Make your own free website on Tripod.com
Saling Mengasihi
Sharing Retret

Home

Pengajaran | Kreatif Warga | Pertobatan | Puisi Kita | sakrament | Short Messages | Kasih Natal | Album | Arti SM | Doa | Sapaan Kasih | Dari hati ke hati | Welcome to SM | Sharing Retret | Gebyar SM | Cerita Kita | Pengalaman Kasih | Sharing Jodoh | Meditasi | Sejarah SM | Quiz | Old and New

alam4.jpg

Alo rekan2x SM semua

 

Vm mau sharing ttg pengalaman selama retret sampe hari ini. Sebenanarnya bingung mau cerita dari mana tetapi aku coba dech cerita sebisaku yach retretnya diadakan dari tanggal 4-7 okt dan pas disini sedang long weekend

 

 Retret dibimbing oleh suster dari tarekat Putri Karmel, Malang. Dan yg datang ada 3 suster yaitu Suster Agatha, Suster angelica dan Suster Cecilia. (bukan cecilia cheung loh, awas jgn terbalik :p). ketiga suster ini memiliki karunia yg berbeda2x kalo suster Agatha orangnya yah lucu dan tegas dan biasanya unt konseling. Suster Angelica juga unt konseling dan peka dalam penglihatan. Sedangkan suster cecilia juga unt konseling dan biasanya dia yg memimpin acara dan peka akan sabda pengetahuan. 

 

Sebelumnya vm cerita dulu yach persiapan unt pergi retretnyaa rencananya yg akan pergi retret adalah seluruh housemate tempatku tinggal.. jadi sekitar 4 orang plus 1 orang temannya temanku. Tapi entah semakin deket "hari"nya, malah semakin banyak yg batal. Akhirnya cuma 1 orang dari housemateku yg aku pernah sharing kalo dia dari agama lain, tetapi pergi konseling ketika kedatangan romo Reichenbech. Ternyata malah dia yg paling kuat mau pegi retret. Itu juga kita daftarnya setelah minggu2x terakhir banget dimana udah hampir penuh yg daftar.

 

Sejujurnya, saya udah malas dan pengen gak ikut retret itu. Kalo bukan karena nemenin housemateku itu, pasti aku udah gak pergi. Mualeesssss buaanggggettttttt.  Bahkan sampe di bus mau ketempat kumpulnya aja, aku itu udah gak mau berangkat.. dan ternyata temenku itu juga males unt berangkat, tapi katanya entah kenapa didalam hati dia gak bisa nolak unt ikut. Dan memang aku males tapi aku tutup2xin kalo didepan dia. Padahal kalo tau sama2x males, aku ajakin batal aja:p  

 

 Jumat, 4 okt

Akhirnya berangkat dengan sebelumnya kumpul didepan gereja St mary Katedral walau banyak yg aku kenal (soalnya aku dekat dengan orang2x KTM dan PD muda mudinya), tapi tetap aja rasa males itu ada. Di bus masih bisa becanda ketawa ketiwi, walau masih gak enak ati. Sampe di tempat retret, langsung dimulai dengan cara misa tanpa istirahat dan disambung dengan acara perkenalan perasaan wkt itu udah bete banget, soalnya kagak dikasih dinner dan lgs acara. Dan dalam hati juga was2x kalo retretnya gak bagus, gak enak sama temenku itu. Soalnya waktu promosi, aku itu udah dari beberapa bulan sebelumnya ngajak terus. Utnungnya hari itu adalah hari ultah temenku itu, dan ternyata dirayakan cukup meriah oleh team disana setidaknya melihat dia happy, sedikit legaa. Stt, jangan2x itu beban kalo kita "bawa" orang yach ???  (stt, cuma kasih tips,  gak perlu khawatir kalo ngajak orang.. biar acaranya gak bagus, tapi biarkan Tuhan yg bekerja. Biar was2x tapi ntar terakhirnya pasti happy dan orang yg kita ajak pasti gak akan menyesal ikut. PERCAYA DECHH.. ^_* )

 

Sabtu, 5 Okt

Suasana hati masih bete, walau gak terlalu banget. Dan vm pagi2x udah buru2x mandi dan jalan2x keliling area retret

Seperti biasa acara dimulai dengan doa Yesus. Kemudian acara berikutnya session yg dipisah antara  yg retret awal dan retret karunia ( ada 2 retret buat yg baru dan yg lama). Vm ikutan yg retret karunia dan temanku ikutan yg awal. Sampe sore kita session dan kemudian dilanjutkan misa. Setelah makan malam, acara dimulai dengan sesi pertobatan.

Di sesi pertobatan, baru sabda pengetahuan pertama, JLEBBBB, udah kena "tusuk" alias itu buat aku. Begitu juga unt yg keduanya untung vm gak pingsan dapat sabda yg blak2xan gitu hehehe. Kalo pingsan, kira2x digotong atau ditinggal yach ?? (becanda dink).  Yah pokoknya acara pertobatannya bagus dan mengena. Dan ternyata temen yg vm bawa juga udah mulai "enjoy" alias dapat "tusukan2x" yg sama asoinyaa.. heuheue  (gak mau sendirian donk :p)

 

 Kemudian langsung dilanjut dengan acara basuh kaki alias rekonsiliasi. Buat yg pernah retret luka batin pasti tau acara ini disini bener2x mengharukan sekali suasananya, dimana banyak orang2x yg dipulihkan.. byk orang tua yg rela membasuh kaki anak2xnya juga sebaliknya. Sungguh rahmat pengampunan saat itu terasa sekali ditempat tersebut.

Karena melihat antrian yg panjang, vm kabur keluar ruangan. Rencanaanya mau cari suster buat konseling dulu baru nanti masuk lagi. Udah nunggu lama, ternyata aku gak tau kalo udah di serobot orang. Soalnya aku nunggunya gak didepan ruangannya jadi yah udah terpaksa gak jadi konseling dan cuci kaki

 

In lumine tuo

 

Visi & Misi

 

 Minggu, 6 Okt

Hari ini diawali dengan suasana hati yg pualinngggg gakkk enakk alias bete berat unt alasannya aku jg gak tau.. pokoknya pagi2x udah gak enak hati banget udah gak bisa enjoy bahkan unt nyanyi aja udah susah banget. Sampe keliatan banget kalo aku lagi suntuk dan kayanya banyak masalah. Sampe akhirnya aku daftar lagi unt konseling sama suster dan pas acara mau ngaku dosa, ternyata berbarengan dengan acara konseling. Jadi yah vm konseling dulu sama suster angelica Setelah ngobrol2x sama suster yg ternyata banyak mengena buat saya, kemudian saya didoakan. Ternyata ketika didoakan saya malah manifestasi. Setelah muntah2x dan didoakan pelepasan akhirnya aku bisa tenang kemudian suster mendapatkan suatu penglihatan ketika mendoakan saya lagi. Tapi sampai sekarang aku masih belom tau arti penglihatan itu dan maaf yach bukan dibuka unt umum. Jadi gak dikasih tau isi dari penglihatan itu. 

 

Tapi setelah keluar dari ruang konseling, rasanya lueeegaaaa buaanggettt langsung bawaannya itu cengar cengir dan senyum2x. malah udah bisa nyanyi2x kecil dan setelah itu langsung ngaku dosa sama father mark (pastor bule). Wiuh, itu father dilirik sama para peserta retret lohh.. maklum masih muda dan memiliki tampang yg ok dasar memang peserta retretnya pada ganjen yeee:p  Kemudian malamnya adalah acara puncaknya yaitu pencurahan Roh Kudus spt yg terjadi dijaman para rasul yah acaranya berjalan dengan lancar dibimbing oleh 3 suster dan 2 romo bule (father chris dan father Joe). Banyak yg mendapatkan karunia dan hampir semua merasakan damai dan sukacita.  Bahkan setelah acara mereka masih pada gak mau bubar dan masih pengen nyanyi sampe susternya diledekin "disuruh tidak mau, memalukaannn" heuheuhe maksudnya mereka masih pengen pada nyanyi, tapi sama suster di suruh bobo :p 

Yah bener aja, setelah dibubarkan bukannya pada masuk kamar malah pada jingkrak jingkrik kejar2xan unt difoto pokoknya suasana saat itu bener2x rame dan kayanya semuanya itu "lepas" udah gak ada tampang2x sedih.. semuanya ceria dan penuh sukacita malah beberapa lari2xan minta difoto sana sini.. kocak kocak dech gayanyaaa.

Dan malamnya saya dengan beberapa temen masih ngungsi ngobrol2x di luar biar udaranya dingin, tapi tetep aja rasanya masih pengen pada ngobrol.. maklum hari terakhir jadi bawannya ogah misah

 

 Senin, 7 Okt  

Pagi2x dimulai dengan cara lecio devina. Dan kepada beberapa orang Tuhan menjamah dan meneguhkan.  Setelah itu dilanjutkan dengan acara bebas..  nah acara bebas ini adalah acara dimana tiap kelompok harus membawakan suatu pertunjukkan selama 5 menit. Dan banyak kelompok yg membuat drama yg sgt menarik.. padahal mereka harus gabung antara muda mudi dan para bapak ibu bahkan oma oma juga ada yg ikutan. Tapi bagusnya mereka bisa set pemainnya sesuai dengan kemampuan mereka

Rata2x drama menceritakan ttg pertobatan dari anak2x nakal baik itu narkoba, sex bebas, keluarga yg selingkuh, dsb.. bahkan ada yg menyanyikan lagu "doraemon", tetapi diganti kata2xnya heuheuheu. Tapi yg menurutku menarik adalah drama mengenai doa Yesus itu bener2x kocak dan bagus soalnya ada yg meniru sebagai suster dan ada hantu2x yg godaiin dan terakhir ada Yesusnya wah, pokoknya kreatif lah merekapadahal mereka gak punya waktu unt latihan lohh.. tapi koq bisa bikin acara dengan bagus gituJ

 

Akhirnya acara ditutup dengan misa perutusan dan penutup dimana di misa tersebut diharapkan agar peserta juga mau menjadi seperti "lilin" yg akan menerangi kegelapan dimanapun mereka ditempatkan. Dan saat ini di kota sydney kami memiliki 4 komunitas karismatik yaitu KTM (komunitas tri tunggal maha Kudus), CIC SPJ (st Peter julian yg mrpk kumpulan muda mudi), PDKK Hati Kudus Yesus (kumpulan ibu2x dan orang tua, walau terbuka juga unt orang muda dan dibawah CIC Daceyville), dan terakhir PD newtown ( dibawah CIC newtown dan berada di North Sydney).

 

Terakhir kita pulanggggggg..  dan seperti biasa, vm duduk dibarisan agak belakang yg merupakan basis keramaian dari bus tersebut.. sampe bikin orang2x yg pengen tidur jadi pada gak bisa bobo.. heuheuehu maklum abis dibelakang rata2x personilnya heboh2x semua.

 kira2x begitulah sharing mengenai retretnya selama 4 hari.... selanjutnya kalo besok masih rajin ngetik, mgk saya mau sharing yg laennya..... ok dechhhh

 

 In lumine tuo

 

Visi & Misi

 

 

Hello All,

 

Pa kabar? Semoga semuanya baik dan sehat2 selalu ...

Aku mau sharing cerita mengenai retret kemarin tanggal 18-20 Oktober 2002 di Bukit hermon, Cipanas. (melengkapi cerita Fenny dan Juju) Kita pergi berempat ( F4 lho... Female 4) ce semua (Cisca, Fenny, Juju, Lisa)

 

Hari pertama,

 

Cisca bangun seperti biasa (kayak mau berangkat kerja), trus beres2in barang yang mau dibawa untuk retret (supaya nggak ada yan ketinggalan), trus ke atm buat bayar tagihan HP dan ambil uang cash untuk dibawa ke cipanas.

 

09.00 pagi kurang dikit, berangkat ke CL bareng sama papi buat jemput Lisa, Fenny dan Juju.

Wah jalanan lumayan macet, jadinya sampe CL sekitar jam 10an lewat. Sampe CL aku telp Fenny untuk keluar dari Mal.

 

Akhirnya kita udah didalam mobil dan langsung menuju ke Kosambi. Karena jalanan nggak macet, jadinya kecepetan dech sampenya.

Pas kita udah sampe ditempat ngumpul, jangankan busnya, orang2 yang ikutnya aja pada belum ada yang nyampe.... Aku sempet bingung, takut salah tempat. Ternyata aku bener dan yang lain emang pada belum pada dateng.... hehehhehe Sambil nunggu kita sempet belanja dulu di indomaret (beli camilan buat dijalan. wah.... ternyata selera kita sama Ju...) hihiiihi

 

Akhirnya setelah nunggu sekitar 1 jaman, akhirnya busnya dateng juga. Kita duduknya berdua2, aku duduk sama Juju, Lisa sama Fenny. Kita sempet bingung jug, abisnya yang ikutan kebanyakan tante2 sama oma2..... hik hik hik.... Akhirnya sekitar jam 12an lewat kita berangkat. Selama perjalanan, aku sama Juju nggak berhenti makan lho.... abis laper sich....

 

Ju, pokoknya kalo gua gendut, gua salahin elu dech..... hihihihihihi

Selama diperjalanan, Cisca kebanyakan diem aja sambil dengerin lagu dari discman. Nggak tau kenapa aku banyak diem, hati resah. Kayaknya perasaan hati lagi sedih, pengen denger lagu yang sendu2..... hik hik hik.... atau.... mungkin lagi kangen kali yach sama seseorang? .... tapi siapa yach?...... nggak tau dech.... hehheheehe

Pas lagi di jalan tol, om yang dibelakang denger ada suara aneh, trus nggak lama kemudian aku juga denger. ya udah spontan aja kita teriak2 ke sopirnya supaya berhenti.... tapi bisnya nggak langsung berenti karena mau cari tempat yang strategis buat berhenti.

 

Wah sport jantung dech, untungnya pintu belakang dibuka jadinya kita semua denger. kalo nggak, itu mobil bisa terbalik karena bannya itu sampe somplak nggak karuan.

Pokoknya puji Tuhan dech karena kita semua dilindungi sama Dia selama diperjalanan sehingga bisa sampe dengan selamat ditempat tujuan.

Akhirnya kita sampe ditempat retret, abis daftar ulang dan ambil kunci kamar. Hujan turun, jadinya kita sepayung bertiga (mesra lho.... saking mesranya sampe basah2an.. hihihihi) jalan ke tempat penginapan, kalo Juju lari lho.... asli larinya cepet banget kayak lagi dikejar2 anjing....hihihiii.

 

Trus kita pada simpen barang, istirahat bentar, dandan bentar (hehehehehe) trus langsung menuju ke tempat retret. Wah padahal perut laper banget lho... (meskipun abis ngemil terus2an sama si Juju... hehhehehee).

Acaranya saat itu adalah nyanyi2 bentar trus games. Disini kita berempat jadi kenalan sama 1 om2, orangnya baik juga lho.... murah senyum..... disangkanya kita ini anak kuliahan (sepantaran sama anaknya), dia kaget juga kalo kita ternyata udah pada kerja (kecuali Juju)..... hehehehehe ternyata kita ini imut2 juga yach?...... abis dikira masih abg.....hihihihii

Ternyata yang ikut retret, ada juga anak mudanya (meskipun tidak sebanyak tante2 yang ada... hihihiii). Nggak tau gimana tiba2 Lisa bilang, mnrt bayangan dia VM itu mirip co yang didepan itu.

Gambaran co itu adalah : Orangnya putih, imut, baby face, rambutnya agak sedikit panjang di shaggy sedikit... Hmm... orangnya ngegemesin lho........ hehehehhee. kita nyebutnya VM, abis nggak tau namanya sich.... hihiihiii

 

Buat VM, jangan GR yach....... aku yakin banget dech kalo kamu nggak mirip sama dia..... (itukan cuma perkiraan Lisa aja... hehehee) Abis penyegaran games, kita ikut misa pembuka retret..... abis itu...... makan......... (hua..... laper.......) hihihihiii....

