder Honorius, bahwa hanya wanitalah yang setia mengikuti Yesus sampai di puncak Golgota. Kita tahu wanita sifatnya selalu setia dan terbuka. Wanita bisa saya katakan adalah mahluk yang sangat peka tentang keadaan orang lain dan dalam hal ini, wanita memilik sifat keprihatinan kepada sesama. Contohnya mereka setia mengikuti Yesus sampai di puncak Golgota.

Berbicara mengenai sex, memang saya akui bahwa WTS lah yang paling tenar di bicarakan jika dibandingkan dengan PTS. Dalam hal ini saya belum tahu persis mengapa demikian, kalau saya mau tahu, bagaimana menurut Bruder sendiri?

Terjadinya kehukuman diantara wanita, karena wanita itu menanggung sangat kuat sekali rezikonya, apa lagi kalau hamil di luar nikah, kan wanitanya itu sendiri jadi malu, dan ada kebudayaan yang mana kalau menemukan wanita hamil di luar nikah, bahwa dengan tindak kekerasan wanita itu diusir dari kampungnya. Karena ini memang bertentangan dengan nilai moral kemanusiaan.

Saya kira untuk sementara itulah yang bisa saya sampaikan lain edisi saya akan lanjutkan.

Salam Saling Mengasihi

 

Salesius

Moerzeke

 

 

11. Syallom :) This is Lucy

Menanggapi pertanyaan sdri. Siwi, "Apa benar wanita itu dianggap sebagai makhluk yang lemah ?" saya mau utarakan pendapat saya pribadi. Kalo secara fisik emang pada umumnya wanita lebih lemah dari pria. Tapi kata "lemah" disini hendak saya kemukakan bukan hanya secara harafiah.

Ketika itu TUHAN menciptakan Hawa sebagai penolong bagi Adam. Nah kan kalo yg namanya penolong itu tentunya lebih kuat dari yang ditolong. Hanya saja, mungkin "pada prakteknya" terjadi pergeseran2 nilai, budaya, norma, dsb. sehingga dimana-mana wanita selalu dianggap lebih lemah.

Kalo saya seh tetap bersumber dari tujuan TUHAN menciptakan wanita : sebagai penolong. Jadi, meski secara fisik kita nggak sekuat kaum pria tapi seharusnya kita nggak boleh lemah. Pernah saya dengar ungkapan begini : di balik kesuksesan seorang pria terdapat seorang wanita. Saya setuju banget. Mungkin kalo dalam kehidupan berkeluarga misalnya, wanita harus mampu menjadi "number one supporter" bagi suami. Tentunya sebagai wanita harus "pinter2 bawa diri" aja, kalo wanitanya nggak bener ya prianya jadi nggak bener.

Saya sendiri nggak peduli dgn anggapan/pandangan bahwa wanita lebih lemah. Yang penting kalo hubungan kita dekat dengan TUHAN kita bisa jadi wanita kuat kan? (Inget nggak, e-mail yg saya kirim : a strong woman vs a woman of strength).

So, let's train ourselves to become a woman of strength :) Have a blessed day. Ciao!

 

Lucy

PENGALAMAN YANG BERMAKNA

 

Terima kasih Visi Misi Ytk atas sharingnya yang membuatku terharu. Mohon maaf kalau aku jadi mengusik "kegagalan" yang sedang kamu alami saat ini. Aku jadi merasa bersalah, tapi aku jadi tergerak untuk membagikan pengalamanku pribadi.

 

Teman-teman Ytk,

Saya pun pernah mengalami kegagalan dalam hal belajar, persisnya saat SMA dua kali aku gagal. Saat itu aku baru penyesuaian dan adaptasi dengan lingkungan kota Pekanbaru yang teramat baru buatku ( sebelumnya kami tinggal di Pulau Bangka yang akrab, dekat dan peduli satu sama lain ) dan juga adik-adikku dan keluargaku awalnya kami semua agak berontak dengan keadaan ini. Hidup cuek, tidak saling tegur, hidup lebih keras, dipalak-in preman, dilemparin tai toko kami saat awal pembukaan toko dan terakhir kami mengalami penggusuran rumah dan toko kami.

Kembali ke persoalan pertama, aku saking putus asanya, aku sampai pada keputusan untuk tidak melanjutkan sekolah. Papaku marah besar dan aku tidak kalah kerasnya. Tapi entah kenapa justru batas pendaftaran sekolah sudah berakhir papaku akhirnya mendaftarkan aku ke sebuah sekolah kristen dan akhirnya entah kenapa aku pun menuruti keinginan papaku yaitu paling tidak aku bisa menamatkan SMAku di sana dan akhirnya memang bisa tamat SMAnya.

Malahan aku bisa melanjutkan kuliah. Saya bersyukur karena dengan kegagalan itu aku malahan dikuatkan. Aku malah lebih dekat dengan Tuhan, aku jadi aktif ke gereja, aku merasa

imanku diuji. Pengharapanku bertambah.

Aku jadi ingat dengan yang pernah dikatakan oleh guru agamaku yang mendampingiku di saat krisis itu mengatakan bahwa Yesus pun pernah jatuh bahkan jatuh sampai tiga kali dan Yesus tidak pernah menyerah dan Ia bangkit dan melanjutkan perjalananNya.

Ya, karena itulah aku kuat ( padahal saat itu aku baru dibaptis katolik, karena aku bukan berasal dari keluarga katolik ). Meskipun awalnya aku sangat berat menerima kenyataan kegagalan ini. Tetapi terima kasih Tuhan aku boleh melewati semuanya itu.

 

Dan sampai sekarang yang namanya "kegagalan" pun malahan masih dialami keluarga kami. Seperti yang saya sebutkan di atas, toko dan rumah kami mengalami penggusuran oleh Pemda Pekanbaru karena dengan dalih membangun mall ( belakangan aku tahu ternyata walikotanya aja disogok 9 milyar ) dan saat kami minta bantuan LBH Pekanbaru malahan belum apa-apa mereka sudah minta dana puluhan juta per ruko.  Akhirnya setelah mengalami proses sampai ke Jakarta segala bersama para pemilik ruko lainnya, kami dikalahkan dengan yang namanya uang dan kekuasaan.

Sekarang kami tidak lagi punya rumah, hanya mengontrak, dan kami mulai usaha lagi dari nol yang dulunya maju, dan kami tidak menyerah, kami tidak marah sama Tuhan. Kami memang kehilangan materi, tapi kami tidak kehilangan hati memiliki Tuhan untuk terus berpengharapan di dalam Tuhan dan terus memetik buah dari salib yang kami pikul.

 

Saya selalu merasa terhibur bahwa salib kita, kegagalan kita, selalu punya makna dan tidak pernah sia-sia. Saya malahan bersyukur boleh memikul salib bersama Tuhan yang telah lebih dulu mengalaminya dan Ia telah menjanjikan pengharapan yang lebih membahagiakan.

Akhirnya teman-teman terima kasih atas persahabatan yang boleh kita alami di milis ini, terima kasih atas keakraban yang kita jalin, terima kasih atas keterbukaan yang kita bina dan terima kasih untuk semuanya.

Terima kasih kepada Visi Misi yang telah menguatkan kita dengan sharingnya. Aku benar-benar terharu karenanya dan dikuatkan karenanya. Aku akan mendoakanmu.

Salam dan doa dari Jakarta

dan yang akan segera kembali ke Pekanbaru

 

Lucia N K

 

PACARAN

 

Thanks ya ma, atas tanggapan mama, memang mama yang satu ini paling hebat,  dan memang pantas dipanggil mama, karena begitu anaknya ada masalah langsung  di jawab.

Saya mau agak sedikit protes kali nih ma ya, Kalau kejadian ditante mama itu  kan co-nya yang cacat fisik, dan jika seandainya ce-nya bagaimana ? karena  masalahnya, saya ada kasus ini masih saudara jauh saya, cuma saudara saya  ini ce dia cacat fisik sama dengan om tante, dia kena sakit polio waktu  berumur 10 bulan sedangkan dari 5 bulan sudah ditinggal pergi untuk  selama-lamanya oleh papanya karena kecelakaan, jd dari kecil hingga dewasa  dia hidup hanya bersama mama dan kakaknya, dan mamanya itu tidak menikah  lagi sampai sekarang, sehingga anak-anaknya ini sayang sama mamanya dan  sekarang saudara saya ini tinggal bersama kakak, mama dan kakak iparnya. Dia  itu sering kenalan sama co, baik itu via chating, telp dsbnya lah, dan  setiap kali dia kenalan sama tuh co, dan sering telp, nada bicara selalu  nyambung, sehingga sering banget janjian untuk ketemu.

 

Tapi pas ketemu co-nya itu setelah ketemu terus nggak pernah telp2 lagi,  tidak seperti waktu dia belum ketemu nah dia jadi nggak enak donk,  seolah-olah telah mengecewakan co itu, padahal waktu pertama kali diajak ketemu dia selalu tolak karena takut nanti co itu nyesel, tapi co itu selalu  maksa ya apa mau dikata, memang sih dia tidak pernah mau cerita tentang  keadaan dirinya waktu kenalan via telp atau via lainnya. Sehingga karena  seringnya seperti itu makanya dia seperti trauma untuk kenalan atau diajak  ketemu lagi. Dan dia juga pernah kenalan sama orang Bali, dan co Bali itu setiap malam selalu telp, tapi karena dia nggak mau kecewakan itu co, terus  dia ceritakan keadaan dirinya sama tuh co via e-mail nah dari situ itu co  nggak pernah telp2 lagi.

Nah menurut mama gimana coba, apakah salah tindakan dia jika saat pertama  kali kenalan dia tidak cerita tentang dirinya sampai ketemu sama tuh co,  tapi kalau dia cerita malah seperti kenalannya dengan orang Bali itu.  Anaknya sih nggak jelek loh ma, malah kalau co liat fotonya pasti kenalannya  berlanjut, dan dia tidak bodoh sekolahnya sampai S1 dengan biaya sendiri (jd  waktu kuliah sambil kerja). Memang dia kadang sedikit suka kesal dan  menyalahkan Tuhan kenapa memberika dia keadaan seperti ini, padahal kalau  boleh dia pilih waktu pertama kali lahir dan tau bakal seperti ini hidupnya,  dia lebih memilih untuk tidak dilahirkan, kalau dipikir ya bener juga sih  ma, siapa yang mau dilahirkan cacat, jadi sampai saat ini dia belum memiliki  pacar sama sekali sedangkan saudara-saudaranya dibawah dia umurnya sudah  memiliki pacar, sedangkan dia itu belum. Sedangkan mamanya sering menanyakan  kedia kapan menikah, terus suruh cari co lah cepet. (memangnya barang yg

harus dicari kali)

Kadang aku juga bingung kalau dia cerita aku harus jawab apa, nah coba  menurut mama gimana ? Memang sih kalau tante mama itu posisinya co, dan mama  tau kan kalau banyak ce itu yang mau menerima co-nya itu apa adanya dengan  segala kekurangannya dan ce itu memang ditakdirkan untuk seperti itu  pengertian dan mau mengerti, tapi kalau co, susah ma, mungkin didunia ini  bisa dihitung pakai jari kali kalau ada co yang suka sama  ce yang cacat

fisiknya, dan kalau ada pun yang mau menerima segala-galanya itu hanya lah  Tuhan Yesus, karena Dia telah menciptakan umatnya serupa dan segambar dengan  dia, sehingga tidak ada penolakan sedikit pun.

Oke deh ma, itu cerita saya, saya tunggu juga tanggapan dari mama dan juga  yang lain.

 

Salam

CRL

 

 

Dear Caroline,

Apa yang dikatakan Fera benar, daripada kita memikirkan seperti itu dan nantinya akan menjadi tua, ya lebih baik kita cari kesibukan untuk diri kita sendiri, dan juga lebih baik kita Hidup seperti Air yang mengalir di Sungai, biar alirannya lambat tapi tujuannya pasti. Cobalah hibur saudara kamu, ajak dia keacara mana pun agar dia tidak minder katakan padanya kalau memang Jodoh nggak akan lari kemana, lebih baik kita dicintai orang yang mau menerima kita apa adanya dengan segala kekurangan yang kita miliki toh nantinya cinta kita akan abadi.

Jujur aja, saya pun juga sama dengan Saudara Caroline dan Fera, saya juga cacat Polio sejak kecil dan saya juga telah ditinggal oleh Papa saya sejak kecil, dan apa yang dialami oleh saudara Caroline, saya juga pernah mengalaminya, kadang dihina orang, disakiti orang, kadang ingin marah kenapa Tuhan tidak adil, dan kenapa Tuhan tidak menciptakan manusia sempurna semuanya tanpa ada cacat, tapi kadang saya berpikir lagi itulah hidup yang harus kita jalani, dan jika saya berpikir seperti itu, ditelinga saya selalu ada yang mengatakan bahwa baik, buruknya rupa kamu, cacat fisiknya kamu, tidaklah masalah buat Tuhan, karena Tuhan telah menciptakan manusia segambar, serupa, dan mirip seperti Dia, dan juga kalau soal Jodoh, itu semua Tuhan yang mengatur, jadi lebih baik kita berpasrah diri saja sama yang diatas, toh nanti pasti ketemu juga, tapi entah kapan itu kita nggak tau, dan yang penting kita tidak minder.