 Abis makan, kita dikuliahin sama Pak Christovany (bener nggak yach tulis namanya?) tentang Luka Batin Session1.

Dari sini aku jadi ngerti apa itu kriteria luka batin dan penyebab2nya. Setelah selesai kita balik ke kamar. Meskipun capek, kita nggak langsung tidur tapi malah gosip... gosip..... trus berlanjut ke acara buka2an.... dari Fenny trus Juju trus Cisca trus Lisa..... pokoknya semua sudah dibuka dan dikupas.....O ya... kita juga ngebahas si VM itu.......  hm.... kira2 mirip nggak mirip nggak yach??? hua.........heboh dech pokoknya...... Hasil buka2annya...... Rahasia donk....... hahahahhahahhahahaha..... Cuma kita berempat yang tau........hihihiii

 

Hari kedua....

Lisa mandi duluan trus Cisca trus Fenny trus Juju. Wah .... masih ngantuk tuch padahal....... :(

Kita ngumpul jam 07.00 untuk doa pagi, trus sarapan pagi trus lanjutin Session 2 dan 3 tentang Luka Batin yang membahas tentang cara pemulihan, penyembuhan dan cara mengatasi Luka Batin itu sendiri..... Wah... pokoknya aku jadi ngerti lho...... nanti kalo ada waktu aku mau share bahannya ke milis. Abis itu kita makan siang...... selama makan siang kita jadi kenal sama 2 om2 yan ternyata dia itu yang satu rumahnya dekat sama Fenny dan yang satunya lagi daerah Kosambi. Trus kita foto2 lho... seceklek....... dua ceklek ... tiga ceklek...... sampe nggak terasa filmnya udah mau abis..... hihihihihi... dasar ce, nggak boleh liat kamera........... hahhahhaaa Abis itu balik ke kamar...... trus tidurrr.........

 

Bangun tidur trus mandi trus ngumpul lagi untuk kuliah Session 4 dari Romo tentang Apa itu Dosa, akar2 dosa, Jenis dosa, etc Setelah itu kita makan malem........ trus dilanjutin dengan acara puncak retret. Disini banyak kejadian yang kedengarannnya menyeramkan, untungnya suara sound systemnya lumayan gede, jadinya kita nggak terlalu takut dengernya........

Hm..... aku mau kesaksian nich mengenai session ini, tapi ntar aja dech dipisah aja yach ceritanya ....

Abis itu dilanjutin sama api anggun.......Hm.... waktu nungguin Lisa dan Fenny, aku dan Juju kenalan sama beberapa co dan..... co yang putih itu juga lho..... namanya Daniel....... huaaa.........hm... dari deket ternyata dia emang imut..... tapi... abg banget dech...... hehhehheehe..... Di acara api unggun ini kita jadi kenal 1 ce dan maminya, namanya Helena, orangnya asik lho.... ngocol......, maminya juga sama..... wah.... mami sama anak sama2 gaul euy.......hehehheeh

Nggak lama kemudian kita berempat langsung balik kekamar, pas mau balik kita sempet foto dulu sama Romo lho..... heheheehe

Ternyata meskipun cape, selesai mandi kita semua nggak langsung tidur tapi lanjut sampe kira2 jam 01.30 ngobrol n curhat n gangguin Fenny......... hahhahahahha... seru lho.... 3 lawan 1...... pokoknya semua ucapan Fenny selalu memberatkan buat dia, alisas nggak bakal menang....... huhahahhahhhahahaha....... saking serunya tau2 kita semua sampe laper dan sakit perut trus tidur satu persatu..... hihihihihihihii

 

 Hari ketiga....

 

Hari ini kita mandi seperti kemarin bergiliran, meskipun bangunnya agak kesiangan semua gara2 pada keasikan tidur..... hihihihihiTapi kita nggak telat lho........Trus kita ngumpul lagi untuk doa pagi, trus nyanyi2 bentar dan diajarin tentang baca firman Tuhan.Abis itu makan siang, trus dilanjutin pertanyaan2 tentang luka batin, misa penutup dan kesaksian2.

Wah pokoknya acaranya seru banget, kita jadi nggak kepengen pulang....... hehehhehheheeeTernyata untuk ngadain acara retret ini cobaannya buat para panitia juga banyak lho.... dari selisih paham, sampai kamar2 yang belum jadi..... Ajaibnya kamar yang dilantai atas bisa jadi dalam waktu 2 minggu. Ck ck ck.Tuhan emang dahsyat.Abis itu kita balik ke kamar untuk ambil tas buat dibawa pulang. Sebelum pulang kita sempet foto2 sama cici Helen dan maminya..... hehehehehehe.. Akhirnya sampai juga di Jakarta meskipun macet banget.  Yang penting kita semua bahagia banget dech bisa ikut retret ini.......

Makasih buat Fenny, Lisa dan Juju yang udah bareng2 retret bareng sama aku....... kapan yach kita sekamar bareng lagi dan gosip bareng2 lagi.....?? hehehhehhee

 

GBU,

 

Francisca

 

Hello All,

Aku mau sharing cerita nich mengenai Retret Pemulihan yang aku ikuti kemarin tanggal 18-20 Oktober 2002 di Bukit hermon, Cipanas.

 

September 2002 ~ Flashback dulu yach..

Waktu pertama dapat selebaran tentang retret itu, aku sama sekali nggak terpikir untuk ikut meskipun aku sempet tertarik juga untuk ikut, namun ketertarikan itu kutepis.

Setelah sampai di rumah, selebaran ttg retret itu terus bermain didalam pikiranku sehingga timbul 2 pendapat yg saling bertentangan, yaitu aku merasa tidak mempunyai sesuatu masalah atau apalah namanya yang membuatku merasa harus dipulihkan oleh Tuhan. Disisi yang lain ada yang mengingatkanku bahwa selama ini aku merasakan ada yang tidak beres didalam diriku yang membuat aku menjadi orang yang mudah merasa sedih dan rapuh didalam tapi aku selalu berusaha untuk tampak riang dan kuat didepan semua orang. Itulah aku saat itu aku bisa nampak tegar dan kuat tapi kalau sendiri aku rapuh tak berdaya. Huaaa..

Hari pun berlalu, setiap ke gereja aku dapet lagi selebaran itu, dan hal itu kembali bermain didalam pikiranku.. Disalah satu milis yang aku ikuti, ada yang memberitahukan tentang adanya retret itu, aku jadi berpikir lagi..

Lalu aku tanya, ada yang mau ikut?, ternyata ada teman yang berminat untuk ikut, trus aku tanya atasanku boleh nggak aku ijin 2 hari tidak kerja untuk ikut retret? Bos saya bilang boleh. Akhirnya saat itu juga aku putuskan untuk ikut,  meskipun aku masih ragu.. Bayarnya aja rada telat. hehehe

 

Akhirnya. aku jadi ikut dengan harapan semoga retret tsb bermanfaat bagikuAmin.

 

Jumat Tgl. 18 Okt 2002

Hari ini hari berangkat dari Jakarta ketempat retret.

Selama diperjalanan, aku kebanyakan diem aja sambil dengerin lagu dari discman. Nggak tau kenapa aku banyak diem, hati resah. Kayaknya perasaan hati lagi sedih, pengen denger lagu yang sendu2..... hik hik hik.... atau.... mungkin lagi kangen kali yach sama seseorang? .... tapi siapa yach?...... nggak tau dech siapa orangnya.... hehheheehe..

Aku merasa tubuhku yang ada disini tapi pikiranku entah melayang kemana2.. Aku hanya berdoa pada Tuhan bahwa aku ingin retretku nanti benar2 berhasil agar aku tidak seperti ini terus menerus.Pada saat acara dimulai dengan menyanyi, aku jadi bingung sepertinya aku ini berbeda dengan aku yang selama ini, dimana saat itu aku bisa menyanyikan lagu2 pujian dengan riang gembiranya. Padahal biasanya tidak pernah bisa spt itu..Aku merasa kalo saat itu bukan aku dech.. jadi siapa yach?  Hiiiii.

Malamnya aku jadi berpikir, koq bisa yach aku jadi begitu??

Selama  retret, aku jadi tau bahwa yang aku alami selama ini adalah bibit2nya luka batin.

 

Kerusuhan 13 Mei 98 telah membuat usaha keluargaku jatuh dan aku hidup dibayang2i rasa takut dan sedih, hanya 1 kalimat saja yang selalu menguatkanku selama ini yaitu bahwa Tuhan sangat sayang padaku karena aku telah diberikan tempat berlindung untuk dapat bersembunyi pada saat ribuan orang menjarah ruko kami sehingga aku tidak dilihat oleh mereka. Sehingga aku dan keluargaku tetap dalam keadaan sehat dan selamat dari kejadian itu. Awal tahun 99 keluargaku pindah ke Bali, aku tetap ingin di jakarta untuk meneruskan kuliah dengan cara kost. Aku berusaha untuk meyakinkan ortu bahwa aku tetap ingin di jkt krn kuliahnya tanggung, kalo pindah jadi lama lulusnya, akhirnya aku dikasi juga untuk tetap di jkt.

 

Satu tahun pertama aku kost, aku selalu merasa sedih dan kesepian, karena aku yang biasanya manja jadi harus hidup dan mengatasi permasalahanku semuanya sendirian tanpa ortu dan saudara disampingku.

 

Hubunganku dengan seseorang yang selama beberapa tahun terakhir ini selalu membuatku lemah, merasa tertekan, tidak percaya diri karena dianggapnya aku selalu salah dan aku harus menuruti semua ucapannya. Dihadapannya aku harus selalu menjadi orang lain, aku tidak bisa menjadi diriku apa adanya karena dia selalu mengatur diriku dalam segala hal.

Selama itu perasaanku padanya jadi berubah, setelah aku bawa doa akhirnya mataku dibukakan oleh Tuhan. Dan akhirnya setelah 6 thn hidup penuh dengan tekanan dan bayang2 pengaruhnya, aku dibantu oleh Tuhan untuk dapat lepas darinya. Sungguh Tuhan dapat membuat sesuatu yang tidak mungkin menjadi mungkin

 

Papaku yang selalu mendidikku dengan cara yang sangat keras yaitu dengan sengaja menggunakan kata2 yg dapat melukai hatiku. Entah kenapa bila hatiku merasa dilukai, aku pasti selalu berusaha menjawabnya dengan kata2 yang bisa melukai perasaannya. Hal itu terjadi hampir setiap hari.  Meskipun sesudahnya aku merasa menyesal dan sedih, tapi aku tetap tak bisa menerima kenapa papaku harus seperti itu, padahal dari dulu papaku memang seperti itu dan biasanya aku tidak pernah merasa dilukai, tapi kali ini sungguh berbeda.

Dari serentetan kejadian itulah yang akhirnya menyadarkanku bahwa itulah penyebab semua perasaan yang aku alami selama ini,

Memang aku yang sekarang ini berbeda dengan aku beberapa tahun lalu  yang mana hari2ku selalu kulalui dengan rasa emosi yang tidak menentu, yang mudah tersinggung.

 

Sabtu, 19 Oktober 2002

Hari ini adalah acara puncak dari retret ini yang mana kita semua dapat merasakan kasih Tuhan.Diawali dengan pengakuan dosa yang dilakukan sambil bernyanyi dan merenung, dalam hati aku mohon agar Tuhan mau mengampuni aku atas semua dosa2ku selama ini.Pada saat acara pelepasan, sambil mengucapkan doa Yesus semua pikiran aku fokuskan kepadaNya, tapi nggak tau kenapa pikiranku langsung berubah .Tiba2 terlintas dibenakku semua Dosa2 yang pernah kuperbuat, yang membuat Tuhan merasa sedih akan perbuatanku itu, yaitu baik terhadap Tuhan, ortu, kakak, maupun teman.

Seiring dengan itu air matapun keluar, aku sungguh2 menyesali akan semua itu dan aku bilang Tuhan ampuni aku, maafkan aku, aku tidak akan seperti itu lagi, aku tidak akan menyakiti mereka lagi.. Setelah aku didoakan dan dibisikkan bahwa Tuhan mau mengampuni dosa2ku dan Tuhan sangat sayang padaku makanya Ia telah mengundangku untuk datang ke retret itu. Saat itu aku sungguh2 merasa bahwa Tuhan telah ampuni aku.

Setelah itu aku melihat gambar Yesus yang terluka karena duri, aku melihat matanya yang lelah tapi ia kelihatan sangat tenang sekali. Lalu aku jadi berpikir. Tuhan.. lukamu itu lebih berat dan lebih sakit dibanding lukaku, lukaku tidak ada apa2nya bila dibandingkan dengan lukaMu. Tapi baru begini saja aku tidak sanggup.baru begini saja aku jadi seperti ini.. lalu aku menangis lagi hik hik hik

 

Kau telah rela mati di kayu salib demi kami semua tapi aku telah mengecewakanmu, aku selalu bersedih dalam menjalani hidupku. Aku selalu marah terhadap orang2 yang selalu menyakitiku, bahkan aku sempat marah padaMu karena kau telah mempertemukan aku dengan seseorang yang telah membuat hatiku terluka dan sedih..

Kemudian aku dibisikkan lagi bahwa Tuhan telah ampuni dosaku, Tuhan sangat sayang padaku dan sangat mengasihiku. dan tiba2 aku merasakan kasih Tuhan dan seketika aku merasa semua beban dan lukaku hilang. Hati terasa sangat lega dan ringan. Aku mencoba berusaha untuk mencari2 semua beban dan lukaku tapi aku tidak menemukannya lagi.

Lalu aku melakukan pembasuhan kaki untuk mama dan papaku. Setelah melakukan itu aku sungguh2 merasa telah dimaafkan oleh mereka.

Aku benar2 bersyukur dan berterima kasih pada Bapa, Putra, dan Bunda Maria yang telah memanggilku untuk mengikuti retret dan yang telah mengasihi dan menyanyangiku. Aku juga bersyukur karena semua beban dan lukaku telah hilang, dosa2ku telah diampuni dan aku sungguh2 telah dipulihkan. Terima kasih Tuhan..

Malam ini aku dapat tidur dengan tenang tanpa adanya beban yang selama ini ada didalam jiwaku.

 

 Minggu, 20 Oktober 2002

Hari ini adalah hari terakhir aku retret, entah kenapa rasanya berat sekali untuk meninggalkan tempat ini , tapi bagaimanapun aku harus ke jkt untuk melanjutkan hidupku disana.

Selama perjalanan, aku merasa amat sangat bahagia, meskipun macet selama perjalanan dan lelah secara fisik.

Terima kasih Tuhan atas berkat, rakhmat, dan kasihMu kepadaku selama retret ini sehingga aku telah kau sembuhkan dan pulihkan. Sehingga aku dapat menjadi orang baru yang ceria baik diluar maupun didalam.

 Terima kasih Tuhan atas orang2 (Om2, Tante2, Oma, Cici, dan teman2) yang kau pertemukan kepadaku selama retret ini, sehingga aku bisa mendengarkan pendapat dan pengalaman2 hidup mereka. Semoga ini semua menjadi berkat bagiku.

Terima kasih juga kepada teman2ku (Fenny, Juju dan Lisa) yang telah mau bersamaku pergi mengikuti retret ini dan kepada teman2 di milis (mom n pap, VM, Bruder2, dan yang lainnya yang tidak bisa disebutkan satu persatu namanya disini, soalnya banyak boo) yang telah mendukungku dan mendorongku agar ikut retret tersebut.Terima kasih juga buat bosku yang udah ngijinin aku untuk ikut retret. Makasih yach . J

Buat semuanya inilah oleh2nya yaitu cerita dariku mengenai bahan retret sedang aku ketik, nanti aku kirim via email. So. Ditunggu aja yach. J

 

 Salam dalam kasih Tuhan,

A. M. Francisca

 

 

Shallom semuanya....