Walaupun saya cacat, tapi saudara saya selalu mendukung saya, kadang kita pergi bareng, jalan, dan teman saya juga banyak yang mengatakan kalau mereka semua senang berteman dengan saya, karena walaupun saya seperti ini, saya tidak minder. Jadi semasa kuliah dulu, kemanapun acara kampus, ataupun Gereja kalau saya ingin ikut, saya pasti akan pergi, dan jika saya tidak pergi, teman kampus saya kadang juga nggak mau pergi, katanya nggak seru kalau nggak ada Lisa, aneh juga ya, padahal nyusahin mereka loh, tapi mereka Happy aja kalau pergi. Jadi katakan saja ke saudara kamu, apa yang telah kita alami sehingga dia dapat terhibur. Dan juga walaupun aku seperti ini aku nggak takut untuk ikut acara apapun, pernah waktu itu acara kantor, ngadain Arum Jeram di Citarik, orang kantor ngajak, dan saya katakan siapa takut, dan mereka semua nggak nyangka kalau aku seberani itu, dan Puji Tuhan, aku tidak jatuh dari Perahu sedangkan mereka banyak yang jatuh, wuah pokoknya seru deh, kalau diajak lagi aku mau loh ikut padahal dari rumah mama udah pesan wanti-wanti jangan ikut Arum Jeram, tapi hati kepengen juga ya apa mau dikata, yang penting kita kan punya Tuhan diatas jadi jangan takut. Terus kejadian itu aku alami lagi waktu di Bali, cuma waktu itu main Jet Ski, bukannya Arum Jeram.

Oke itu aja sharing saya, dan cuma satu pesan saya, jika kita ingin berteman atau menyukai seseorang janganlah pilih2 apakah dia itu cacat atau tidak, karena tidak ada manusia yang sempurna didunia ini, terkadang juga orang yang sempurna dan cantik belum tentu hatinya baik, jadi cobalah untuk bersikap gentle terutama para co, kalau ce sih kadang mau menerima kok.

GBU Always and Forever

 fera kusumadewi wrote:

 

Dear Caroline, mama Sugiwati, dan temen2 SM terkasih.....

Membaca sharing Caroline tentang sodaranya ce yang sakit polio, trus kalo kenalan ama co, tiap abis ketemu or tau kalo si ce ternyata cacat, kemudian si co kabur.....

 

My beloved friends at SM, aku percaya ama kamu2 semua, so biarlah aku kasih tau kalian (buat yang belum tau, kalo yang udah tau ya sekarang aku kasih tau lagi:), well..... aku juga penyandang cacat. Eeeee.... jangan terkezut yaaa?? :)

Sama seperti sodaranya Caroline, saya juga dulu waktu masih kecil terkena polio....

Caroline, nggak cuma co kok yang begitu, ..... Saya kan dulu hobby surat menyurat, ya ce ya co. (sekarang udah ganti email2an, hehehee....:) Nah sama seperti pengalamannya sodaranya Caroline, memang banyak yang setelah tau kalo aku cacat kemudian mereka menjauh dariku. Mula2 memang sedih dan protes.... protesnya sama sapa nggak tau, sama sapi kali, hehehehe....... tapi setelah aku renung2kan, akhirnya aku bisa menerima. Bahkan dari situ aku malah jadi tau, mana temen dan sahabat yang sesungguhnya, yang mau menerima diriku apa adanya, yang nggak cuma memandangku dari fisiknya aja. Walaupun banyak yang menjauh setelah tau, tapi banyak juga yang malah jadi tambah deket :))

 

Caroline: Memang dia kadang sedikit suka kesal dan  menyalahkan Tuhan kenapa memberika dia keadaan seperti ini, padahal kalau  boleh dia pilih waktu pertama kali lahir dan tau bakal seperti ini hidupnya,  dia lebih memilih untuk tidak dilahirkan, kalau dipikir ya bener juga sih ma, siapa yang mau dilahirkan cacat, jadi sampai saat ini dia belum memiliki  pacar sama sekali sedangkan saudara-saudaranya dibawah dia umurnya sudah memiliki pacar, sedangkan dia itu belum. Sedangkan mamanya sering menanyakan kedia kapan menikah, terus suruh cari co lah cepet. (memangnya barang yg harus dicari kali)

 

fera: Caroline, dulunya saya juga sering khawatir..... Apa nantinya akan ada co yang mau menerima aku yang seperti ini? Lama aku cuma menyimpan segala keresahanku itu dalam hati seorang diri.... sampe akhirnya ada seorang yang aku "percaya". Aku istilahnya curhat ke dia, dan melalui dia Tuhan memberiku keyakinan.... bahwa kalo memang Tuhan menghendaki aku menikah, maka Dia pasti akan pertemukan aku dengan seorang co yang baik. Tapi bila tidak, aku meyakini itulah panggilan hidupku. Bukankah panggilan Tuhan itu lain2 bagi setiap orang? Coba baca Matius 19:12 "Ada orang yang tidak dapat kawin karena ia memang lahir demikian dari rahim ibunya, dan ada orang yang dijadikan demikian oleh orang lain, dan ada orang yang membuat dirinya demikian karena kemauannya sendiri oleh karena Kerajaan Sorga. Siapa yang dapat mengerti hendaklah ia mengerti."

So.... aku santai ajalah menghadapi semuanya ini, toh kebahagiaan nggak ditentukan apakah kita menikah atau tidak. Saya malah bersyukur dengan keadaan saya yang seperti ini, karena saya banyak menerima kasih sayang.... dari kedua ortu, sodara, sahabat dan teman2. Walaupun memang sekali waktu suka kesal juga..... apalagi kalo gara2 keadaanku ini mengakibatkan aku nggak bisa mengikuti suatu kegiatan, misalnya nggak bisa naik gunung :p, tapi it's okay masih banyak hal lain yang bisa aku lakukan (ceritanya menghibur diri sendiri nih...... :)

Jangan pernah menyesali kehadiran kita di dunia ini karena kita terlahir berarti itu dikehendaki Tuhan. Dari semula Dia mencintai kita dan Dia punya rencana indah bagi kita masing2.

Mazmur 92:6 Betapa besarnya pekerjaan-pekerjaanMu, ya Tuhan, dan sangat dalamnya rancangan-rancanganMu

Yesaya 55:8-9 Sebab rancanganKu bukanlah rancanganmu, dan jalanmu bukanlah jalanKu, demikianlah firman Tuhan. Seperti tingginya langit dari bumi, demikianlah tingginya jalanKu dari jalanmu dan rancanganKu dari rancanganmu.

 

Justru karena hal ini, saya diajar untuk berserah total pada Bapa di surga, yang aku percaya nggak akan membiarkan aku telantar.... Aku memperoleh keyakinan ini saat mengikuti retret awal.  Misa sore itu, bacaannya Matius 6:25-34. Saat itu aku merasa Tuhan sedang berbicara sendiri pada ku lewat bacaan Injil tsb. Dari situlah aku berusaha mengimani terus hal ini, meski melalui perjuangan jatuh bangun. Tapi aku berusaha meyakini bahwa Ia akan membuat segala sesuatu indah pada waktunya (Pengkotbah 3:11 Ia membuat segala sesuatu indah pada waktunya, bahkan Ia memberikan kekekalan dalam hati mereka. Tetapi manusia tidak dapat menyelami pekerjaan yang dilakukan Allah dari awal sampai akhir)

 

Oke, gitu sharing dariku, semoga berguna.....

Dan saya minta maaf ya, khususnya kepada Caroline, kalo ada kata2ku yang kurang berkenan.

Buat mama Sugi, selamat ya karena mendadak dapet anak buanyak...... :p

 

JESUS LOVES U ALL VERY MUCH......

 

Salam,

fera

 

Selamat Pagi rekan SM terkasih,

 

Pasti hari ini sudah banyak yang ber-weekend ya....moga aja nggak sepi-sepi amat kampung kita hari ini.

Nobel...Ide kamu buat sharing ttg. ke-Romantisan oke juga, mentang-mentang deket malem minggu...suasana hati jadi ikutan romantis he...he...he....Tapi love story kalian bagus banget loh...dengan ending yang bijaksana (tidak memusuhi atau membuat jarak dari ex doi kita)

 Bicara masalah romantis, jadi kepengin cerita juga neh...:)) (biasanya anak muda kalo' diajak ngomong masalah beginian langsung nyantol.....bener nggak Mama Sugi....)

 

Dulu waktu aku masih SMA, ada cowok baru pindahan dari jakarta masuk kekelasku. Kata banyak cewek di sekolahku dia tuch orangnya cute abis, tapi bagiku biasa-biasa aja kalo' dibanding sama kecenganku anak kelas sebelah. Setelah agak lama kita jadi deket, tapi cuman sebatas temen aja loh....kebetulan sahabat cewekku itu pacaran sama sahabat cowoknya anak baru itu. Lalu kita sering jalan kemana-mana berempat atau lebih tepatnya nganter sohibku dating. Kadang dia sering b'canda sambil bilang "lebih bagus lagi kita juga pacaran, jadi nggak cuman ngeliatin mereka pacaran aja". Dan ternyata emang kata sohibku dia naksir berat sama aku. Doi mulai melakukan PDKT ma' aku, dari pura-pura pinjem catetan, pinjem buku soal. Aku nolak dengan baik-baik saat dia Nembak aku, dan aku nggak bilang juga kalo' aku naksir sama orang lain. Tapi walo udah kutolak, perhatiannya dia nggak berkurang, bertambah-tambah malah. Sering ngasih aku coklat, nyatetin pelajaran di buku-ku kalo' aku disuruh nulis di papan tulis. Pokoknya care banget dech...Ngeliat caranya seperti itu, lama-kelamaan aku risih juga dan mulai ngejauhin dia lebih tepatnya sebel banget liat tingkahnya. Kadang sering aku ngebentak dia kalo dia tuch nggak perlu susah-susah ngambil hatiku karena aku tetep nggak mau jalan bareng dia. ih...jahat banget aku ya....Akhirnya Doi stay cool aja. Kita jadi diem-dieman. Suatu malem aku diceritain mbak ku kalo' doi ngedatengin dia buat minta tolong supaya aku nggak marah sama doi dan mau jadi teman doi lagi. Dengar cerita itu langsung kulabrak doi dan kumaki-maki dengan kata-kata kasar. Marahku sudah sampai ubun-ubun, orang yang aku suka nggak juga menunjukkan sinyal-sinyalnya dan orang yang nggak aku suka masih aja seliweran didepan mataku. Walo' segalaknya aku memperlakukan dia, tapi dia nggak pernah berhenti care sama aku. Bahkan dia jadi akrab sama keluargaku terutama Mbak-ku. Pernah aku mo' ngusir dia waktu main kerumah tapi dia bilang kalo' di ngedatengin mbak-ku dan bukan aku, jadi tengsin dech aku...he...he...and kubiarin aja dia maen kerumah tanpa pernah kutemani.

 

Saat itu di Sekolahku ngadain Classmeeting buat nyambut Paskah, nggak ada pelajaran, cuman lomba lomba antar kelas aja. Saat aku lagi nongkrong di kelas dan doi juga ada cewek anak sebelah yang masuk kekelas dan ngedeketin doi, cewek itu ngasih doi surat dengan amplop warna Merah muda. Rombonganku ngasih tau aku kalo' cewek itu naksir berat sama Doi. Emang sich aku pura-pura cuek tapi koq hatiku sedikit panas ya...he..he..he...Untung aja Doi seperti nggak interest nerima surat itu, pas aku curi pandang ke mereka pas doi juga lagi ngelirik aku..ih....maluuuu banget dech aku....