Wuahhhh ternyata F1 & F2 Udah pada Sharing tentang Ret2 tinggal F3 & F4 yang tersisa yang belum Sharing, F3 (alias Juju) minta kalau mau tau sharing ret2 kirim e-mail via Japri, sedangkan F4 (Lisa) belum sempat sharing karena hari Senin tidak masuk kantor dan dirumah tidak punya fasilitas kompie jadi nggak bisa sharing dan pas hari Selasa masuk, terus udah gencar2nya mau sharing dan baca e-mail dari kampung SM yang udah buat Lisa kangen berat, eh sampe kantor, Kompie Lisa bermasalah karena waktu Sabtu dibuka dan dicek, tapi pas dipasang kembali nggak benar yang seharusnya memorynya 128 jadi tinggal 64MB nggak kebayang donk betapa lamanya, pake memory 128MB aja udah lama, wuahhhh dalam hati cuma berdoa Ya Tuhan tolong beri Lisa kesabaran, dan ternyata bener2 sabar biasanya udah naik pitam loh mungkin berkat ret2 kali ya masih terbawa pulang, lalu pas sudah benar kompienya eh Internetnya down, jadi nggak bisa connect ke Yahoo, wuahhh benar2 Tuhan sedang menguji kesabaran Lisa. Sekali lagi Lisa minta ama Tuhan supaya kasih kesabaran dan sampe sore baru bisa connect ke Internet, tapi baru mau ketik jemputan sudah menunggu di bawah, jadi nggak bisa sharing deh. Makanya siangnya Lisa kirim e-mail ke mams minta tolong sampaikan salam Lisa buat kampung SM, karena nanti dikira Lisa tidak muncul2 dari permukaan kampung SM semenjak ikut ret2 dan dikiranya Lisa sudah berubah lagi wuahhhh bisa repot nih, makanya buru2 aja pake e-mail kantor langsung kirim e-mail ke mams, Thanks ya mams.

Nah sekarang Lisa mau Sharing tentang Ret2 kemarin, berhubung cerita dari F1 (Fenny) dan F2 (Cisca) sudah lengkap banget, dan VM juga berharap agar cerita dari setiap orang berbeda, makanya Lisa cuma sharing yang berdasarkan pengalaman Lisa aja waktu mau pergi Ret2 sampai pulang Ret2.

Sebenarnya Lisa nggak ada niat untuk pergi Ret2, waktu VM mengirimkan pengumuman tentang Ret2 di Milis, Lisa nggak gitu tanggepin, sampe email Cisca yang ngajakin untuk ikut Ret2 terus e-mail Fenny yang ingin ikut Ret2 dan menyusul email Juju yang juga ingin ikut Ret2. Tapi pas sampe dirumah email2 kalian semuanya terbayang dipikiran Lisa dan masih teringat-ingat kata demi kata di pikiran Lisa, lalu ada suara yang membisikan ke telingga Lisa supaya Lisa harus ikut ret2 ini. Tapi semuanya itu Lisa Gubris dan tidak Lisa tanggepin mungkin hanya keinginan sesaat karena pas ret2 terakhir beberapa tahun yang lalu Lisa pernah bilang dalam hati bahwa ini merupakan Ret2 Lisa yang terakhir makanya pas Pengumuman Ret2 yang diberikan VM dan ajakan Cisca, Fenny dan Juju via e-mail tidak begitu Lisa tanggepin. Tapi semuanya itu nggak bisa Lisa lupain dan Lisa buang dari pikirina Lisa, sampe malamnya dimobil Lisa sempat kirim SMS ke Fenny menanyakan soal Ret2 tersebut, dan Fenny bilang bahwa dia akan kirim email yang dari VM ke Lisa tentang Ret2 itu, di SMS itu Lisa tidak mengiyakan untuk ikut atau nggak. Lalu pas email dari Fenny forward-an email VM Lisa terima, tetap aja Lisa cuma baca sekilas dan sampe2 Lisa tidak tau kalau Ret2 itu tema nya apa dan untuk apa, karena Lisa berpikir untuk tidak ikut, kesatu karena sudah berjanji untuk tidak ikut ret2 lagi, dan juga kedua dananya tidak ada. Tapi setiap hari Lisa selalu dibayangin oleh Ret2 itu dari setiap hari, setiap menit dan setiap kali Lisa membaca e-mail kampung SM, yang ada dipikiran Lisa cuma Ret2 dan juga bisikan2 yang meminta Lisa untuk ikut Ret2 itu.

Lalu Lisa berdoa sama Tuhan jika memang Tuhan menginginkan Lisa untuk ikut Ret2 tolong luruskan jalan Lisa hingga Lisa bisa ikut Ret2 itu. Dan Puji Tuhan, jalan Lisa benar2 diluruskan dari hati yang selalu menolak sampe dana yang disediakan oleh Tuhan, walaupun dana tersebut didapat dari pinjam loh, tapi itu semua merupakan jalan dari Tuhan, Maka Lisa putuskan untuk ikut Ret2 bersama F1, F2 dan F3 sehingga terbentuklah F4.

Pas waktunya tiba Lisa masih saja dihantui rasa males untuk berangkat Ret2 dan ketika Lisa tanya ke Fenny, Cisca dan Juju waktu di Kosambi pas mau jalan Ret2, ternyata mereka juga sama ada rasa males untuk pergi Ret2, sampai pas melihat peserta Ret2 ternyata Ibu2 dan Bapak2 semuanya, kita2 sempat berpikir bahwa kita salah masuk Ret2 mungkin ini khusus orang tua jadi nggak ada anak mudanya, dan kita juga sempat bilang wuah usulnya VM bener2 gawat (sorry loh VM). Tapi ya apa boleh buat kita memang harus berangkat. Dan akhirnya berangkat lah Lisa pergi Ret2 yang tidak tau pergi Ret2 itu untuk apa dan apa tema itu Ret2.

Sampai waktu tiba ditempat ret2 dan pas acara pembukaan dimulai yaitu Fellowship (sorry Lisa tidak menceritakan perjalanan pada waktu pergi Ret2 karena sudah diceritakan sama Fenny dan Cisca), Lisa masih tidak tau apa sih tema Ret2 ini, sampai acara Misa pembukaan dimulai Lisa sempat membaca sepanduk yang ada di Altar yang bertuliskan "Pulihkan Kami ya Tuhan" nah Lisa baru tau deh tema Ret2 itu. Dan Lisa masih sempat berpikir apa yang harus dipulihkan, tapi sambil berpikir Lisa tetap jalanin aja sampai Misa selesai lalu Makan malam, dan ini memang yang ditunggu karena perut laper banget karena juga dari siang kita semua tidak dapat makan.

Setelah makan acara Session pertama dimulai yang dibawakan oleh Bp. Christo, yaitu tentang Luka Batin (LB) apa aja Luka Batin itu, disebabkan oleh apa Luka Batin itu dan bagaimana cara mengatasinya. Dari situ Lisa baru tau bahwa Ret2 ini adalah Penyembuhan Luka Batin, lalu Lisa berpikir, Perasaan nggak ada Luka batin deh, tapi Lisa tetap aja ikutin tuh acara walaupun mata ngantuk2. Dan pas dijelaskan luka batin itu apa saja dan apa penyebabnya, langsung mata Lisa segar dan Lisa sempat catat walaupun hanya sedikit, dan Lisa sadar bahwa selama ini Lisa udah menyimpan Luka Batin yang begitu dalam dan hampir semua Luka Batin yang telah dijelaskan oleh Bp. Christo itu ada di diri Lisa semuanya, dan yang paling berat adalah Pendendam dan sulit untuk memaafkan orang lain apalagi kalau sudah disakiti. Pas waktu malamnya sebelum Lisa tidur, Lisa sempat bilang ke teman2 kalau semua Luka batin itu ada didiri Lisa, Mereka juga ada yang sempat kaget loh.

Lalu keesokan harinya pas acara doa pagi sebelum makan pagi, kita diajarkan untuk berdoa Yesus, dari situ Lisa berdoa untuk pasrah dan minta sama Tuhan untuk menyembuhkan LB yang Lisa miliki terutama dendam dan sulit memaafkan orang lain, ini memang yang Lisa inginkan karena selama ini sudah belajar sekian tahun tapi sulit untuk melakukannya dan menghilangkan dari pikiran orang2 yang telah menyakiti Lisa.

Sampai acara session berikutnya dan sampai akhirnya acara puncak yaitu malam hari Lisa masih tetap berpasrah apalagi pas acara pentatahan sakramen Maha Kudus di altar. Dan waktu acara puncak itu lah kita sebelumnya puji2an sampai Halleluya dimana semua bahasa roh keluar dengan kerasnya dan yang tidak Lisa sadari bahwa saat itu bahasa Roh yang dahulu pernah Lisa dapat waktu SHB dalam Roh, dan sempat Lisa tidak gunakan karena memang Lisa nggak ingin mendapatkan bahasa Roh tersebut, tapi pas malam itu entah kenapa keluar sendiri dari mulut Lisa sehingga sulit Lisa kendalikan, sampai Lisa berpikir apa benar ini bahasa Roh atau bukan tapi Tuhan meyakinkan Lisa dengan mendengarkan bahasa Roh yang keluar dari seorang Bapak, bahwa itu memang benar, dan memang sulit untuk dikendalikan, ingin rasanya waktu itu Lisa hentikan tapi tetap aja nggak bisa, sampai akhirnya berhenti dengan sendirinya.

Lalu setelah itu saat hening, mulai lah Lisa untuk berpasrah diri agar Tuhan menjamah dan menyembuhkan LB Lisa. Dan Romo mulai mengingkatkan tentang dosa2 kita dari yang didalam kandungan telah ditolak oleh orang tua, disini didalam hati Lisa katakan bahwa Lisa bukanlah anak yang ditolak oleh orang tua tapi memang orang tua menginginkan Lisa dan pas saat Lisa lahirpun kedua orang tua Lisa senangnya minta ampun. Lalu masalah2 yang kita hadapi dengan orang tua, atau orang tua yang telah menyakiti kita dan kita telah menyakiti orang tua, disini juga Lisa berpikir dalam hati bahwa Lisa tidak pernah ada masalah dengan orang tua atau keluarga, dan kadang memang ada tapi Lisa nggak pernah dendam dan tidak pernah Lisa masukan dalam hati, dan selalu Lisa lupakan begitu saja karena Lisa berpikir itu adalah orang tua kita yang telah mengandung kita didalam perut selama 9 bulan lebih, melahirkan kita dan juga membesarkan kita, kenapa kita harus dendam atau marah sama mereka.

Lalu Romo juga mengingatkan tentang orang2 atau teman2 yang telah menyakiti kita dan yang telah kita benci sampai saat ini, dari sinilah air mata Lisa mulai mengalir deras, sampai nggak tertahankan, semua orang & teman2 yang telah menyakiti Lisa dan yang paling Lisa benci, semuanya keluar dipikiran Lisa namanya satu persatu juga wajahnya satu persatu. Dari situ Lisa mohon ampun dan minta sama Tuhan supaya mau mengajarkan Lisa untuk mengampuni mereka yang telah menyakiti Lisa dan mau belajar jika orang lain menyakiti hati kita janganlah kita balas dengan menyakitinya sebab Tuhan sendiri maha pengampun sampai rela wafat di Salib untuk menebus dosa2 kita. Disitulah Lisa melihat Tuhan membuka tangannya untuk Lisa supaya masuk kedalam pelukannya disini Lisa benar2 nggak bisa menahan air mata Lisa yang keluar dengan sendirinya, Lalu salah seorang team pendoa datang ke Lisa dan mendoakan & memeluk Lisa dan dia meminta Lisa untuk mengatakan siapa aja yang telah menyakiti hati Lisa sehingga Lisa sulit memaafkan mereka, Lisa katakan aja bahwa banyak dan dia minta supaya Lisa harus bisa mengampuni mereka dan dia juga minta supaya Lisa menatap wajahnya dan dia mengatakan bahwa Tuhan mengasihi Lisa dan mengampuni Lisa, jadi Lisa harus mengampuni mereka. Dan akhirnya Lisa nangis lagi dipelukan dia, tapi rasanya damai banget karena Lisa sudah lepas semuanya, beban Lisa, kebencian Lisa, semuanya Lisa pasrahkan sama Tuhan. Lalu setelah itu kita saling maaf2 an antara sesama F4 kita berpelukan satu sama lainnya sambil nangis. Setelah itu hati kita damai banget apalagi setelah Pentatahan Sakramen Maha Kudus itu diarak dan dikelilingi kekita lalu diletakan diatas kepala kita satu persatu sambil kita diurapi dan didoakan, damai yang kita terima semakin bertambah.

Disinilah Lisa berterima kasih sama Tuhan karena telah menuntun Lisa untuk ikut ret2 ini, dari awal hingga acara Ret2 berakhir yaitu Misa penutupan dan saat yang lain memberikan kesaksian, bulu2 ditangan Lisa seperti berdiri, apalagi Pas saat seorang Ibu yang bersaksi tentang anaknya yang telah di Aborsi benar loh kata Fenny bahwa Ibu itu memandang ke kita waktu dia meminta supaya kita yang muda2 jangan pernah mengaborsi anak. Dan juga seorang Bapak yang dikelilingi oleh Setan. Lisa berterima kasih karena LB yang Lisa alami tidak seberat mereka, sehingga harus mengalami kejadian2 yang aneh saat itu. Memang Lisa sulit memaafkan orang yang telah menyakiti hati Lisa dan juga dendam terhadap mereka, tetapi sebelumnya Lisa belajar dan berusaha untuk memaafkan orang yang menyakiti hati Lisa walaupun sulit, sampai Lisa terbawa dalam Ret2 ini.

Sekali lagi Lisa mau mengucap Syukur sama Tuhan yang telah memperbolehkan Lisa mengenal kampung SM, teman2nya yang begitu baik dan terbuka satu sama lain, juga para Bruder yang telah membentuk kampung SM, dan mams and paps yang mau membimbing kita, walaupun dahulunya kita tidak mengenal satu sama lain hanya lewat e-mail saja, tapi setelah kita ketemu, kita semuanya seperti saudara saja.

Terima kasih buat Fenny, Cisca dan Juju (kelompok F4 ditambah Lisa hehehehe.... yang terbentuk berkat Ret2), juga buat VM dan teman2 lainnya, juga mams, paps dan Bruder yang telah mendukung kita2 untuk ikut Ret2 Penyembuhan LB ini.

Itu aja yang Lisa bisa berikan oleh2 buat kampung SM hasil dari Ret2 di Bukit Hermon-Puncak.

Salam Damai Kristus untuk semuanya

-Lisa-

Hi warga kampung SM semua ... apa kabar ?? Gimana keadaan kampung selama kita tinggalin ... apalagi hansipnya ikutan retret heheuhuehuhue .....Sekarang Fenny mau kasih oleh2 cerita nih, abis udah ditagih ama VM sih :-P, tapi ngak janji deh sampe 5 halaman heheheh ...

Begini ceritanya .. ( kayak kismis di RCTI aja hahahahahah ..... )

 

18 October

Yang ikutan retret, Fenny, Lisa, Siska dan Juju .. ( F4 kali yeeee .. Female 4 hahahaha ... )

Retret Pemulihan di Bukit Hermon, Puncak, dari tgl 18-20 October.

Kita berangkat dari Jakarta pk. 12 lewat ( molor dari jadwal hehehe ...).

Namun ada sedikit gangguan, bis yang kita naiki mengalami pecah ban di jalan. Pertama masih bisa jalan perlahan2 , tapi ternyata meletus di jalan tol, semua penumpang jerit2 minta supir untuk stop ( apalagi Lisa dan Juju yang kelihatannya teriakannya paling keceng hehehehe, kalo Siska ikutan jerit ngak ?? Fenny sih ngak heheh .... ). Dan akhirnya supir memberhentikan bis pada tempat yang aman dan sejuk, segera para lelaki ( cuman 3 seh lakinya, yang lain ibu2 semua, yang muda cuman kita yaaaa :-P ) membantu supir untuk menggantikan ban.