Setelah hari itu cewek ini gencar banget ngejar Doi, Koq...aku jadi sewot sich ngeliat nich cewek....:)) Tiba saat penutupan classmeeting, Doi tampil bareng temen ngebandnya ngisi acara. Koq ya ngepas aku duduk didepan sendiri lagi...Saat itu Doi nyanyiin lagu "kau yang terindah" punya java jive, saat di panggung matanya nggak pernah lepas ngeliatin aku  ditambah lagi temen-temenku ngolokin aku yang nggak bisa nyembunyiin "Salting"-nya aku. Kata mereka lagu itu emang disiapkan doi dari dulu buat aku. Dan aku nunjukin seakan aku nggak butuh. Belum selesai doi Nyanyi, Cewek yang naksir Doi naik keatas panggung and ngasih Doi Kembang. Semua orang nyorakin mereka ngebikin gemes atiku. Selesai nyanyi dengan santainya dia bilang "Lagu ini khusus kupersembahkan untuk..."belum selesai dia ngomong Cewek yg. naksir doi dan incerannya teriak-teriak sambil jingkrak-jingkrak ngebikinku hatiku tambah ciut. Lalu dia nerusin...untuk orang yang selama ini aku tunggu.." lalu turun and ngasih bunga itu ke aku...Kebayang nggak sich...gimana shoknya aku saat itu, Jantung ini serasa mo' berhenti. Ditambah Sorakan dari temen-temenku yang ngebuat aku tambah malu aja. Langsung aja aku lari kedalam kelas, Doi nyusul dari belakang. Doi minta maaf dan siap dimaki atau ditampar karena telah ngebuat aku malu didepan umum. Rasanya pengen bilang kalo' aku tuch nggak marah malah surprise banget dengan Suara doi, Tapi aku diem aja and lari kekantin makan bakso sampai habis dua mangkok karena saking happynya:D Hari selanjutnya temen sekelas nggak berhenti ngerjain kami berdua, dengan mengisi semua bangku dan hanya satu meja aja yang disisain buat aku and doi duduk. Karena nggak betah lama-lama ngediemin doi yang satu bangku, aku ngajak ngomong doi walo' sedikit-sedikit aja.....aku liat doi happy banget aku mau ngajakin dia ngomong. Ya..udah dech akhirnya kita sering ke kantin berdua, pulang bareng and mau juga aku nganterin doi latihan ngeband. Saat sekolah ngadain retret, pas acara santai Doi maen basket ama temennya and jatuh yang ngebuat kakinya keseleo sampai bengkak and nggak bisa jalan. tapi informasi yg nyampe ke aku kakinya patah, aku nggak sempet lihat Doi karena aku masih tidur. saat dikasih tau, aku liat Doi udah dibawa kerumah sakit. selama retret, aku berdoa terus sambil nangis supaya doi bisa cepetan sembuh. Saat selesai berdoa, dari belakang ada suara "kenapa nangis..sedih ya mikirin aku?" Kaget banget ternyata Doi udah ada dibelakang. Dan setelah itu baru aku tau kalo' doi hanya keseleo aja. Walo' gitu doi harus jalan pake tongkat karena susah buat jalan. Seminggu sesudah retret kita jadian *(^_^)*

 

Sebenernya doiku tuch orangnya cool, cuek banget sama cewek. tapi pas doi ngedeketin aku koq bisa romantis gitu yach..Menurutku sich ok aja cowok itu romantis tapi jangan kelewatan n'tar disangkanya suka ngegombal lagi. Dan romantis itu bukan dari kata-kata manis yang keluar aja, tapi dari sikap gentle yang bisa ngerasa kita sbg ce' dilindungi.

Sekarang aku udah putus ma' cowokku SMA itu, habis putus kita nggak pernah ketemu lagi, katanya doi balik lagi ke Jkt. Pernah saat doi Ultah, aku coba telp ke rumahnya tapi nggak bisa. Sampai sekarang aku nggak tau doi ada dimana dan gimana kabarnya. moga aja doi baca tulisan ini, bukannya ada maksud apa apa sich..:)) cuman pengen say hello aja...he...he...he.....

 

OK segitu aja yach sharingnya....sori kalo' kebanyakan.....besok kita cerita-cerita lagi ya...

 

Selamat ber weekend semua,

cisca jangan cedih ya....aku juga macih ada dikantor koq....

Mbak siwi protes nich yeeee....:)) apa kabar mbak? kangen nich....

Mama Sugi, ditunggu ceritanya juga VM, Mickey, Lucy , nobel, yenny, Lisa, JJ, Fera , vera ; Mas Agung, Raymond, bruder and semua warga kampung SM terkasih.

 

salam

Devi

 

Teman-teman SM yang terkasih,

 

Saya ingin berbagi dengan teman-teman dari sekelumit bagian kisah hidupku yang membuatku akhir2 ini sering merenung sendiri .Pernah saya berpacaran dengan seseorang saat kuliah dan sempat bertahan kurang lebih 3 tahun. Setelah melewati banyak jalan yang berliku-liku, akhirnya kami tidak bisa lagi berjalan bersama. Sekarang dia sudah menikah dengan seseorang yang bernama LUCIA. Kami tetap berteman baik dan saya juga tetap dekat dengan keluarga ini.

 

Pernah lagi saya dekat sama seseorang yang akhirnya membuat kami menjadi dekat dan akrab sampai bisa nangis bersama segala lho ^_^ Tetapi akhirnya karena suatu ketika saya mengutarakan apa yang saya rasakan dan alami dengan kedekatan hubungan kami ini, akhirnya dia menjaga jarak dariku dan menjauh. Sekarang dia sudah punya kekasih dan berencana akan menikah tahun depan ini.

Namanya juga LUCIA.

 

Dan belum lama ini kembali saya mendapat kabar dari seorang teman dekat yang dulu menjadi teman dekatku saat SMP yang selalu memberi semangat buatku terutama dalam hal belajar dan aku selalu masuk 5 besar bahkan pernah dalam 3 besar. Setelah sempat berpisah 8 tahun lebih karena aku pindah dari kota kelahiranku Bangka ke Pekanbaru karena ortu pindah ke Pekanbaru. Ternyata dia dulu suka sama aku. Tapi karena saat itu masih sekolah jadi aku tidak berpikiran ke hal2 yang lain. Aku tahu juga udah belakangan ini karena dia yang bilang.

Dan belum lama aku juga mendapat kabar dari teman dekatku ini dia sekarang sudah punya pacar dan namanya sama dengan nama panggilanku AI AI. Sambil bercanda dia tetap mengatakan dia berjodoh dengan AI AI, iya, tapi bukan denganku, itu yang aku gumamkan. Kami tetap berteman baik bahkan paling tidak setahun sekali ada waktu kami

bertemu meskipun hanya untuk makan bersama.

Teman-teman,

Saya percaya tidak ada yang kebetulan dalam hidup. Dan saya juga percaya Tuhan membuat semua indah pada waktunya. Saya hanya sempat terheran kok bisa ya ? 3 kali saya mengalaminya. Tapi saya bersyukur mereka bisa menemukan tulang rusuknya yang akhirnya menjadi pendamping hidupnya. Saya hanya berdoa untuk kebahagiaan mereka semua yang pernah kucintai dan mengisi hidupku dan telah mewarnai hidupku.

Itu aja sekelumit kisah hidupku. Terima kasih kepada teman-teman yang sudah

mau membaca sharing saya ini.

 

Salam Hangat

Lucia Nurmala Kristian / Ai Ai

yang lagi teringat dengan lagu Santa Lucia

 

Hi rekan2x milis.