Thanks God, kita semua ngak apa-apa, Tuhan pasti menjaga kita selama perjalanan hingga selamat sampe tujuan. Untung pintu belakang bis dibuka, jadi seorang Oom dibelakang bisa mendengar bahwa bannya meletus, kalo ngak ... wah ngak tau deh ...

 

Akhirnya kita telat sampe Puncak  ..., kira2 jam 4 lewat. Rombongan yang lain sudah pada nyampe. Malah udah ada yang mandi dan udah rapi. Setelah ambil kunci kamar, kita segera masuk kamar, wuiihhh kamarnya bagus lho, kayak di hotel ( pantes mahal yaaaa hahahah ... ). Kita ngak sempet mandi ( tapi sempet diguyur hujan sih heheh ... lumayan khan ... ) hanya sempat cuci muka, karena harus segera ngumpul jam 16.30 untuk fellowship. Disana kita berkenalan dengan yang lain, puji2an, bermain, dsb. ( padahal kita udah laper banget yaaa .. :-P, cuman makan pagi doank .. ). Abis fellowship kita mengikuti Misa pembukaan yang dipimpin oleh Romo John Leffeuw. Setelah Misa kita makan malam ( akhirnya .... heheh ..duh lezatnya, apalagi setelah kita puasa setengah hari hahaha ... )

Abis makan kita dikasih pengajaran mengenai Luka Batin. Definisi Luka Batin, ciri2 orang yang LB, apa yang menyebabkan LB, bagaimana menyembuhkan LB, dsb. ( mungkin Juju nanti akan menceritakan kepada kita, apa aja isi pengajaran itu, soalnya Juju yang mencatat paling lengkap, ya kan Ju .. ). Bahwa tubuh kita ini terdiri dari fisik, jiwa dan roh. Dokter fisik dan jiwa memang ada, tapi dokter roh tidak ada. LB berarti roh kita yang terluka, yang bisa menyembuhkan hanya Tuhan. Ini bertujuan supaya kita mengerti tentang LB, dan nanti saat pulang kita menjadi manusia baru. Kalo kata Romo, saat kesini muka kita kayak pepaya bonyok, nanti pulang wajah kita harus seperti semangka bangkok hehehe ...

Setelah itu kita dipersilahkan kembali ke kamar masing2 untuk istirahat. Tapi kita bukannya istirahat malah ngobrol sampe pagi heheh ... kita buka-bukaan ... eittsss ... bukan buka-bukaan baju lho, tapi kita saling cerita dan sharing, pokoknya sejujur2nya deh, ya kan girls heheheh ....

Tapi ternyata di aula .... ada puji2an semalam suntuk .. entah kelompok darimana ... mereka bernyanyi dan nge-band sampe pagi .. gilee juga ... tapi katanya keren abis ... sayang yaa kita ngak lihat ...

 

Oh ya, ada di hari pertama ini, Lisa telah melihat VM versi Indonesia heheheh ..

Begini, selama ini kan kita selalu penasaran ama wajahnya VM, jadinya hanya bisa menerka2 ...

Entah gimana awal mulanya, tiba2 Lisa bilang bahwa dia membayangkan kalo wajah VM tuh mirip salah satu pemain musik dalam retret itu. Orangnya putih dan cute banget hehehe ...

Tapi VM jangan kegeeran dulu yeee ..., kalo ternyata nanti kamu lebih cute dari dia sih ya boleh2 aja kamu GR,  jangan salahkan kita yaaaaa .... hahahahaha .... becanda deh VM ...

Lumayan lho, untuk mengurangi ketegangan selama retret. Setiap si dia lewat .. kita selalu bilang ... eh ada VM ... hahahah ...

 

19 October

Yang pertama bangun dan mandi adalah si Lisa, abis itu Siska, Fenny dan terakhir Juju. Jam 7 kita udah disuruh ngumpul untuk doa pagi. Kita diajarkan Doa Yesus. Setelah itu kita makan pagi, lalu pengajaran mengenai LB dilanjutkan sampe jam 1, lalu kita makan siang. Abis makan siang kita boleh istirahat sampe jam 5. Tapi bukannya langsung istirahat, kita malah foto2 heheh... abis tempatnya bagus sekali sih ..., sayang kalo ngak ada kenang2an ... akhirnya kita balik ke kamr sekitar jam 14.30 ... abis cuci muka kita semua langsung terlelap.

Jam 5 kita semua udah ngumpul di aula, untuk mengikuti pengajaran dari Romo, ini sekaligus untuk persiapan acara puncaknya nanti malam. Setelah makan malam, kita siap2 untuk acara puncak dari retret ini yaitu pengakuan dosa, pelepasan, pembasuhan kaki dan Adorasi.

Pada saat inilah ... Fenny melihat hal2 yang luar biasa. Untuk Fenny pribadi, Fenny tidak merasakan apa-apa, tapi Fenny hanya merasa terharu bahwa begitu banyak orang2 yang pasrah kepada Tuhan, benar2 membutuhkan Tuhan, benar2 ingin disembuhkan, dsb. Terlihat sekali para peserta begitu merindukan jamahan Tuhan.

Awalnya, kita diminta mengaku dosa, minta ampun atas segala dosa kita sama Tuhan, dan dengan syarat kita juga harus mengampuni kesalahan orang lain. Romo bilang kalo kita belum bisa mengampuni orang lain, kita seharusnya malu untuk berdoa Bapa Kami. Bagaimana Tuhan mau mengampuni kita, kalo kita sendiri tidak mau mengampuni orang lain. Setelah ini terjadilah pelepasan ...

Terus terang, Fenny agak sedikit takut dan tidak bisa konsentrasi pada saat pelepasan, karena begitu banyak orang2 yang menangis, bahkan berteriak2, muntah2, sampe ada yang menendang-nendang ... dan harus dipegang oleh beberapa team pendoa. Kemudian dilanjutkan dengan Adorasi. Ini juga merupakan saat2 yang indah, dimana Tuhan berkenan menghampiri kita satu persatu. Betapa sebenernya kita tak layak di hadapan Tuhan, bagaimana mungkin Tuhan kita yang adalah Raja Segala Raja menghampiri kita yang penuh dosa ini. Tapi Tuhan begitu Maha Pengasih. Dia jamah kita satu persatu, Dia sembuhkan, Tuhan sungguh Maha Pengampun.

Oh ya pembasuhan kaki disini adalah simbol bahwa kita diminta mau membasuh kaki orang yang pernah kita sakiti. Membasuh kakinya dengan penuh kerendahan hati.

 

Setelah semuanya selesai, kita diajak untuk bergembira. Kita bernyanyi dan mengelilingi api unggun. tapi karena kita udah cape ... kita cuman sebentar ngikutin acaranya, terus balik ke kamar. Lagi2 bukannya tidur tapi ngobrol hehehe ... sampe pagi.

Padahal waktu pengajaran, mata kita udah ngak kuat untuk melek yaaa, si Lisa sampe nyari korek api untuk ngeganjel matanya hehehe ...

 

20 October

Kita bangunnya kesiangan. Akhirnya buru2 mandi dan ngumpul jam 7. Pagi ini kita diajarkan untuk Lectio Devina ( bener ngak sih nulis nya ??? ... ). Setelah itu makan pagi, dan acara dilanjutkan dengan tanya jawab. Kemudian makan siang, Misa Penutup dan kesaksian. Ada seorang ibu muda yang kesaksian, yang bikin Fenny ikut2 meneteskan air mata. Semalam saat pelepasan Fenny lihat dia memang benar2  ...ehhmm ... ( duh .. entah gimana ngomongnya nih ... ), pokoknya dia itu sampe nangis2, muntah2, memberontak, menendang2 ..., heboh ..., sampe dipegangin 5 sampe 6 pendoa.

Saat kesaksian dia bercerita, bahwa dia pernah mengugurkan anaknya. Dia bilang, biarpun secara fisik anak yang digugurkan sudah keluar dari tubuhnya, namun secara roh .. anak itu masih tinggal dalam rahimnya. Semalam dia melihat Tuhan Yesus menggendong anak2nya yang pernah ia gugurkan. Dia bilang, untuk adik2 yang masih muda, jangan pernah kita mengugurkan anak yang ada di dalam rahim kita.  ( eh kalian lihat ngak, matanya menuju ke kita ya  :-)

Ada lagi seorang bapak yang bersaksi bahwa malam itu dia dikelilingi oleh 4 orang berkaos singlet, celana pendek, lidahnya hitam, bercabang dan hendak menjilat dia. Untung dia cepat didoakan oleh pendoa. Dan saat adorasi, saat tubuh Yesus berada diatas kepalanya, dia merasakan hawa panas mengaliri tubuhnya.

Yang lain bersaksi bahwa malam itu dia selalu dibayang2i wajah kakaknya. Ternyata dia memang berselisih dengan kakaknya. Mudah2an sepulang dari sini Bapak itu akan segera mencari kakaknya, minta maaf dan berdamai dengannya :-)

Ngak ketinggalan Pak Kristovani ( yang memberikan pengajaran ) juga bersaksi, dia bilang, pada saat pelepasan awalnya dia hanya mau mendoakan beberapa orang saja ( mungkin karena waktu ), tapi dia seakan2 mendapat bisikan bahwa dia harus mendoakan setiap peserta yang hadir satu persatu. Dan dia bilang pada saat didoakan seakan2 para peserta menjelma jadi malaikat hehehe ...

 

Abis itu kita siap2 untuk pulang ke Jakarta. Sebenernya masih pengen lama2 disana, tapi kita harus pulang :-(

Dan kita selamat sampe di Jakarta jam 6 sore.

 

Terakhir Fenny mau bilang, bahwa Fenny bersyukur banget bisa ikutan retret ini. Thanks God, Fenny percaya, bahwa Tuhan yang menuntun Fenny untuk ikut. Seperti yang Romo bilang, Tuhan sudah memilih kita semua yang ikutan retret. Terima kasih Fenny boleh mengalami semuanya.

Terima kasih buat memberitahukan Fenny untuk ikutan retret ini  ( Fenny lupa heheh ... mungkin VM, mungkin mami Sugi ?? heheh ... ).

Siska, thanks kita udah dijemput, thanks untuk cerita2nya :-P

Juju, makasih juga, ternyata elu tuh lucu banget yaaa, pokoknya ada Juju jadi rame banget deh, ketawa mulu, sampe pipi Fenny tuh pegel lho .... , thanks juga untuk sharingnya ...

Lisa, thanks banget sharing2nya ..., bocoran2nya :-P heheheh ...

Girls, I love you all ...

Fenny pasti selalu merindukan kita bisa pergi sama2 seperti ini lagi ....

 

Pheeewwww .... lega, akhirnya selesai juga cerita Fenny, jadinya berapa halaman nih ?? heheh ...

VM, hutang Fenny lunas yaaaa ... :-)

Mungkin teman2 yang juga mau menceritakan pengalaman retret ini versi mereka :-), tolong dilengkapi dan dikoreksi yaaa kalo ada yang kurang dan salah ...

Sampe ketemu di acara selanjutnya ..

 

salam paling manis,

Fenny

 

Retret Pemulihan 18-20 Oktober 2002

Bukit Hermon Puncak

 

Hari Pertama

Perasaan JJ waktu mau ikutan retret ini males luar biasa, rasanya bener2 ga ada niat deh. Tapi yah karena udah bayar terpaksa deh, haha Emang kalo mau ikut retret, pasti ada aja godaannya!

 Waktu pertama kali berangkat aja, bus nya dateng telat banget, terus pas di jalan, bus yang dinaikin JJ ban nya pecah, wah bener2 nih godaannya.

Tapi, karena kita2 emang udah dipilih untuk ikut retret yah Tuhan selalu beserta kita.

Jadinya kami rombongan 1 bus dateng terlambat deh, acaranya mulai jam 5, kita nyampe kira2 setengah jam sebelumnya, jadi nyampe cepet2 siap2 lagi deh, ga sempet ngapa2in.  

Acara dimulai dengan fellowship untuk memecahkan suasana dan saling kenal. Lalu dilanjutkan dengan misa pembukaan yang dipimpin oleh Romo John Lefteuw. Setelah itu makan malam dan dilanjutkan dengan sesi luka batin oleh Bpk Christovani. Akhirnya malamnya kami doa malam bersama dan tidur.

Setelah kami berempat ke kamar (JJ, Fenny, Lisa, Cisca) ga langsung tidur, melainkan kita sharing2 dulu sebelum tidur, isi sharingnya sih ga boleh tau la yaow rahasia ber4 yah!

 

 Hari Kedua,

 JJ bangun dengan perasaan segar, udah mulai kerasan nih disini (dalem hati).

Lalu pagi2 dimulai dengan Doa Yesus, lalu dilanjutkan  dengan sesi luka batin dan pembebasan roh jahat (deliverance) oleh Bpk Christovani dan pembebasan ikatan dosa oleh Romo John Lefteuw. Hmm sesi nya ngantukin! Sstt JJ sempet ketiduran saking ngantuknya. Hehe

 Sampe makan malam acaranya cuma session doank, nah, setelah makan malam itulah puncak acara yang sebenarnya dimulai.

Sebenernya sebelum acara itu (pas ngebaca jadwal), perasaan JJ agak takut, ga tau kenapa. Dan masih ada rasa gengsi, ga mau basuh kaki ah

Tapi, pas acara dimulai, pertama kali dengan pentahtaan sakramen maha kudus, wah perasaan JJ tuh kacau balau, campur aduk jadi 1, ga tau apaan. Dan pas sakramen maha kudus datang diiringi dengan lagu, mulailah badan JJ tuh goyang2, dan itu bukan JJ yang goyangin karena waktu JJ mau stop, eh badan JJ goyang lagi. Ya udah, JJ percaya itu adalah Roh Kudus JJ yang bergoyang untuk Tuhan, jadi JJ pasrahin aja.

Lalu, entah mengapa, hati JJ tuh sedih banget, air mata mulai keluar dan ga bisa JJ tahan. Lalu ada pendoa yang membantu untuk mengeluarkan roh kekesalan, roh kebencian, roh kesedihan, roh dendam, roh amarah dalam diri JJ dan JJ tuh bener2 ngerasa kalo roh2 itu bener2 keluar melalui tangisan JJ yang makin menjadi2. Oh ya, sambil nangis itu JJ juga merasakan sengatan listrik dari tangan dan kaki. Dan setelah itu JJ bener2 merasakan kelegaan yang luar biasa, seakan2 beban JJ tuh diangkat oleh Tuhan, akhirnya JJ didoakan dan resting in the spirit. Dan sengatan2 listrik itu masih saja ada dalam diri JJ, JJ ga tau apa itu, JJ ga bisa bedain Roh Kudus dan Roh lainnya, JJ takut, jadi JJ doa Bapa Kami dan Salam Maria aja supaya pikiran JJ tetep konsen ke Tuhan. Akhirnya sengatan itu makin lama makin ilang dan akhirnya JJ tenang kembali dan bangun kembali.

 

Lalu pas mulai pembasuhan kaki, JJ mulai ngerasain lagi aliran listrik itu menjalari diri JJ lagi dan yang kali ini lebih dahsyat, karena bukan cuma di tangan dan kaki, tapi juga di mata dan perut, seakan2 perut JJ kaya ditekan oleh sesuatu. Aduh menderita banget deh, JJ cuma bisa doa aja, dan emang sih saat ini JJ tuh keras kepala, nahan2 ga mau jatuh, padahal kepala tuh udah pusing hampir ga sadar. JJ ga tau kenapa, tapi JJ takut, JJ ga mau jatuh lagi. Dan karena pada saat itu pembasuhan kaki, jadi ga ada pendoa yang bantuin JJ, wah bener2 sendiri deh! Yah, JJ cuma duduk aja, nahan ga jatuh sambil doa Bapa Kami dan Salam Maria, akhirnya makin lama JJ makin sadar dan aliran listrik itu makin lama makin ilang. Dan pas ada 1 orang pendoa, di dekat JJ, ya udah JJ deketin dia dan tanya ke dia. Dan dia mengatakan bahwa Tuhan sedang bekerja dalam diri saya, masuk melalui tangan JJ, dan Dia mau memakai tangan JJ untuk memberkati orang. Wah .. tersanjung deh. J

Lalu dia bertanya apa JJ sudah basuh kaki? Dan JJ bilang belom, dan tiba2 ada rasa rindu untuk melakukannya. Semua keras kepala hilang dan bener2 JJ tuh merendahkan diri di hadapan Tuhan. Dan setelah JJ basuh kaki itu JJ bener2 lega banget dan bener2 merasakan bahwa Tuhan bener2 sayang sama JJ.

Acara dilanjutkan dengan pentahtaan sakramen maha kudus untuk masing2 orang. Dan pada saat ini perasaan takut dalam diri JJ sudah hilang dan sudah normal kembali. Tapi memang pada saat tubuh kristus ada di atas kepala JJ, ada rasa takut tapi sedikit. Dan saat itu badan JJ sudah hampir jatuh, tapi JJ tahan. Lalu pada saat Tuhan menjamah melalui Bpk Christovani, JJ ga bisa nahan lagi, akhirnya JJ resting lagi, tapi tidak manifestasi.

Malamnya acara dilanjutkan dengan api unggun, wah pas acara ini JJ udah semangat 45 lagi, udah doyan makan, dan mulai ngobrol2 dengan peserta retret lainnya, kenalan ama VM indo disini loh!

 Malemnya, seperti malam sebelumnya, kita membuat diskusi sendiri, isinya  tentu saja rahasia donk, hehe.. Rame banget loh sampe jam 1an kali yah! Dan akhirnya kami semua tertidur.

Acara pagi hari dimulai dengan lectio divina, yaitu membaca ayat di kitab suci secara berulang2 sampai meresap di hati, kalau sudah mahir bisa sampai kontemplasi loh. Lalu siangnya dimulai dengan misa penutup oleh Romo John Lefteuw dan ditutup dengan kesaksian beberapa orang yang mau bersaksi. Dan setelah makan siang, dan membereskan segalanya, kami meninggalkan tempat retret yang indah dengan membawa kenangan. Banyak yang ga pengen pulang loh, keenakan di tempat retret, hehe.. siapa yah?

Akhirnya kita semua pulang dengan membawa damai dan melepaskan beban2 yang ada di pundak kami. Pokoknya happy ending deh!

 

JUJU

 

 Alow teman2x semua,

Saya mau sharing retret yang saya ikutin baru2x ini, siapa tau aja kalian jadi tertarik untuk ikutan, iya ga?

Tapi, sharing ini saya harapkan sifatnya tertutup aja yah, buat member aja, jangan sampe keluar, malu booo! :)

Sharing ini akan saya buat berseri (3 seri), karena kalo sekaligus takut yang baca bosen, kebanyakan.

 

Sebelum Retret

JJ udah dibaptis lumayan lama (rahasia yah), tapi dulu sekali pernah ikutan PD dan ga suka ama gitu2x an, terutama bahasa roh, wah anti banget deh. Setelah itu ga pernah deh JJ ikutan ama yang namanya PD, kalo bisa mah dihindarin.

Dulu malahan JJ juga pernah ikutan retret luka batin yang diadain sama mudika JJ, dan pas sebelum berangkat doa, dan di akhir doa ada bahasa roh, dalam hati JJ udah mikir, aduh JJ nyesel nih ikutan retret ini, kok ada gitu2x annya yah. Tapi JJ tetep pergi retret kok.

Sebenernya JJ ikutan retret Tumpang ini banyak halangannya loh, pertama bentrok ama raker organisasi JJ, tapi itu udah bisa diatasin karena ada temen2x JJ yang pulang cepet. Lalu yang paling fatal adalah retret ini bentrok ama isi KRRS JJ, gileee kalo gagal resikonya JJ ga kul 1 semester loh.

Jadwal JJ isi KRRS tuh tgl 31 Juli, nah loh, bentrok kan ama retret. Tapi berkat doa JJ didenger ama Tuhan, akhirnya JJ udah pasrah aja tuh bisa apa nggak JJ suruh temen JJ yang isiin KRRS, dan ternyata berhasil, hore. Tuhan emang maha pengasih, penyayang, adil, dan mahatau, mua2x deh.

Ya udah, JJ sih nekat aja berangkat retret dengan resiko itu, dengan bener2x berserah deh, haha J

 

Minggu, 28 Juli

Jam 12 JJ udah ada di Atma ngumpul, ga kenal siapa2 disono, akhirnya JJ milih bengong aja deh sambil ngeliatin atlit tekwondo yang lagi berlatih, lumayan juga ada pemandangan J

Akhirnya setelah menunggu lama banget, jam 2 kita berangkat dari Atma. Sebelum perjalanan kita semua doa rosario dulu supaya diberkati oleh Bunda Maria.

Malamnya kami semua bermalam di bus tercinta J

 

Senin, 29 Juli

Akhirnya setelah semalaman perjalanan kami sampai di Tumpang, dan JJ sangat terkesan dengan pemandangan disono, bagus bener. Nuansanya tuh bener2x enak, pas banget buat retret.

Dan kami tuh datengnya masih kepagian (jam 9), karena masih banyak rombongan yang belom dateng, antara lain rombongan dari Surabaya yang emang setiap taonnya tuh mendominasi (paling banyak). Ada banyak sekali yang dateng, dari Jakarta, Bogor, Bandung, Solo, Banjarmasin, Surabaya, dll.

Sore jam 5 kami mulai retret kami dengan misa pembukaan, abis itu kita bersantap malam deh, lalu ada acara perkenalan dan doa malem.

 

Selasa, 30 Juli

Setelah perjalanan yang melelahkan, kami diharuskan bangun jam 5 pagi, kebayang ga? Cape banget, tapi harus bangun pagi soalnya berebutan mandi, di asramanya JJ tuh ada 150an orang lebih padahal kamar madinya cuma 24, rebutan deh, hehe

Abis itu kita semua ngumpul di aula untuk olahraga supaya ga dingin, gileee pagi2x disono dingin benerrr . Olahraganya sih cuma nyanyi2x aja sambil gerak badan, tapi lumayan lah buat angetin badan.

Abis itu JJ dikenalin nih sama yang namanya Doa Yesus, padahal seumur2x JJ belom pernah tau Doa Yesus, ternyata doanya tuh cuma bilang Yesus seiring nafas kita, kaya gitu terus sekitar 45 menit, ngantuk deh Temen2x JJ ada yang ketiduran juga, tapi puji Tuhan JJ ga ketiduran, cuma susah bener konsentrasi.

Lalu acara dilanjutkan dengan sesi2x, nah disini kami dibagi 2 kelompok besar, yang belom pernah ikut retret awal maupun SHB, dan yang sudah pernah mengikuti retret awal atau SHB. Nah, JJ masuk kelompok yang belom, hehe. Masih baru banget nih!

Lalu ditengah2x sesi ada acara baru lagi nih buat JJ, kacian yah JJ baru semuanya J, namanya tuh Lexio Divina, pada tau ga apa itu? Nah, di acara ini, kita tuh kaya meditasi dengan kitab suci, jadi kita cuma baca 1 perikop aja, terus diresapi maknanya.

Oh ya, disini kita pasti misa tiap hari loh, abis misa kita adorasi, khusuk banget nih adorasinya. Disini banyak yang teriak2x loh, banyak yang menjerit, nangis, resting, dll deh. Nah, JJ sih fine2x aja J Kayanya di retret yang JJ ikut ini, kebanyakan yang bermasalah tuh cowonya deh. Malahan kaum hawanya (temen2x JJ) ada yang protes, kok Sakramen Maha Kudusnya lamaan di tempat cowo sih? JJ sih ga komen apa2x, cuma dalem ati JJ mikir, ya mungkin itu maunya Tuhan kali, hehe

 

Rabu, 31 Juli

Setelah mandi, olahraga, Doa Yesus, acara dilanjutkan dengan sesi lagi, setelah itu siang2 kita dorasi lagi.

Nah, disini JJ mengalami sesuatu nih. Pas adorasi itu feeling JJ tuh udah takut deh, selama adorasi itu JJ merasa takut ngeliat Sakramen Maha Kudus, rasanya kok JJ bisa ngerasain kuasaNya, lalu sesaat sebelum Sakramen Maha Kudus itu mau dibawa pergi (kira2x 2 menit lah), JJ tuh ngeliat ada salib kecil warna ungu di tengah2x hosti. Sampe hosti itu dibawa, dalem ati JJ ngomong, aduh jangan ditutup dulu, apaan tuh? Salah liat ga ya? aku pengen mastiin! Saat itu JJ udah ga mikir apa2x lagi, ga sempet deh nanya sebelah2x, bengong aja, akhirnya JJ tuh udah nggak mikirin lagi, kirain salah liat atau apalah. Nah, pas sharing kelompok, ada juga yang ngeliat hostinya tuh berwarna mengkilap, nah JJ jadi mikir lagi, jangan2x tadi itu emang bener2x, ya udah JJ keluarin aja di shring itu, tapi sharingnya ga oke sih, ga ada komen apa2x, sampe siang JJ masih penasaran.

Nah, pas istirahat siang, temen sekamar JJ kan baik2x loh, ya udah JJ certain aja ke mereka, dan mereka bilang disyukurin aja, jangan meragukan. Ya udah deh, JJ doa aja bersyukur ama Tuhan.

Lalu setelah itu acara sesi, misa, lexio divina lagi, lalu tidur.

 

Kamis, 1 Agt

Hari ini bisa dibilang acara puncak nih, ada doa pengakuan, lalu satu2x yang mau ngaku dosa, ke kapel.

Lalu sorenya ada doa penyembuhan batin dan basuh kaki, pokoknya hari ini kita tuh bener2x dibersihin deh dari segala dosa dan luka batin kita supaya malemnya kita semua tuh siap untuk menerima pencurahan Roh Kudus.

Oh ya, tambahan nih. Suster2x disono tuh pada punya sabda pengetahuan, dan kita tuh bener2x jadi terbuka deh. Jadi JJ yang tadinya gat au mau ngakuin dosa apa yah, eh diingetin ama Tuhan J

Malemnya acara pencurahan Roh Kudus, kami didoain satu2x, tapi saat itu hati JJ tuh masih bimbang dan ga mau buka hati. JJ ga berserah sepenuhnya ama Tuhan. Tapi JJ pengen dapet bahasa roh, makanya pas pencurahan itu JJ ikutin aja suster yang doain JJ, tapi karena ga buka hati ga dapet apa2x deh. Tapi pas didoain itu JJ berasa ada hawa panas yang masuk ke dalem tubuh JJ.

Yang lain tuh banyak yang resting terus nangis, ada yang dapet karunia menari seperti Daud, keren banget deh! Dia tuh sampe menari naik ke panggung, dan pas ditanyain dia bilang yang menari itu bukan dia. Lalu ada juga yang tertawa2x, teriak2x, dan banyak yang dapet bahasa roh, dll

Lalu, setelah acara itu selesai dikasih waktu buat sharing. Nah, disini ada yang sharing dia tuh resting, lalu dia ngeliat Yesus, dan rohnya dia tuh seperti ditarik ama Yesus.

 

Jumat, 2 Agt

Akhirnya JJ merasa bahwa hari in tuh udah ga seberat kemaren2x, JJ bangun lalu Doa Yesus, dan sesi lagi.

Lalu siangnya, ada acara yang namanya kelompok minat, nah kita disuruh milih mau ikutan PD atau Sel. JJ milih PD aja deh, abisnya kalo Sel ga PD deh, 1 kelompok Cuma beberapa orang aja sih.

Nah, pas PD ini, JJ tuh pengen deh buka hati buat Tuhan, abisnya ngeliat pengalaman kemaren2x ga ada yang kenapa2x, hehe (sebenernya JJ ga pede kali yah)

Nah, pas JJ tuh bener2x buka hati buat Tuhan, dan dalem hati JJ bilang gini (kira2x) : Aku menyerahkan diriku padaMu Tuhan, terserah deh Tuhan mau apain saya, lalu antara sadar ga sadar JJ tuh resting, rasanya ada kekuatan yang narik badan JJ kebelakang.

Setelah itu JJ bener2x ga bisa control badan JJ, rasanya tuh seperti ada aliran listrik masuk ke JJ, tangan JJ kaku, bener2x ga bias digerakin, mati rasa. Mungkin JJ masih ga buka hati kali yah, masih nolak gitu. Abisnya pas JJ nyerah karena kecapean, JJ tiba2x nangis (padahal JJ ga mau nangis loh), aduh JJ malu sekali, jadi keliatan cengeng. Tapi setelah itu tangan JJ sedikit demi sedikit jadi bisa digerakin lagi, tapi JJ belom bisa bangun, rasanya badan n mata JJ tuh berat banget.

Nah, pas JJ lagi resting itu, temen JJ doain JJ dengan bahasa rohnya dia. Katanya dia, pas dia lagi doa2x gitu, dia tuh ngerasa kata hatinya bilang gini, tolonglah temen kamu yang disebelah karena dia sedang mendapat karunia. Gitu loh! JJ aja bingung, kok bisa gitu yah?

Akhirnya sampe PD selesai, JJ juga ga bangun2x, sebenernya pas resting itu JJ sadar 100%, tapi kayanya badan JJ tuh ga mau kerjasama, ga mau bangun2x juga. Setelah dibangunin temen, dipanggil2x, akhirnya JJ buka mata, dan pas dinaikin badannya, kepala JJ tuh masih nyut2xan, pusing benerrr

Abis itu JJ makan siang, sambil mikir2x kok bisa gitu yah? Penasaran nih JJ, lalu abis makan JJ nanya ke orang yang bawa PD, dan dia bilang kalo yang JJ alami itu hal yang biasa, karena mungkin ini pertama kalinya buat JJ, dia bilang JJ bisa gitu karena pertemuan roh JJ dengan roh Tuhan. Terus JJ tanya ama temen JJ, katanya sih tiap kali resting itu JJ dipulihkan, makanya harus bersukacita. J

Abis istirahat siang, ada acara misa panggilan, lagi2x pas mereka berbahasa roh, JJ resting lagi, tapi ga manifest, cuma damai aja, dan yang kali ini JJ bisa bangun sendiri, cuma sebentar aja. Tapi, jadinya JJ ga bisa dengerin sabda pengetahuannya deh, jangan2x JJ dipanggil juga ga tau, hehe

Lalu malemnya ada adorasi lagi, dan JJ tuh udah takut aja kalo resting lagi. Dan bener aja pas lagi nyanyi lagu2x penyembahan, yang memuliakan Tuhan, badan JJ tuh goyang2x dan muter2x sendiri, dalam posisi duduk sih! Tapi JJ ga bisa kendaliin, dan akhirnya JJ resting lagi, sambil kepala JJ goyang kiri kanan, cape banget deh. Pas resting itu JJ tuh udah berasa kepala JJ pegel, JJ doa kalo JJ tuh udah pegel mohon hentikan kepala JJ, tapi tetep ga berenti2x, aduh pegel banget deh. Sampe adorasi selesai, JJ dibangunin, agak lama juga banguninnya, JJ tuh bener2x ga bisa kendaliin diri, padahal udah doa loh, minta dibangunin, lama kelamaan akhirnya JJ bangun juga, asikkk Pegel bener deh kepala JJ, ya udah abis itu tidur deh, istirahat, pegel banget.

 Sabtu, 3 Agt

Pagi ini JJ bangun agak males2x an, ada perasaan takut kali yah! Kok JJ jadi lemah gini sih, JJ jadi takut ikut retret lagi nih, takut resting.