Hari ini VM pingin sekedar ngobrol2x mengenai suatu hal

Begini loh ceritanya

Belakangan ini VM mendapatkan banyak masukan mengenai orang2x yg tentang  berpacaran. Beberapa teman yg mulai terbuka dan menceritakan masalahnya kepada VM, sungguh rasanya ini sudah bisa dikategorikan diluar kebiasaan dan biasanya yg menjadi korban adalah pihak perempuan.

 

Beberapa kisah adalah dimana mereka pasangan tsb sudah lama berpacaran dan ternyata pasangannya (biasanya pria), yg ketika sudah marah / ribut biasanya suka mulai memukul. Tetapi tidak sampai disitu saja, ketika wanita tsb ingin memutuskan hubungan, si pria biasanya mulai mengancam untuk bunuh diri atau mati bersama. bahkan ada yg sudah menjadi korban ketika co nya mengancam bunuh diri dan ternyata benar2x mati terjatuh dari lantai atas (mgk ada yg pernah baca kisah ini dikoran). dan  beberapa rekan VM bahkan sudah pernah ditempelin golok dilehernya unt mati bersama kalo ce nya masih nekad unt putus. hal ini membuat si wanita tdk bisa memutuskan hubungan dan si pria selalu menggunakan ancaman ini sebagai senjata terampuh kalo hampir diputusin. Walau kadang itu Cuma gertak sambal saja. 

 

Bahkan pernah terjadi didepan umum dimana rekan VM melihat seorang wanita yg berbadan kecil dilempar oleh pasangannya ketembok dan ditempeleng / ditampar dan tidak ada yg mau membantu. Juga ada yg sampai mengancam akan membunuh keluarga dari si perempuan baik dengan cara phisik maupun guna2x.

 

Salah satu rekan VM juga bercerita dimana pasangannya selalu mengancam untuk bunuh diri dan mulai menyilet2x tangannya dengan cutter. dan ketika keadaan sudah terdesak sang pasangan akan mulai dengan kekerasan. Tidak jarang mereka menyeret pasangannya kedalam rumah ketika ingin kabur dan kemudian dipukulin. dan setelah puas biasanya si pasangan mulai bermanis2x dan minta maaf dan mereka rujuk kembali. Dan pattern ini biasa dikenal sebagai domestic violence didalam ilmu psikologi.

 

Pernah VM bersama salah satu teman VM yg menjadi korban dari domestic violence mencari akar masalah, mengapa orang bisa sampai melakukan tindakan seperti ini. Sejauh yg dapat diketahui (maklum bukan psikolog), akar terutamanya adalah LUKA BATIN dan PENOLAKAN dimasa kecil. Memang masa kanak2x adalah masa2x yg paling banyak menyerap pengetahuan dan pengalaman2x termasuk yg baik dan buruk.

Dan orang2x yg mendapat perlakuan buruk pada waktu kecil biasanya akan memiliki emosi yg kurang stabil yg mungkin terpendam ketika masa kecil dan akan melonjak disaat2x tertentu ketika marah.. beberapa contoh Luka batin masa kecil adalah sexual abuse, pernah ingin digugurkan, sering dipukuli, melihat orang tua pukul2xan, dsb.

VM melihat satu pattern yg sama persis, yg  selalu dilakukan oleh orang2x yg domestic violence dan yg suka mengancam bunuh diri. Sepertinya mereka memiliki kelakuan dan gaya hidup yg sama.

 

Dan tidak jarang juga topeng agama digunakan unt terlihat baik didepan umum. VM menemukan beberapa contoh orang yg begitu rajin kegereja yg bahkan hapal akan ayat2x alkitab, tetapi ternyata ketika marah, semua ayat2x alkitab itu sepertinya hilang dan yang ada hanya memukul pasangannya sampai merasa puas. Juga seringkali mereka menggunakan ayat2x alkitab menyerang dan membetulkan apa yg dilakukannya. Sebagai contoh ayat yg suka digunakan adalah istri harus tunduk thd suami. Dengan ayat ini seringkali pria menjadi super power dan merasa memiliki hak untuk memukul istrinya.   Jadi agama bukanlah jaminan seseorang itu baik atau buruk. Seringkali hal itu dijadikan topeng hanya unt menjaga image keluarga. bahkan salah seoarng pelaku pemukulan yg VM pernah kenal, adalah seorang yg terbaik didalam gereja, teman2xnya, lingkungannya,dsb. semua orang yg mengenal dia akan mengatakan bahwa dia orang baik, dan keluarganya juga baik.  tetapi siapa yg menyangka kalo ternyata dia suka memukul. memang alkitab bukan unt dihapal, tetapi untuk dilakukan bukan ???

 

VM mau ambil kata2x yg baru beberapa hari dikatakan seorang romo yg juga berteman dekat dengan pendeta2x Kristen.

orang memiliki karunia menyembuhkan, itu bagus , orang memiliki karunia pelepasan / mengusir setan, itu luar biasa, orang dapat berkhotbah dan mempertobatkan orang lain, itu sangat baik, tetapi lihatlah kehidupan pribadi orang tsb. Bila kehidupan orang itu berantakan, suka gossip, keluarganya ditelantarkan, semua itu akan menjadi sia2x. (Yak 1:26). Karena orang dapat menggunakan topeng kepada sesama, tetapi seperti pohon yg baik, maka buahnyapun baik. kalo pohon itu tidak baik, maka buahnyapun tidak baik.

 

VM pernah menemukan seorang yg begitu yakin bahwa dirinya sudah sembuh dari semua luka batin. dia mengatakan bahwa sudah didoakan / ditengking rohnya dan tidak ada luka batin didalam dirinya. Tetapi anehnya ketika dia mulai marah, istrinya menjadi korban dipukulin bahkan sudah sampai menggunakan senjata.

 

Dan biasanya kalo sudah begini, yg disalahkan adalah setan atau kadnag pasangannya yg katanya terlalu bawel atau mengatur. Tetapi benarkah ini pekerjaan setan ??? kalo pendapat VM sendiri, rasanya ini bukanlah pekerjaan setan / roh, tetapi karena dari dalam diri orang tsb yg masih menyimpan luka batin. Dan unt pemulihannya diperlukan proses yg sangat lama dan bukan hanya sekedar sekali atau dua kali didoakan sudah beres. Memang Tuhan bisa menyembuhkan cepat, tetapi Tuhan juga seringkali memberikan kita proses unt bertumbuh. 