Dan bener aja, pas Doa Yesus, lagi2x JJ resting, agak lama juga, tapi bisa bangun sendiri sih.

Abis itu mau masuk sesi lagi dan seperti biasa sebelum sesi pasti ada nyanyi dulu, dan pas nyanyi lagu yang mengagungkan nama Tuhan, lagi2x JJ ngerasa badan JJ tuh goyang2x seiring lagunya, dan akhirnya resting lagi. Hikhik. Padahal cuma nyanyi doank loh. JJ makin takut aja deh, kenapa nih dengan JJ yah? Kok lemah banget sih JJ. Temen sekamar JJ juga udah bingung, nih anak kok jadi hobi resting gitu sih J lalu dia nyaranin JJ untuk konseling sama suster Viany. Untuk info aja, suster Viany tuh favorit banget disini, dari awal2x aja pas istirahat atau makan siang, anak2x retret tuh udah pada ngantri di depan tempatnya dia, buat konseling. Makanya pas temen JJ nyuruh JJ konseling ama suster Viany, JJ tuh udah hopeless, kapan dapet gilirannya nih. Tapi, temen JJ bilang gini, kalo emang kamu bener mesti konseling ama suster Viany, Tuhan pasti kasih jalan.

Ya udah, jadi setelah sesi itu, sebenernya masih ada sesi lagi, tapi JJ pengen ke kamar kecil dan abis itu ke P3K karena JJ bener2x takut resting lagi. Temen JJ ikut nemenin, dan pas diluar kebetulan ada suster Viany, JJ masih takut aja konseling ama dia. Ya udah JJ ke kamar kecil dulu, lalu setelah itu, suster Viany masih ada, dan temen JJ deh yang ngomong ke suster Viany, kalo JJ mau konseling.

Pas konseling itu, sebenernya JJ ga tau mau ngomong apa, ya udah JJ certain aja restingnya JJ, dan nanya kenapa yah JJ seperti itu. Dan suster Viany tuh seakan2x udah tau apa yang terjadi dengan JJ. Jadi malu nih (sssttt JJ ternyata LB). Sebenernya LB nya JJ tuh udah lama banget, kalo mau dibilang mah udah JJ kubur dalem2x di pojokan hati JJ deh! Tapi ga tau pas konseling itu, semuanya keluar. Tapi emang bener suster Viany itu dipakai Tuhan untuk mulihin JJ kali yah, abis konseling itu hati JJ rasanya lega banget, beban yang udah JJ pikul selama ini, kayanya diangkat dari pundak JJ. Tapi, yang namanya LB itu emang butuh proses sih, jadi yang pasti belom pulih 100% deh.

Abis konseling itu, JJ bener2x takut resting lagi, makanya JJ memlih tidur di P3K aja deh, dan ternyata acaranya diganti, tadinya cuma sesi doank, eh diganti pelepasan. Tapi, ga apa lah, JJ pikir, kalo JJ ikutan pasti resting lagi J

Lalu sore harinya ada misa di goa Maria, wah temen2x JJ tuh udah wanti2x jangan resting disini, bisa repot, batu2xan belakangnya, kalo JJ sampe resting, kepala JJ bisa jadi apa tuh? J

Nah, di misa itu, pas lagu2x penyembahan, badan JJ tuh udah goyang2x, JJ tahan2xin deh, jangan jatuh, abis itu, mereka berbahasa roh, dan JJ tuh harus semakin kuat nahan badan JJ supaya ga jatuh lagi. Akhirnya setelah pergumulan dengan diri sendiri, JJ menang, horeee Tapi, akibatnya buat JJ tuh ga enakin banget, fisik JJ jadi sakit, JJ ngerasa mual2x, sampe acara selesai masih gitu juga.

Setelah misa itu, makan malam, dan JJ tuh masih ngerasa ga nafsu makan, abis itu acara api unggun, dan JJ tuh udah ngerasa ga kuat pergi ke tempatnya itu. Pas nyanyi lagi2x badan JJ goyang2x, JJ tahan, liat2x tempat booo  Lagi2x JJ makin mual. Api unggunnya sih keren banget, tapi karena JJ lagi lemah banget, JJ ga bisa nikmatin api unggunnya tuh.

Abis itu malemnya ada PD lagi, dan sebelum PD itu JJ tuh udah hamper muntah, bener2x mual deh, JJ tahanin. Nah, pas mulai lagu2x penyembahan, JJ tuh resting lagi. Sampe akhir PD JJ resting, dan pas bangun JJ tuh udah ga mual lagi. Damai banget rasanya.

Oh ya, sebagai tambahan, semenjak JJ sering resting itu, JJ tuh jadi sering bengong, ngelamun, terutama hari ini nih. Temen2x JJ aja sampe suka ngebangunin JJ kalo lagi ngelamun.

 

Minggu, 4 Agt

Akhirnya JJ sampe di akhir acara retret ini, dan JJ tuh ngerasanya  ga pengen pulang, hehe enak disini, lagian JJ tuh masih penasaran, kenapa yah JJ resting mulu.

Setelah makan pagi, JJ sempet2x in deh konseling ama suster Viany lagi, yang belom JJ ungkapin sebelumnya, JJ keluarin semuanya. Biar bisa pulang dalam keadaan lega.

Lalu acara dilanjutkan dengan misa penutupan, nah pas misa ini dimulai, dan menyanyikan lagu penyembahan, lagi2x badan JJ goyang2x, lagi berdiri lagi. Sebelum2xnya mah duduk doank. JJ coba tahan, tapi kayanya yang ini ga bisa ditahan, akhirnya JJ resting lagi. Setelah itu, tangan JJ jadi mati rasa, ga bsia digerakin lagi, sama seperti pas pertama kali deh. Abis itu JJ nangis lagi, aduh malu deh, padahal ga pengen deh nangis di depan banyak orang gitu, malu banget. Tapi, JJ ga bisa berentiin nangisnya. Akhirnya selesai nangis, resting normal lagi deh. Damai aja. Sebelum komuni, ada suster yang bangunin JJ, dia bilang kalo Roh Kudus yang bekerja, kamu pasti bisa bangun, ya udah JJ bisa bangun tuh. Jadi malu deh, ga ngikutin misa, ambil hosti, katanya sih ga papa, ya udah JJ ambil aja deh.

Setelah misa, suasana berubah jadi perpisahan, sedih deh rasanya harus pulang, hik masih pengen disono Eh, tapi dengan catatan bukan jadi suster loh!

Ya udah akhirnya JJ pulang deh, sampe di rumah dengan selamat.

 

Setelah Retret

Oh ya, sebagai info aja, JJ tuh katolik satu2x nya di rumah, nyokap JJ tuh Budha, dan di rumah masih banyak patung2x, kertas mantra, dll.

Nah, pas JJ pulang ke rumah pertama kalinya, JJ tuh ngerasa aneh masuk rumah sendiri, rasanya kok ga ada damai seperti yang JJ rasain di Tumpang, dan JJ tuh bener2x merasa masuk ke 1 tempat yang asing banget. Kata temen JJ sih, mungkin roh JJ ga diterima ama roh2x yang ada di rumah JJ. Mungkin ada rekan2x yang lebih tau bisa kasih info ke saya. Ditunggu loh!

Lalu ada 1 perasaan lagi yang JJ rasakan setelah pulang retret, JJ pandangin tuh seluruh isi kamar JJ, dan JJ merasa barang2x JJ tuh kaya sampah yang ga ada artinya, rasanya kalo udah ngerasain kasih Tuhan, barang2x duniawi tuh ga ada bandingannya. JJ tuh ngerasa rela ngorbanin semua milik JJ untuk mencari Tuhan lebih dalam lagi. Menurut info dari VM, katanya sih JJ dikasih perasaannya Rasul Paulus.

JJ jadi sadar, Tuhan tuh cuma pandang manusia seadanya aja, iman kita untuk Dia, kepercayaan kita ke Dia, Tuhan ga memandang kita dari kesuksesan kita, harta yang kita kumpulin, toh kalo manusia meninggal cuma bawa diri aja, ga bawa harta apa2x, ya ga?

Sepulang retret, JJ ngerasa hepi banget deh, rasanya Tuhan tuh nggak ninggalin JJ, selalu ada kalo JJ membutuhkan. JJ ngerasa rindu untuk ikut PD, akhirnya JJ ikutan PD di kampus JJ J  dan ikut juga berbagai kegiatan tidak rutin lainnya seperti adorasi, dll. Sebenernya godaan ikut PD juga banyak, temen2x JJ tuh semuanya anti karismatik, tapi gara2x JJ ikutan retret ini, sepulang retret pun JJ masih sering kontak dengan mereka,  ikutan acara ama mereka. Mungkin Tuhan bener2x ngasih temen buat JJ yah! Dan JJ malahan janjian dengan mereka untuk retret bareng lagi, ada yang mau ikutan? J

Dulu JJ cuma punya sedikit banget kaset rohani, sekarang JJ mulai beli banyak, rasanya rindu pengen denger lagu2x nya Tuhan.

Tapi, setelah pulang JJ udah ga resting2x lagi loh, mungkin udah dipulihkan Tuhan kali yah! Tapi setiap kali PD atau adorasi JJ tetep bisa ngerasain kehadiran Tuhan, macem2x lah caranya. JJ sih ga yakin, tapi pas PD terakhir kemaren pas lagi lagu Kudus, JJ tuh ngangkat tangan, seperti bukan JJ yang angkat, pas ngulang lagu lagi, JJ angkat sendiri, dan emang berasa beda ama yang pertama, mungkin saat itu Tuhan lagi di deket JJ.

Haha itu Cuma persepsi aja loh, ga ada yang tau benernya.

 

Sekian deh sharingku, thanks yah udah mau baca.

Amin

 JUJU

 

P.S. JJ udah cape nih ngetikin sharing, mohon tanggapannya yah! Dan kalo ada yang tertarik ikut retret seperti JJ boleh juga, hehe J

 

 

 

Iya aku ke tumpang waktu aku masih kuliah, diajak sama temanku, kamu ber 7 naik angkutan umum (3 cewe dan 4 cowo).

Waktu itu aku hanya pihak terajak dan tidak tahu ada apa disana, memang dulu aku tidak terlalu suka, malahan anti dengan namanya karismatik tetapi sampe akhirnya Tuhan punya rencana juga buat aku.

 

Sampe disana aku lumayan kagum juga habis tempatnya terpencil banget dan tidak ada alat komunikasi sama sekali. Oh iya JJ banyak yang berkesan tuch disana salah satunya harus bangun jam 4.00 pagi supaya bisa dapat air dan juga tidak berebutan mandi, udah gitu tidurnya di dipan tuch dan berderet-deret, he he kayak ikan asin yach :)

 

Wah kesannya banyak banget dech sekali, pokoknya sangat berkesan dan ada kejadian waktu itu kan mau ada pengakuan dosa, tiba2 hujan sangat deras sekali sehingga pemimpin doa meminta kita memuji dan melakukan penyembahan supaya Tuhan berbaik hati meredakan hujan itu karena bila hujan tidak reda maka pengakuan dosa tidak bisa dilakukan, sebab tempat pengakuaan dosanya di lapangan terbuka dan pasa saat penyembahan dan puji2an di lakukan dengan tiba2 hujan yang begitu deras berhenti dan muncul matahari, wow pokoknya aku saat itu merasakan kebesaran yang sangat besar sekali dech :) (walaupun sudah sering sich merasakan kebesaran Tuhan).

 

Selain itu yang sangat berkesan ribuan pemuda dan pemudi berkumpul dari segala kota untuk memuji Tuhan, banyak yang resting dengan berbagai macam gaya, aku lumayan kaget sich tetapi lama2 udah engga tuch, dan juga aku suka doa Yesus dan semua kegiatannya itu, jadi pengen ke sana lagi tuch, tetapi kayaknya susah udah kerja sich, tetapi moga2 aja Tuhan kasih jalannya, tetapi sekarang ini sich pengennya bisa melakukan ziarah ke 9 goa maria cuma belum ada waktu yang tepat, moga2 Tuhan memberikan jalan untuk niat aku yang ini yach, mohon bantu doa yach

 

-** Life is beautiful if we live in God **-

 God Bless You

 Vera

 

Hi rekan2x milis

Kali ini saya mau sharing mengenai retret yg belum lama ini sayaikuti. Dan karena saya lagi iseng2x meniru dari Rm Anton (ModeratorAPIK) yg setiap pergi sering membawa oleh2x, yah udah dech jadinyasaya kali ini lagi ikutan unt bikin catatan harian. Tetapikarena masih pemula, jadi gaya bahasanya juga masih belom canggih,

jadi harap dimaklum dech

 

Juga harap dimaklum kalo ceritanya agak2x membosankan dan tidakmenyambung dengan pengajaran2x atau retret. Soalnya ini adalah retret pribadi dan tidak terfokus sama pengajaran, jadi semuanya Cuma seperti acara santai saja, tapi sebenarnya banyak refleksinya.

AWAL RENCANA RETRET

Sudah lama saya ingin mengikuti retret di St Mary ini. Karena tempat retret disana agak berbeda caranya, yaitu SILENT selama retret kecuali waktu konsultasi dan misa juga lebih banyak reflectionnya. Saya sengaja mengasingkan diri unt lebih banyak belajar untuk refleksi dan belajar untuk mendengarkan Tuhan didalam keheningan batin, bukan hanya melalui karunia2x saja. Juga karena waktu itu saya sedang merasa jenuh akan banyak hal dan ingin merasakan sesuatu yg agak berbeda.  Saya tahu tempat ini dari seorang romo yg waktu itu juga berkunjung dan pergi ke tempat ini. Promosi dari romo ini yg membuat saya tertarik, yg katanya seperti disurga ( heheh, tuch romo bisa aja ).

Juga saat itu lagi pas holiday dari sekolah, sehingga saya coba2x daftar dan pergi sendirian. Karena waktu itu saya lihat brosurnya retret yg life healing journey, yah jadi dech pergi dengan tema itu selama 9 hari meninggalkan kamar tercinta..^^ tetapi yg saya rasakan, sungguh saya dapat mengikuti retret tsb hanya karena kasih karunia Tuhan. banyak halangan sebelum saya berangkat retret seperti masalah biaya, ada test, dsb. tetapi semuanya puji Tuhan bisa dilewati.

 

SEPUTAR TEMPAT RETRET

Saya mengikuti retret yg cukup jauh dari kota tempat saya tinggal. Bisa dibilang diluar kota dan lebih mendekati ke arah pedesaan. Tempatnya sepi dan tenang. Dan tempat retret itu berdiri diatas tanah seluas 500 hektar (gede banget khan), dan diurus oleh para pastor dan suster dari tarekat MSC ( Misionaris Sacred heart). Disana juga ada peternakan kuda, sapi, bebek,dsb. juga dikelilingi oleh hutan yg beberapa tempat diberi nama untuk memudahkan orang2x kalo mau keliling dan aman sekali hutannya (gak ada binatang buasnya koq). Beberapa tempatnya diberi nama        Seperti sacred heart, immaculate conception, St terese, St antohny,dll. (kebanyakan kalo disebut semua).  Disana ada Taman, bunga2x, pohon, danau, grave. Dan didalamnya ada ruang makan (ada 2 tempat, yg satu unt 24 jam terbuka buat ngemil), ruang doa, kamar, ruang konseling, dan kamar mandi tentunya.

 

HARI PERTAMA TIBA

Hari pertama tiba saya dijemput oleh seorang suster di station. Karena memang untuk menuju ke tempat retret tidak ada kendaraan, jadi para suster akan dengan senang hati menjemput orang yg mau ikut retret dengan mobil. Setibanya ditempat retret saya disambut oleh beberapa romo dan suster yg mengurus ditempat itu. maklum karena saya

adalah anak muda satu2xnya diantara semua orang2x yg sudah berambut

putih dan satu2xnya orang asia. (kebayang gak adaptasinya ;p ). Kemudian saya diajak keliling oleh seorang suster untuk melihat ruang pertemuan, ruang makan, ruang doa ( ada 3 ruang doa yg didalamnya ada sakramen Maha Kudus ), tempat buku pergi kalo mau ke hutan, dan kamar saya (dilantai atas no 38 loh). Kemudian tidak lama sudah waktunya untuk dinner dan kami masih boleh ngobrol2x dan mereka semua sangat ramah menyambut anak muda yg imutz ini ( hehehe, muji diri sendiri boleh donk ^^ ). Setelah dinner kita ada briefing dan dimulailah acara SILENT yg sebenarnya dan benar2x tidak b! oleh ngomong bahkan menyapa pun tidak boleh sama sekali. (wuih, ketat banget, makan aja Cuma suara piring yg terdengar).  Dan setiap hari hanya ada session selama 30-45 menit dan kemudian juga setiap orang memiliki satu orang suster pembimbing untuk konseling dan itu setiap hari dan setiap saat. O,ya waktu itu ternyata ada 2 macam retret, tetapi karena saya sudah daftar yg healing journey, jadi tidak bisa dibatalkan dan sama2x 9 hari juga. Lagian saya pikir, mungkin juga Tuhan punya rencana buat saya unt mengikuti retret yg healing ini, dan ternyata Lanjut aja bacanya..;p

 

HARI KEDUA

Hari ini VM ( VisI Misi) bangunnya kepagian, jam 5 pagi udah bangun dan siap2x, maklum aja terbiasa retret dikelompok karismatik yg biasanya disuruh bangun pagi2x dan doa Yesus. Tetapi kalo disini acara mulainya jam 8 dengan acara senam TaiChi dan baru session. Yah udah dech VM naik kekamar lagi dan rosario trus lanjut bobo soalnya

kagak berminat ber TaiChi ria.(Abis dingin banget udaranya, mendingan meringkuk diselimut ;p ). Jam 9 kemudian ada session dan setelah itu VM dapat giliran konseling jam 11 (sebenarnya bebas konselingnya, tapi ini yg rutinnya aja). Setelah konseling dengan sedikit berbahasa tubuh dan berangguk2x kepala, akhirnya VM keluar juga dan sambil nunggu lunch time, VM muter2x lagi dirumah itu.

 

Setelah lunch, VM rencananya mau doa, tapi ternyata SUSAHHHHHH. Karena maklum saja, VM udah terbiasa ikutan karismatik, dan sekarang disuruh diam dan yg benar2x diam dan tidak dibimbing. Masih mendingan doa Yesus ada romo / frater yg bimbing, tapi kalo doa sendiri yg diam, bingung banget dan kebanyakan otak yg mikir jalan kemana2x. akhirnya VM milih jalan dan duduk ditepi danau, sambil tiduran memandang langit. Wih, ternyata enak banget loh kalo mandang langit ditepi danau dan ditemani suara merdu para bebek. ( harap jangan sirik yee).  Kemudian mulai VM mengeluarkan kertas dan pulpen untuk membuat Love Letter for My God. Mengenai isinya, sorry Not for Public.

 

O,ya setiap hari diadakan misa ekaristi. Dan satu hal yg sangat menyenangkan didalam misa ini adalah Tubuh Kristusnya dipecahkan dari Roti yg gede banget dan kemudian ditaruh dipiring dan kemudian diedarkan kepada seluruh umat dan kemudian makannya barengan setelah mengucapkan saya tidak layak Tuhan datang kpd saya, maka seterusnya). Begitu juga dengan Darah Yesusnya, ada 4 gelas yg diedarkan dan minum dari cawan itu. asik khan ^^ terasa banget kayanya benar2x perjamuan dan ada keakraban walaupun diam semua.

 

HARI KETIGA

Hari ini kagak kepagian dan masih belum bisa adaptasi she sebenarnya.kemudian VM membuat tugas pertanyaan dari suster dan masuk keruang konseling. Disana dibuat hix hix neh. Dan baru tau kenapa Tuhan suruh VM ikut retret ini, ternyata ada beberapa hal yg Tuhan mau pulihkan. Dan itu semua ada hubungannya dengan luka batin. VM baru tau ternyata tidak hanya karismatik yg memiliki retret luka batin, tetapi yg biasapun menerapkan untuk proses pemulihan luka batin. Dan  hari ini VM mulai memasuki hari2x yg benar2x berat, dan VM merasa seperti sedang pembedahan jiwa oleh Tuhan. Segala sesuatunya mulai dikeluarkan untuk proses pemulihan.

 

Hari ini berjalan terasa lama dan berat sekali. Tidak tahu harus bagaimana dan tidak tahu apa yg Tuhan mau. Untuk doa pun rasanya berat sekali dan tidak tau harus gimana. VM hanya masuk keruang doa dan pasrah diam gak bisa ngomong dan berkata apa2x. Cuma bisa bilang Tuhan ini aku, terserah apa yg mau Engkau kerjakan thdku. Benar2x gak tau mesti bagaimana. Semua buntu dan rasanya benar2x menyakitkan. Kemudian VM memutuskan untuk jalan2x ke hutan dan mengunjungi immaculate conception. Tapi ini dia mgk kalo orang lagi bingung, liat peta tapi kagak ngerti2x dan gak tau harus jalan kemana. Semua jalan dikawat duri dan gak boleh lewat. Cari pintunya tidak ketemu. Dan akhirnya VM balik kekamar dan baca2x disana sambil nunggu waktu

misa.

 

HARI KEEMPAT

Hari ini acara pagi tetap sama. Tetapi perasaan rasanya berat banget. Apalagi dengan session yg dibawakan oleh suster dan bahan2x refleksi yg saya rasakan berat sekali. Suster itu mengatakan setiap session, gently, honest, and humble with yourself. Tapi sungguh rasanya benar2x sulit. Banyak pergumulan yg benar2x saya rasakan berat. Dan

rasanya tidak perlu diceritakan soal pergumulan itu.

VM jalan2x di tepi danau lagi sambil liatin bebek dan kuda serta hamparan rumput yg luas sekali. Sejauh mata memandang Cuma bisa liat bukit2x dan rumput2x saja. Kemudian VM jalan2x sekitar taman sambil mencari2x jalan unt menuju ke hutan. VM juga sempat mengambil beberapa foto dari statue para santo, malaikat, Yesus, Maria,dsb yg berada disekitar taman. Juga sempet patung yg di grave ikutan di foto. Sayang, VM belom ada scanner jadi gak bisa dikirim dech. Lagian emangnya ada yg berminat liat gambar2x patung.. hehehehe

 

HARI KELIMA

Hari ini agak berbeda. VM udah sedikit bisa melewati masa2x berat dan hari ini setelah konseling VM duduk2x ditaman dekat rumah retret sambil bawa cemilan dan minuman. Pas lagi asik2x ngemil, ada burung mulai muncul nyamperin dan VM kasih makanan dan anehnya burung2x itu pada berani mendekati bahkan mengambil makanan yg VM ulurkan. Aduh, senangnya kasih makan ke burung2x itu. o,ya kalo gak salah yg VM liat salah satunya burung pipit, tetapi selebihnya kurang tahulah. Waktu kasih makan burung itu perasaan serasa menjadi seperti fransiskus asisi yaitu salah satu santo yg suka memberi makan dan bisa berbicara kepada binatang (benar bukan yach nama santonya ?)

 

Malamnya kita ada acara yg disebut celebrate of anointing. Untuk lebih jelasnya Tanya saja dengan para romo soal acara ini. Di acara ini kita didoakan oleh pastor dan juga diurapi minyak yg sudahdikuduskan / didoakan dan dioleskan di dahi dan kedua tangan. Dan juga kita diminta untuk menuliskan orang2x yg pernah menyakiti perasaan kita dan kemudian dibakar ditempat itu, tetapi itu hanya bagi mereka yg sudah merasa siap untuk mengampuni, tetapi unt yg belom masih ada kesempatan pada hari berikutnya nanti. Wah, abis didoakan dan dikasih minyak, perasaan rasanya jadi tenang dan damai

dan happy.

 

HARI KEENAM

Hari ini perasaan happy itu masih terasa dan badan rasanya ringan. Mgk karena sudah bisa melewati masa2x berat itu kali yach atau mungkin juga karena abis didoain. Tidak tahulah yg penting hari ini lagi happy dan udah rencana mau hiking ke hutan. Soalnya udah kira2x dimana pintu masuk hutannya.  Setelah lunch VM siap2x dengan membawa ransel untuk pergi hiking. Nah, disini VM banyak mendapatkan suatu refleksi. VM ceritain dari awal perginya sampai pulang dan hasil refleksinya didalam email lanjutannya saja yach. Soalnya terlalu panjang kalo dimuat disini.

 

HARI KE TUJUH

Hari ini adalah hari yg terindah. Karena pada malam hari ada acara yg disebut celebrate to reconsiliation dimana akan dipulihkan relasi kita dengan Bapa, dan sesama, tetapi tentunya harus dari dalam diri kita untuk MAU mengampuni dulu. Dan juga hari ini VM menerima sakramen pengampunan dosa dan merasa pemulihan didalam relasi dengan Tuhan dan sesama. Juga bagi yg mau membakar kertas daftar orang2x yg dibenci masih diperbolehkan disini. Dan menerima berkat dari Tuhan juga melalui suatu prosesi. Setelah acara selesai, VM duduk diam di halaman depan, sambil merenungi semua pergumulan yg sudah dibereskan. Rasanya koq damai dan tenang dan VM sudah mulai menyukai tempat ini. Trus VM liat ke atas dan ternyata lagi Purnama dan banyak bintang dilangit. Sungguh hari ini adalah hari yg terindah dan hari ini adalah Ultah VM bersama BAPA. Hadiah yg berkesan dan tidak terlupakan. Walaupun sebenarnya sedih juga karena tdk ada teman atau orang terdekat disamping. ^_* (kalo yg merasa!  orang terdekat VM, yah itulah kamu yg mestinya nemenin disamping,

hehhe).

 

HARI KE DELAPAN

Hari ini VM kasih makan bebek yg sudah menolong dimasa tersesat dihutan. Hehhe, sorry kalo bingung, soalnya belom cerita ttg hal itu. o,ya sekarang setiap pagi dan siang VM sudah rajin duduk di taman dan kasih makan burung. Ternyata semuanya itu bias membuat perasaan tenang dan senang. Wah tidak terasa sudah malam yg terakhir dan besok sudah harus pulang. Jadi hari ini VM berlama2x di prayer room menikmati suatu relasi yg baru bersama Bapa , suatu relasi yg sudah dipulihkan dan suatu relasi yg sangat mesra. Dimana VM dapat mengatakan bahwa ABBA Father. Selebihnya kira2x sendiri dech yach.

 

HARI KE SEMBILAN

Akhirnya benar2x hari terakhir. Dan sengaja hari ini bawa cemilan agak banyak untuk dikasih burung2x bahkan sampai beberapa kali keluar masuk. Dan setelah acara misa penutupan, yg disertai dengan persembahan contract dengan Tuhan, akhirnya kita boleh berbicara setelah 9 hari hanya kenal muka saja dengan rekan2x retret. Kita berpelukan dan saling mengucapkan selamat kpd masing2x karena sudah melewati masa2x berat. Dan mereka sungguh ramah dan surprise dengan VM yg seorang anak muda dan mereka menyangka VM adalah anggota seminari atau seorang calon romo (hahaha, kayanya belom ada tampang dan panggilan kesana ^^). Dan ternyata baru VM tahu kalo sebagian dari para peserta retret adalah para suster ( ya ampouuunnn, gawaatt

gak sehhh). VM bener2x gak tau karena mereka tidak menggunakan jubah suster, dan hanya 2 orang yg menggunakan bener2x jubah suster. Selebihnya benar2x kayak orang awam, yg ternyata mereka adalah para suster dari berbagai konggregasi. Pantas aja pas dinner ter! akhir itu, semuanya ngobrol soal konggregasi dan nanya VM dari konggregasi mana. Untung kagak bilang kalo dari seminari APIK dibawah asuhan Rm Anton dan Pa Alex Jo. Hahahhaha bisa2x pada bingung kalo VM jawab seperti itu.

Malam itu juga VM pulang dengan seorang suster dan seorang bapa dengan naek kereta. Cukup banyak VM ngobrol sama suster itu.

 

banyak hal yg VM dapat dari retret ini dan terlebih pikiran VM semakin terbuka terhadap kekayaan gereja Katolik dan thd Kasih Tuhan. saran VM bagi teman2x yg mengalami kejenuhan, bosan, atau mengalami pergumulan, ada baiknya untuk ikutan retret, apapun bentuknya.

 

Dan juga bagi rekan2x yg terlibat karismatik, kalo sudah mulai berpikir bahwa karismatik sama dengan Kristen dan mulai mau menyeberang gereja, mendingan ikutan retret yg tidak berhubungan dengan karismatik dulu dech, dan lihatlah, ternyata Tuhan bekerja

luar biasa melalui Roh Kudusnya juga dengan Kuasa yg lembut, penuh Kasih, dan hening. Tidak harus selalu dengan pujian dan penyembahan, tetapi ketenangan batinpun dapat menjadi sarana untuk merasakan kasih Tuhan. Belajarlah untuk rendah hati, dan tenang dihadapan Tuhan,walaupun sulit tetapi percaya DIA akan memampukan kita.

 

Juga bila anda mulai merasakan kesombongan rohani, mungkin ada baiknya juga untuk mengikuti retret yg lebih mengutamakan refleksi dimana kita dapat belajar untuk mengerti akan diri kita ini dihadapan Tuhan, sehingga kita tidak berusaha unt memegahkan diri kita dihadapan sesama.

 

tetapi kalo yg belom pernah ikutan karismatik, tidak ada salahnya juga unt mencoba karismatik daripada Cuma mendengar kata orang tentang sesuatu yg tidak baik. janganlah melihat Cara tetapi lihatlah Tujuan. Lebih baik mencoba daripada tidak pernah mencoba. Dan tetaplah selalu unt terbuka, jujur, dan rendah hati unt menerima

KasihNya.  karismatik bagi saya pribadi bukanlah untuk mendapatkan bahasa Roh ataupun manifestasi karunia lainnya, tetapi yg terpenting merasakan

Kasih Allah, bagaimanapun caranya, tetapi biarkan DIA yg bekerja.  Tetapi yg terpenting dan terutama dari semuanya adalah RELASI DENGAN DIA. karena nubuat akan berakhir, bahasa Roh akan berhenti, pengetahuan akan lenyap, tetapi KASIH tiada berkesudahan ( 1 Kor 13:8) Ini Cuma saran loh, kalo ngak mau jangan didebat yach^_^

ok ini dulu catatan harian saya selama retret. Bener khan isinya gak terlalu banyak macam2x atau heboh2x, maklum ini memang retret pribadi doank. Kalo ada yg berminat untuk ikut retret ini, saya bisa beri info jadwal retretnya (lewat japri), tetapi beri tahu dulu jauh sebelumnya dan pendaftarannya bisa lewat email koq syaratnya setidaknya bisa bahasa inggris soalnya konseling pake inggris dan selebihnya yah jangan mengharapkan sesuatu yg heboh2x spt retret karismatik, disini benar2x hanya bagi mereka yg mau refleksi dan mencari Tuhan dalam keheningan. Kalo ngak nanti ngak betah loh. ( VM juga ngak betah sehh awalnya. Hehehehe)

 

Salam Kasih didalam Tuhan

Visi & Misi

 

Ini adalah refleksi yg VM dapatkan ketika tersesat didalam hutanjadi kalo ada yg tidak berkenan, jangan didebat atau di tanggapi yach.. namanya juga refleksi orang, khan belum tentu sama untuk setiap orang. OK.