Ada juga beberapa yg menyadari, tetapi tidak bisa menahan atau menghilangkannya, karena ini memang suatu lonjakan emosi yg tdk tertahan. Dan akhirnya orang tsb menjadi despresi dan mulai menyalahkan diri dan menghukum diri. 

 

Dari cerita ini VM hanya ingin membagikan bahwa unt rekan2x wanita unt berhati2x unt memilih pasangan, walau kadang ada juga yg sebaliknya pria pun bisa jadi korban, tetapi precentasenya masih sedikit. Terutama sekali untuk mereka2x yg masih ABG yg kadang mencari pasangan karena iseng atau daripada tidak ada atau pengen coba pacaran. Karena beberapa korban yg VM tahu itu kebanyakan adalah ABG walau ada juga yg sudah dewasa dan menikah, yg rata2x pacaran karena iseng atau ingin coba dan juga karena melihat pasangannya itu baik. yah gimana ngak baik, kalo co naksir pasti baik donk, masa galak2x, mana mungkin dapat kalo gitu. (^_^).

 

Dan untuk para orang tua yg memiliki anak perempuan, ada baiknya unt terus memiliki komunikasi yg baik dengan anak dan mengetahui masalah anak tsb. Karena beberapa korban yg VM juga tahu, mereka takut unt cerita kepada orang tuanya dan bahkan ada juga yg back street, karena orang tua melarang anak itu pacaran. Karena tidak ada keterbukaan ini, yg membuat korban akhirnya lebih rela dipukulin atau terus menjalani. Kasihan para korban ini yg tidak bisa cerita terbuka kepada keluarga maupun teman. Mereka takut dicap jelek dan lebih memilih menelan kepahitan ini sendiri.

 

Dan juga unt para pria (juga wanita ), ada baiknya mulai interopeksi kedalam diri masing2x. bila memang ada kecenderungan seperti itu, ada baiknya mengakui itu dan mulai belajar unt rendah hati unt dipulihkan. Janganlah tinggi hati dengan jabatan yg dimiliki. siapapun kita pasti memiliki kekurangan dan kelemahan, tetapi kalo itu merugikan orang lain, pasti Tuhan juga tidak menginginkannya dan Tuhan akan memulihkannya. Jangan menggunakan dalih sebagai kekurangan / kelemahan, karena Tuhan tidak mungkin menciptakan orang dengan kekurangan atau kelemahan yg merugikan bahkan melukai orang lain.

 

Yah, hanya sekedar saran terakhir yg VM bisa bagikan buat rekan2x wanita, ada baiknya kalo sebelum pacaran kalian melihat sisi buruk dari calon pasangan anda, tetapi bukan sisi buruk kelemahan atau karakter saja, tetapi sisi buruk ketika marah. Kalo orang itu marah dan refleks maen tangan, itu berarti orang yg suka memukul (walau belum tentu juga she). kalo ketika marah, orang itu tidak bisa mengendalikan emosi dan mulai memukul dinding atau menyakiti dirinya sendiri, itu salah satu pattern dari seorang domestic violence. daripada terlanjur, lebih baik menghindari dulu khan. Untuk jelasnya coba saja cari2x sendiri diinternet mengenai domestic violence.

 

Ternyata cari pasangan susah juga yach makanya sapa bilang cari pasangan itu mudah (^_^).

 

Hanya sharing ini saja yg VM mau bagikan.

 

God Bless

Visi &  Misi

 

Ih..... bener banget artikel ini,  Aku pernah ngalamin juga loh.  Dulu ada cowok yang naksir ama aku. Aku nggak suka sama dia tapi juga nggak  tegas nolak dia. Maksudnya supaya dia nggak musuhin aku dan kita tetap  temenan walo' dia nggak jadi pacarku.

Ternyata sikap baikku itu diartikan bahwa aku udah nerima dia sebagai  pacarku. sejak dari itu tiap ada cowok yang ngajak ngobrol aku selalu  hajarnya. Palagi kalo' cowok itu jauh lebih cakep dari dia. pernah ada cowok  yg paling keren di kelasku jadi inceran bogemnya gara-gara sekali aja ngajak  ngomong aku. selanjutnya kalo' mereka ketemu pasti berantem. Padalal

diantara kita nggak ada apa-apa. Setelah itu aku selalu negasin status  hubungan kita, tapi dia marah dan ngancam mo' bunuh diri kalo' aku nggak mau  jadi pacarnya. Pernah aku diseret dengan paksa dari sekolahku sampai  kerumahnya habis itu rumahnya dikunci dan dia masuk kamar lalu tidur. untung  aja dirumahnya ada nyokap 'n adik-adiknya. jadi dengan bantuan mereka aku  keluar lewat jendela. Paginya dia udah nunggu di depan gang rumahku, sampai  aku harus balik lagi kerumah dan minta dianterin bokap. Walau sudah aman  sampai sekolahan, di kelas dia masih aja neror aku, kali ini dengan membawa  belati kecil dan dia ngancam akan memotong urat nadinya didepanku kalo' aku  nggak mau nerima dia jadi pacarku. Dan bener.... dia motong nadinya sampai  darah berceceran di kelas. walau aku sangat benci orang ini tapi aku sangat  panik banget waktu ngeliat darah keluar dari tangannya.

Nggak berhenti disitu aja, dia pernah nodong aku dengan pisaunya supaya  ngikutin kemana dia pergi. Jujur, aku takuuuuut banget saat itu. dan ngikut  aja. katanya aku mo' di bawa ke Palembang. walau sangat panik, aku berlagak tenang dan saat dia lengah aku pukul kepalanya dengan keras dan segera lari  naik bus yang udah mau jalan. Puji Tuhan dia nggak ngejar aku. Walau  peristiwa ngeri itu terjadi padaku, aku nggak pernah cerita sama orangtua  atau teman, aku takut banget kalo' nanti masalahnya tambah panjang. Terakhir  kali, aku ngajak dia ngomong baik-baik bahwa aku nggak bisa jadi pacarnya,  dia mau terima asal kalung , cincin, pokoknya perhiasan yang aku pake harus  di berikan padanya. Aku setuju aja dan minta waktu sehari karena aku harus  cari alasan pada orang tua karena perhiasan yang kupakai bukan aku yang beli  tapi ortu-ku. Dia setuju.sepertinya aku ingin memberikan materi yang dia  minta asal aku bisa lepas dari ancaman-ancamannya. Dirumah aku cuman diem  aja, dan Ayah tau kalo' aku lagi punya masalah. Awalnya aku nggak bisa  cerita cuman nangis sejadi-jadinya karena aku ngerasa hidupku bener-bener  'under the pressure' oleh orang yang kuanggap sudah nggak waras. Malam itu  juga kita sekeluarga datengin rumahnya, dan ayahku ngancam kalo' anak itu  masih ngeganggu aku ayahku akan segera lapor polisi.