Ternyata seperti yg VM duga, bahwa gatenya ada didekat danau dekat dengan peternakan bebek. Disitu ada pintu yg bisa dibuka dan VM tadinya ragu2x sampe liat ada ibu yg mau jalan juga dan ternyata benar. VM jalan dengan senangnya sampai liat sana sini sampe pintu berikutnya. tapi pintu kali ini terbuka dan ada gerombolan sapi yg menghalangi jalan. VM waktu itu takut juga liat sapi yg gede2x dan banyak. didalam pikiran jadi ingat film cartoon yg di seruduklah atau dikejar2xlah. Akhirnya VM diam sambil liat2x cari jalan lainnya. Kemudian ibu yg tadi barengan dengan VM dengan santainya berjalan kearah para sapi dan sapinya langsung pada minggir dan bengong saja.

Wah, VM jadi malu karena kalah sama ibu2x tua yg pemberani ;( setelah mengikuti melewati gerbang sambil loncat2x menghindari dari para ranjau si sapi itu, kemudian ada 2 jalan terpisah dan si ibu jalan kekiri dan VM karena gak mau ganggu ibu tersebut, yah dengan yakinnya jalan ke kanan kearah immaculate conception.  Tapi ternyata jalan ini harus melewati rumput2x yg tinggi. Sambil jalan VM doa semoga tidak ada ular. Walau dibilang daerah aman, tapi kalo jalan di rumput2x tinggi serem juga lah. Sampe

diujung dibatasi pagar duri dan arahnya berubah, dan VM bingung karena sejauh mata memandang (ceile..^^) yg ada Cuma rumput semua dan takutnya nyasar keilangan arah. Setelah dipikir, ditimbang dan dibanting (hehhhe) akhirnya VM putar balik lagi dan kemudian ada domba lagi pada ngeceng, yah udah VM take aja foto mereka (kasian udah ngeceng kalo gak difoto iya khan ?? ).  Kemudian VM mikir mau balik pulang ketempat retret atau mengikuti jalan satu lagi. kalo pulang malu juga, karena masa gagal unt yg ke 3 kalinya unt jalan2x ke hutan. Yah akhirnya VM putuskan dengan gaya so PD banget, mengikuti arah satu lagi yg tandanya ke MC Grath`s Retret.  Kali ini jalannya tidak banyak rumput dan hanya pohon2x dan banyak sarang semut. Kayanya jalan ini lebih better karena suasananya hutan. VM terus jalan dan lihat petunjuk kemana harus jalan. Setelah melewati terowongan ada 3 papan yg berbeda. Bingung juga jadinya, kiri, lurus atau kanan. VM liat peta kalo kiri banyak tempatnya tapi jauh lagi. yah udah ambil kanan aja dech. Baru jalan ke arah kanan beberapa langkah langsung terasa capeknya berjalan jauh. Tadinya VM udah nyerah dan mau balik pulang saja, tapi penasaran juga kalo belom sampe salah satu tempat. Akhirnya VM ambil rosario dan sambil jalan sambil doa rosario saja. Puji Tuhan, berangsur-angsur capeknya malah hilang dan VM merasa koq jadi rada2x kuat. Bingung juga she waktu itu, takut ini Cuma terobsesi karena lagi doa rosario saja. Tapi yah terserah dech, yg penting jalan lagi. sampai akhirnya VM menemukan dua tempat disana dan langsung balik lagi.

Sampai ditempat yg 3 jurusan itu lagi akhirnya VM malah ketagihan dan cari jalan ke yg lurus. Kali ini VM menemukan 2 tempat lagi juga dan udah mulai capek banget lagi. karena malas unt istirahat dan ogah berlama2x di hutan, VM jalan terus dan akhirnya langsung kearah pulang. Rencananya mau coba jalan yg kiri tapi besok saja. Setelah melewati terowongan dan merasa udah mudah jalannya, VM jalan cepat dan melihat gerombolan sapi itu lagi, tapi kali ini VM ogah melewati mereka jadi sedikit memutar. Tapi ini dia yg jadi akar masalah, ternyata VM malah jadi salah jalan dan masuk entah kemana. VM bingung untuk cari pintu keluarnya. Akhirnya VM balik lagi dan menghampiri si sapi itu (bukan pengen nanya loh). Pas udah deket sapi2x itu mulai pada berhenti serentak dan memandang VM, dan VM Cuma garuk2x kepala liatin mereka. Ngak taunya itu sapi malah lari semuanya kearah lain. VM jalan terus tapi gak ketemu jalan, eh ada mikir jangan2x itu sapi mau nunjukkin jalan makanya pada lari. Yah udah VM jalan cari si sapi2x imutzzz itu.(hehhhee). Kali ini dideketin lagi dan pura2x cuek walau mereka ngeliatin VM jalan. Tapi ternyata VM tetap gak ketemu jalannya.(hix hix). VM akhirnya  balik lagi dan liatin si para sapi meminta pertanggung jawaban mereka (hihihi). Dan si sapi dengan polosnya memandang VM, dan kayanya!  sambil mikir ini orang koq bego banget she dari tadi bolak balik melulu.;( trus sapi nya lari lagi dan kali ini VM ogah ngikutin karena merasa mereka juga sama bingungnya cari jalan keluar.

VM mulai terpikir dengan Map ala kadarnya yg diambil dari tempat retret. Dan sambil sok yakinnya VM jalan lagi dan kali ini dengan langkah gontai karena kecapean. Kaki udah pegel banget dan udah keringatan. Eh, ketemu pintu gerbang yg tertutup dan VM senang banget dan buka pintunya dan jalan lagi. tapi koq jalannya beda yach ??  VM merasa gak pernah lewat jalan seperti ini sebelumnya. Ternyata VM malah makin tersasar dengan manisnya (hix hix hix). Karena takut tambah tersasar, lebih baik VM balik lagi dan sambil jalan dan liat jam yg udah bentar lagi mau misa. Udah gitu VM ngeri diomelin juga karena tidak mengisi buku pergi. Pengen telp ke suster takut ngerepotin. VM jalan dan udah give up banget. Trus VM gak tahan dan teriak Jesus Help Me. Udah gak bisa ngomong apa2x lagi karena udah kecapean. Tiba2x baru ngomong gitu VM liat kekanan dan melihat jalan dan sepertinya jalan itu koq bersih banget dan pikiran VM mulai clear. VM jalan dan sedikit demi sedikit teringat semua jalan awal waktu VM berangkat dan merasa yakin kalo jalan ini benar. VM jalan dan melewati beberapa ranjau sapi dan menemukan pintu. Setelah itu melewati ranjau kambing dan kemudian menemukan pintu terakhir dan disambut oleh suara bebek cempreng dan melihat seorang ibu menghampiri dan lagi melihat kandang bebek itu. VM pengen lari tapi udah kecapean dan langsung minum 2 gelas dan mandi cepat2x unt persiapan  misa. Thanks God udah nyampe juga akhirnya.

 

 Hasil refleksi VM :

 

Yang VM rasakan ketika jalan, VM merasa seperti seorang anak yg berjalan keluar dari rumah BAPA. Dan berjalan semakin jauh dan ketika ingin kembali kehilangan arah jalan. Kadang kita tidak menyadari bahwa kita berjalan terlalu jauh dari Tuhan, dan ketika sadar dan ingin kembali, jalan itu sepertinya tidak ada. Kita merasa tersasar dan berjalan berputar2x dari permasalahan kita. kita seperti gelap dan tidak tahu arah. Semakin kita berusaha, semakin kita tersasar dan semakin merasa hilang jalan.  Seringkali kita menggunakan kekuatan kita sendiri tanpa meminta bantuan Tuhan, seperti VM yg merasa sombong dengan menggunakan map dan ingatan unt pulang. Map bisa diibaratkan sebagai Alkitab / gereja dan ingatan bisa diibaratkan teori / pengetahuan kita akan Tuhan.   tetapi kita lupa untuk meminta tolong kepada Pemberi yaitu Tuhan. banyak orang yg berpikir ketika kembali berarti mulai kegereja atau baca alkitab, tetapi kadang menjadi depresi karena seringkali merasa Tuhan jauh walau sudah kegereja setiap minggu dan baca alkitab setiap hari, tetapi koq perasaan tetap jauh. Atau sudah berusaha

menggunakan teori / pengetahuan yg pernah didengar melalui khotbah atau pengajaran yg pernah didapat, tetapi tetap merasa tidak menemukan jalan atau Tuhan tetap jauh. Karena seringkali kita lupa, bahwa itu semua adalah SARANA, tetapi kita harus BERSERU kepadaNya.  Ketika orang putus asa, baru kemudian akan teringat akan Tuhan dan mulai berseru kepadaNya. Dan Tuhan akan selalu mendengarkan orang2x yg berseru kepadaNYA. DIA tidak pernah terlambat, dan DIA tidak pernah lebih dulu, DIA selalu datang tepat pada waktuNYa. Jadi bila anda memiliki masalah, itu bukan karena TUHAN sedang menghukum kalian, tetapi TUHAN sedang berusaha mencari kalian. Seberapa beratpun masalah anda, DIA tidak pernah meninggalkan kita dan saudara. Dan ketika anda berseru, DIA akan datang dengan segera. Ketika mencapai gerbang, VM merasa seperti seorang pahlawan yg baru pulang berperang. Tetapi VM tidak dapat berjalan dengan gagah karena terlalu lelah, tetapi ada satu perasaan waktu itu yg mengatakan AKU TELAH MENANG dan KEMENANGAN ITU BERSAMA DENGAN DIA. Seringkali kita berpikir, bahwa mengikuti TUHAN berarti TIDAK ADA MASALAH. Dan itu adalah pemikiran yg SALAH. Karena mengikuti TUHAN adalah suatu perjuangan juga. Karena TUHAN ingin kita dapat Menang bersama DIA. Kalo kita hidup hanya enak2x saja, apakah dpt kita pulang kerumah BAPA dengan membawa medali kemenangan ??? waktu itu saya pulang dengan letih, lelah dan kalo pahlawan asli mungkin dengan luka2x. tetapi itulah medali kita, dan Tuhan akan menyambut kita dengan bangga atas kemenangan kita.

 

Dipintu gerbang VM disambut oleh nyanyian bebek yg merdu dan seorang ibu yg berjalan dan memberi makan pada bebek itu. waktu itu VM merasakan nyanyian bebek itu begitu merdu dan serasa nyanyian para malaikat surgawi yg bergema dan meriah (kebayang khan kalo bebek lagi ngobrol berisiknya gimana ?? ). VM merasa seperti itulah sambutan yg akan diberikan oleh BAPA ketika kita pulang dengan kemenangan yg kita peroleh. DIA akan mengutus para malaikatNya unt menyambut kita dengan kecapi, seruling, rebana dan berbagai alat musik surgawi. Dan ibu itu seperti BAPA yg menyambut kedatangan VM pulang. Benar2x waktu gerbang dan rombongan penyambutan itu, VM merasakan seperti memasuki suatu daerah yg damai, sukacita, dan penyambutan. Padahal waktu itu letihnya udah bener2x gak bisa ditahan lagi.

Kemudian sesampenya di tempat, VM langsung minum buanyaakkkk. VM juga merasa seperti kita pulang kerumah BAPA, dan BAPA akan menyambut kita, dan memberi kita air kehidupan yg berguna untuk menyegarkan setiap luka, keletihan, dan kesakitan yg kita dapat dari perjuangan hidup kita. tetapi air ini akan memulihkan segalanya dan kita menjadi seperti manusia baru dan kembali bersatu dengan BAPA.  Akhir refleksi, saudaraku, teruslah teguh didalam perjuangan dan pergumulan yg anda hadapi. Sebagaimanapun beratnya beban itu, ingatlah satu hal bahwa Yesus sudah memikul seluruh beban kita, dan kita hanya memikul salib2x kecil. Mana yg lebih baik bagi anda,

Pulang kerumah BAPA dgn perasaan Menang dari Pergumulan ataukah Pulang kerumah BAPA tanpa pernah bergumul ??? semakin berat pergumulan dan masalah anda, maka semakin penuhlah sukacita dan semakin bertumbuhlah anda ketika sudah berhasil melewatinya. Kita hidup didalam peperangan, dan tidak ada peperangan yg tidak menghasilkan luka, tetapi kalo kita memiliki Tuhan dan bersandar kepadaNYa, setiap luka kita akan selalu dipulihkan dan kemenangan sudah diberikan, hanya kita menjalaninya bersama dengan DIA sampai akhir hidup kita. ingatlah perjuangan kita belumlah apa2x, belum sampai mencucurkan darah ( Ibrani 12 : 4). Maju terus didalam Tuhan

OK

Hanya refleksi ini yg VM bagikan sebagai oleh2x buat kalian semua. Kalo refleksi yg laen karena terlalu bersifat private, jadi tidak disharingkan Gpp khan^_^. O,ya jangan didebat yach kalo ada yg tidak berkenan^_*

 

Salam Perjuangan Didalam Tuhan

Visi & Misi

 

Sorry baru sempat menulis nih ^_^ maklum mesti nguber sana sini termasuk membereskan semua urusan sumbangan barang ke kalimantan dan NTT ( meskipun masih belum selesai juga hehehe......) serta Nunukan.

Saya juga ingin sharing pengalaman indah dalam retret penyembuhan bersama Rm. Reichenbach. Tadinya saya pikir semua luka batin yang saya simpan selama ini ingin saya simpan buat saya sendiri. Apalagi pengalaman masa kecil mulai dari kandungan itu tidaklah membahagiakan buatku. Karena sejak masih di dalam kandungan, ortu kami diusir dari rumah ( saat itu ortu masih tinggal sama Oma dan Opa ). Perasaan ditolak dan tidak dicintai itu begitu merasuk dan mengakar dalam diriku.

 

Saat mengikuti session demi session memang menyentuh buatku tapi aku semakin tersentuh saat konsultasi pribadi dengan Rm. Reinchenbach. Padahal aku tidak cerita apa-apa. Aku cuma bilang Pastor saya ingin konseling. Tahu nggak teman-teman ? Pastor bukakan mata dan hati saya. Semuanya disebutkan satu-satu pengalaman terluka dan tahun aku mengalaminya. Beliau kasih tahu semua kekecewaan dan luka hati saya yang telah membuat saya terbelenggu dan tidak bebas merdeka. Mulai dari ditolak sejak berada di kandungan dan banyak hal termasuk kemarahan saya pada papa karena kami dibesarkan dengan segala macam kekerasan. Kalau salah satu dari kami bersalah, kami dipukul semua pakai rotan, biarpun kami udah minta ampun, kami tetap dipukul sampai kami menangis sejadi-jadinya. Dan banyak pengalaman yang membuat saya pribadi terbelenggu dalam luka batin. Rupanya tanpa sadar saya telah menumpuk semua kekecewaan saya dan saya telah memendamnya dan membuat luka batin sedalam-dalamnya di dalam diriku sendiri. Tapi sejak ikut retret penyembuhan ini hidup saya perlahan-lahan berubah. Saya bersyukur boleh mengenal Yesus. Saya bersyukur bahwa luka-luka saya disembuhkan berkat bilur-bilurNya. Memang berproses. Tidak langsung jadi.

 

Pengampunan itu tidak mudah. Mengampuni diri sendiri, ortu, saudara, teman, tetangga, siapa saja yang telah membuat hidup saya menjadi terluka. Saya bersyukur sejak saya dibaptis dan aktif di gereja, setiap tahun saya memperoleh kesempatan menempa diri dan mendapat kesempatan pembinaan diri di tingkat keuskupan sebagai wakil dari paroki sehingga membuat hidup saya terus diperkaya dan semakin bertumbuh. Tetapi tanpa bantuan dan rahmatNya, saya yakin kita tidak berarti apa-apa, apalagi pengampunan ini tidaklah mudah bagi saya pribadi. Terus menerus dan tetap berproses.

Itu sedikit sharing dariku.

 

Salam & Doa

Lucia Nurmala Kristian

yang lagi menyempatkan diri u

 

Ingin bergabung dengan group Saling Mengasihi ( SM )
Silahkan klik disini