 

Memang setelah hari itu dia nggak menteror aku lagi, tapi setiap kali ketemu  dia pasti memaki-maki aku dengan kata-kata yang sangat jorok dan kotor.  Bahkan dia nyebar gosip kalo' aku sedang hamil hasil dari perbuatan  dengannya. Aku marah sekali dan kulabrak dia, tapi cowok ini cuma tertawa  sinis dan bilang dia nyebarin gosip itu supaya nggak ada cowok yang naksir  ma' aku. Rasanya ingin sekali kutampar dia.kukira orang sekeji dia cuma ada  di Sinetron atau film india aja, tapi aku bener-bener ngalamin dan nemuin  orangini. Tapi temen temen ku nggak ada yang percaya omongannya karena dia  tau bagaimana kelakuan anak itu disekolah. Dan terornya berkurang saat aku  sudah punya pacar, walau dia masih sering juga menteror pacarku.

Itu kesaksianku yang juga pengalaman paling mengerikan yang pernah aku  alami. Ada baiknya kita sebagai cewek selalu tegas menolak seseorang kalo' kita  memang tidak menyukainya  Walaupun kadang ketegasan itu sering terbatasi dengan perasaan wanita.  Jangan pernah bermain-main dengan perasaan karena kita sendiri yang akan  kena akibatnya, Keep praying.

 

GBU

*devi*

 

sdri devi.... thanks yach atas sharingnya..

ini menambah reference saya unt membantu orang2x yg mengalami masalah seperti ini... sulit rasanya unt membuat orang bisa terbuka unt masalah seperti ini, itu yg kadang membuat korban tsb menjadi tertekan....

kalo melihat dari sisi "pelaku", terkadang sayapun kasian karena mereka menjadi seperti ini adalah kesalahan dari orang tua atau orang yg pernah "melukai" mereka.... tetapi seringkali jengkel dan kesal karena orang2x seperti ini selalu ingin menjadi "jagoan" dan tidak ingin disembuhkan....

yah ada baiknya unt menghindar dari orang2x seperti ini... tetapi bila ada teman yg merasa memiliki patttern "domestic violence", belajarlah rendah hati unt mengakui dan unt disembuhkan... seberat apapun "akar" yg ada, bila ada kemauan dan rendah hati, Tuhan pasti akan bisa menyembuhkan...seperti sharing saya didalam kesaksian retret saya selama 9 hari. retret yg saya ikuti adalah penyembuhan luka batin tetapi dengan cara yg sgt berbeda dengan aliran karismatik katolik. tetapi saya juga pribadi mengalami penyembuhan pula... jujur, dulu pun saya salah seorang dari penderita domestic violence, walau tidak separah hingga memukul orang atau mengancam.... tetapi setiap saya memiliki masalah, saya harus menyilet2x tangan saya hingga terasa perih, baru saya bisa rileks... dulu setiap ada masalah pasti tangan saya sudah penuh dengan siletan bahkan seringkali juga ke badan...  tetapi sekarang saya sudah banyak mengalami pemulihan ketika mulai mengenal Tuhan secara lebih dalam dan saya diproses didalam berbagai retret luka batin dan refleksi, dan dimana saya belajar unt mencintai diri saya sendiri...

 

banyak orang sering berkata mudah mencintai orang lain (pacarnya)daripada diri sendiri... saat ini saya katakan itu semua ada BOHONG BESAR... kalo diri sendiri yg terdekat saja tdk dapat dicintai, berarti kepada orang lainpun tidak bisa, itu semua hanyalah emosi atau napsu semata... unt rekan2x ce, gimana tanggapannya ??? apakah masih berani "bermain api" setelah mendengar kesaksian dr sdri devi.... satu kata yg pernah saya dapatkan mengenai cinta yaitu cinta tidak harus memiliki, tetapi dimiliki.... kalo orang yg "memaksa" unt memiliki seseorang, itu hanyalah nafsu belaka.... tetapi cinta itu rela unt tdk dapat memiliki, tetapi rela dimiliki oleh orang yg dicintai dengan membantu terus sebagai teman maupun sahabat...

ok segini dulu sharingnya...

Iesu Christe Homine Salvator

Visi & Misi

 

Menarik sekali apa yang telah disharingkan oleh Sdr. VM dan Devi. Sayapun jadi ingat peristiwa beberapa bulan yang lalu, hal serupa menimpa seorang siswa di SMIP.

Ceritanya begini:

Suatu hari siswa yang bertugas di counter depan ketakutan karena ada telpon yang memaksa untuk bisa bicara dengan salah seorang siswa (Dewi).  Si siswa tadi menjelaskan bahwa siswa tidak boleh menerima telpon, karena waktu itu pas jam pelajaran.  Kalaupun ada hal penting bisa titip pesan. Tapi si penelpon tetap saja ngeyel. Karena si penelpon tetap ngeyel maka saya yang bicara.            Kebetulan anak yang dicari tsb. sedang sakit di UKS baru saja pingsan. Akhirnya saya jelaskan bahwa si Dewi sedang sakit, dia pingsan.  Eeee... si penelpon tadi tidak percaya dikiranya pihak sekolah bohong.  Pokoknya saat itu juga minta agar dia bisa bicara dengan Dewi.  Sekali lagi saya bilang "maaf kalau Dewi benar-benar sakit, kalau tidak percaya silakan saja datang ke sekolah". Tetap saja tidak percaya, akhirnya telpon saya tutup.

Tidak berapa lama lagi nelpon lagi dan memaksa untuk bicara dengan Dewi.

Saya diamkan dan telpon saya tutup lagi.  Nelpon lagi ... dan kali ini dia bilang pokoknya Dewi di suruh ke suatu tempat.            Saya katakan Dewi tidak bisa pergi karna sakit.  Tetap saja tidak percaya ... akhirnya dia mengacam bila jam sekian Dewi tidak menemui dia, sekolahan akar dibakar ... diratakan dengan tanah. Sayapun ketawa ... karena saya yakin itu hanya gertakan. Setelah itu saya menemui Dewi di UKS.  Saya ceritakan peristiwa di

Telpon tersebut.  Dewi menangis dan ketakutan.  Usut punya usut ternyata si penelpon (cowok) tadi naksir sama Dewi, dan si Dewi tidak mencintainya.

 

 

 

 

 

Copyright 2003 by Br.Elias, FC